Perangi Hoax Ala Wiranto, Ahmad Yani: Jangan Merasa Paling Kuasalah!

Selasa, 26 Maret 2019, 08:02 WIB | Laporan: Widya Victoria

Ahmad Yani/Net

Keinginan Menkopolhukam Wiranto untuk memasukkan hoax dalam UU Terorisme semata-mata untuk menekan laju progresivitas pendukung 02 di media sosial.

Niat untuk memasukkannya pun sangat sempit.

Begitu pendapat politisi Partai Bulan Bintang (PBB) yang juga calon legislatif DPR untuk dapil DKI Jakarta I, Ahmad Yani dalam keterangannya.

"Siapa yang merasa terancam memberikan hak pilihnya dengan adanya hoax? Saya menduga ini kekhawatiran penguasa yang berlebihan untuk menekan laju progresifnya gerakan rakyat di media sosial," kata Yani yang anggota DPR periode 2009-2014.

Yani pun mempertanyakan hubungan hoax, Pemilu, dan terorisme. Sebab baginya, ketiga hal itu jelas berbeda dan diatur masing-masing dalam UU.

"Jadi niat Pak Wiranto itu adalah bentuk teror terhadap kebebasan dan demokrasi. Hal itu juga membuktikan bahwa hukum mau diterapkan secara serampangan untuk melegitimasi kekuasaan ini. Ini sangat buruk," tegasnya.

"Apakah Wiranto menganggap hoax sebagai extra ordinary crime. Jangan merasa paling kuasalah," kritik Yani.

Yani mengingatkan pemerintah agar tidak berambisi menerapkan peraturan yang bersifat uji coba. Terlebih jika itu untuk mencari legitimasi dan menghukum kebebasan rakyat yang sedang dirayakan.

"Marilah kita rayakan demokrasi dengan gembira, jangan ada yang merasa mau mengendalikan demokrasi," pintanya.

Kolom Komentar


loading