PILPRES 2019

Untuk Menghindari Perpecahan, Pendukung Prabowo-Sandi Juga Diajak Pakai Baju Putih

Sabtu, 30 Maret 2019, 10:14 WIB | Laporan: Ruslan Tambak

Dahnil Anzar Simanjuntak/Net

. Pemilu adalah ajang kegembiraan dalam perbedaan. Untuk itu, Pemilu serentak 2019 yang akan dilangsungkan pada 17 April nanti harus berjalan damai.

Demikian disampaikan Koordinator Jurubicara Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi, Dahnil Anzar Simanjuntak, Sabtu (30/3).

Adapun ajakan Capres petahana Joko Widodo kepada pendukungnya untuk mengenakan baju putih ke Tempat Pemungutan Suara (TPS) sangat jauh dari asas Luber Jurdil (langsung, umum, bebas, rahasia, jujur dan adil).

"Selain abai prinsip Luber dalam pemilu, (ajakan itu) juga berpotensi mengkotak-kotakan, memecah belah rakyat," ujar Dahnil di akun twitternya.

Dan untuk menghindarkan upaya pecah belah tersebut, pendukung Prabowo-Sandi juga diajak untuk mengenakan baju putih.

"Pak Prabowo dan bang Sandi tidak menginginkan hal itu terjadi. Mari pendukung 02 pakai baju putih atau apa saja yang menggembirakan," tutup Dahnil.

Kolom Komentar


Video

Futsal 3 X Seminggu Tingkatkan Kecerdasan Otak

Selasa, 16 Juli 2019
Video

Garuda Perlu Tinjau Ulang Aturan Mengambil Foto dan Video

Rabu, 17 Juli 2019
Video

Mulai Panas, Nasdem Sindir PKB

Kamis, 18 Juli 2019