Situasi Mirip Pemilu 1997, Rakyat Memendam Kekecewaan

Jumat, 19 April 2019, 09:57 WIB | Laporan: Widian Vebriyanto

Andi Arief/Net

Kondisi Pilpres 2019 mirip dengan pemilu zaman terakhir Orde Baru (Orba) tahun 1997. Ini lantaran banyaknya dugaan kecurangan yang muncul selama proses pemilu berlangsung.

Kader Demokrat, Andi Arief menduga ada beberapa kecurangan, mobilisasi birokrasi, penegak hukum, dan aparat berpihak 01. Termasuk sejumlah lembaga survei yang ada.

“Quick count seakan-akan diterima sebagai bagian rekayasa, sehingga real count jadi klaim kemenangan 02. Penganjur persatuan sebagian besar 01. Harapan pada MK atau?” tanyanya dalam akun Twitter pribadi, Jumat (19/4).

Namun demikian, Andi menyebut bahwa kecurangan sistematis, masif, dan terstruktur itu tidak akan pernah ditemukan sebagaimana yang terjadi saat Orba. Sebab, kecurangan dalam arti penggunaan instrumen yang seharusnya netral itu terjadi jauh sebelum hari H.

“Tidak mudah juga merekonsiliasi persoalan ini,” sambungnya.

Andi menilai, Jokowi akan tetap menjadi pemenang pilpres. Tapi sebatas prosedural demokrasi semata.

Sementara proses rekonsiliasi kecurangan yang terjadi tidak akan mudah dilakukan. Apalagi kondisi masyarakat sudah terbelah akibat strategi ingin melanggengkan kekuasaan.

“Situasi saat ini mirip Pemilu Orde Baru tahun 1997. Golkar menang besar, Pak Harto terpilih kembali. Namun sebagian besar masyarakat memendam kekecewaan bertumpuk akibat pemilu rekayasa ditambah situasi ekonomi buruk dan faktor lainnya,” pungkasnya.

Kolom Komentar


loading