Natalius Pigai: Pemilu 2019 Bukan Pesta Rakyat, Tapi Etalase Kematian

Natalius Pigai/RMOL, Ahmad Kiflan

Gegap gempita Pemilu serentak 2019 adalah salah satu anomali besar antara keinginan tentang kemanusiaan dan kematian.

Begitu dikatakan Bekas Komisioner Komnas HAM, Natalius Pigai dalam Indonesia Club bertema Tumbal Demokrasi di Bilangan Menteng, Jakarta, Minggu (12/5).

Pigai menyebut Pemilu serentak 2019 menjadi pesta demokrasi paling mahal dengan hilangnya 500an nyawa yang bertugas dalam gelaran tersebut.

"Bagi kami sebetulnya bukan soal jumlah, tetapi soal kemanusiaan terutama hak hidup," ungkap Pigai.

Dikatakan Pigai, pemilu seharusnya menjadi wadah pelaksanaan nilai universal untuk muncul yakni, nilai-nilai HAM, demokrasi, perdamaian dan keadilan.

Tetapi, lanjutnya, yang terjadi dalam pemilu serentak 2019 tidak ubahnya sebuah etalase kematian dari kegagalan terwujudnya nilai universal dalam sebuah hajatan rakyat.

"Pemilu 2019 sudah tidak lagi sekedar demokrasi yang menjunjung nilai kemanusiaan, tetapi sudah menjadi etalase kematian," tukasnya.
EDITOR: AZAIRUS ADLU

Kolom Komentar


Video

FRONT PAGE | AHY Semakin Aduhai

Kamis, 13 Agustus 2020
Video

TANYA JAWAB CAK ULUNG | Seputar Aksi Menyelamatkan Indonesia

Jumat, 14 Agustus 2020

Artikel Lainnya

Jokowi Ingin Bajak Momentum Krisis Untuk Lompatan Besar, Syarief Hasan: Semua Bisa Terjadi, Tergantung Kabinet
Politik

Jokowi Ingin Bajak Momentum ..

15 Agustus 2020 04:26
Pihak Polres Bandara Soekarno-Hatta Temui Pimpinan KPK Nawawi Pomolango Usai Tegur Mumtaz Rais
Politik

Pihak Polres Bandara Soekarn..

15 Agustus 2020 03:50
Maman Imanulhaq: HUT Ke 75 Indonesia, Momentum Tunjukkan Jatidiri Bangsa Disiplin
Politik

Maman Imanulhaq: HUT Ke 75 I..

15 Agustus 2020 03:23
Berperan Raih Kemerdekaan Indonesia, Muhammadiyah Minta Tokohnya Digelari Pahlawan Nasional
Politik

Berperan Raih Kemerdekaan In..

15 Agustus 2020 02:51
Sekjen JMSI Bertemu Ketua Forum Kadis Kominfo Bahas Regulasi Perusahaan Pers
Politik

Sekjen JMSI Bertemu Ketua Fo..

15 Agustus 2020 02:24
Jokowi Memastikan Omnibus Law Jadi Instrumen Percepatan Pemulihan Ekonomi
Politik

Jokowi Memastikan Omnibus La..

15 Agustus 2020 01:51
Mumtaz Rais Marah Akibat Ditegur Pimpinan KPK, Garuda Indonesia Ucapkan Terimakasih
Politik

Mumtaz Rais Marah Akibat Dit..

15 Agustus 2020 01:21
Perbandingan Gusdur Dengan Jokowi, Adhie Massardi: Gus Dur Tidak Berhitung 100 Hari Kerja, Tapi Langsung Bertindak
Politik

Perbandingan Gusdur Dengan J..

15 Agustus 2020 00:27