Prabowo Khawatir Ada Provokator Jika Massa Tetap Gelar Aksi Di MK

Rabu, 12 Juni 2019, 00:22 WIB | Laporan: Diki Trianto

Prabowo Subianto/Repro

Calon Presiden nomor urut 02, Prabowo Subianto mengimbau kepada para pendukungnya untuk tidak mengerahkan massa di sekitar Mahkamah Konstitusi (MK) jelang sidang sengketa Pilpres yang dijadwalkan pada 14 Juni mendatang.

Menurut Prabowo, hal itu bertujuan agar massa pendukung tak mudah disusupi provokator yang tak diinginkan.

"Tidak perlu berbondong-bondong, tidak perlu dengan jumlah massa untuk kita hindari fitnah dan hindari provokator-provokator lainnya. Itu permohonan saya," kata Prabowo dalam video yang dipublikasikan di sosial media, Selasa (11/6).

Dibanding mengerahkan massa, Ketua Umum Gerindra ini berharap para pendukung untuk mempercayakan segala proses sengketa kepada para hakim MK yang bertugas.

Hal itulah yang tengah dilakukan olehnya bersama dengan Cawapres Sandiaga Uno beserta tim Badan Pemenangan Nasional (BPN).

"Kita percayalah kepada hakim-hakim tersebut. Apapun keputusannya, kita sikapi dengan dewasa, dengan tenang, dengan berpikir selalu (untuk) kepentingan dan keutuhan bangsa dan negara. Itu sikap kami, permohonan kami," jelas Prabowo.

Ia sadar bahwa penyampaian pendapat di muka umum adalah hak setiap warga negara. Namun demikain hal itu diharapkan bisa dilakukan dengan damai tanpa kekerasan.

"Kami sama sekali tidak ingin ada kerusuhan apapun di negara ini, bukan seperti itu penyelesaiannya masalah bangsa dan negara yang kami inginkan," tegas Prabowo.

"Percayalah, niat kami adalah yang terbaik untuk bangsa dan negara, umat, dan rakyat," tandasnya.
Editor: Diki Trianto

Kolom Komentar