Pansel Capim KPK, Jangan Biarkan Publik Menilai Ada Kucing Dalam Karung!

Jumat, 12 Juli 2019, 00:17 WIB | Laporan: Ahmad Kiflan Wakik

Adi Prayitno/Net

Proses seleksi administrasi telah diselesaikan Panitia Seleksi Calon Pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (Pansel Capim KPK). Hasilnya, dari 376 pendaftar terseleksi menjadi 192 orang.

Namun hasil ini menuai banyak pertanyaan di publik. Sebab, pansel pimpinan Yenti Garnasih itu tidak meloloskan calon dari Indonesia bagian timur, khususnya Papua. Mantan Komisioner Komnas HAM Natalius Pigai yang mendaftar bahkan tidak ada di daftar nama yang lolos.

Padahal, kata pengamat politik Adi Prayitno pansel memiliki tradisi untuk memenuhi aspek kedaerahan dari para calon.

"Dari dulu ada tradisi panitia seleksi selalu memenuhi aspek kedaerahan, setidaknya pada tahap awal atau administrasi," ujar pengamat politik, Adi Prayitno kepada Kantor Berita RMOL, Kamis (11/7).

Demi menghindari prasangka buruk dari masyarakat, Adi mendesak agar Pansel Capim KPK membuka proses administrasi. Khususnya, profil 192 calon yang membuat mereka lolos.

“Mereka harus jelaskan aspek dan kriteria apa yang membuat 192 nama itu lolos dan peserta lainnya tidak lolos. Ini kan tidak pernah dijelaskan apa saja (kriterianya)," jelasnya.

Akademisi UIN Syarif Hidayatullah ini menyebut jika pansel tidak bisa menjelaskan kriteria itu. Maka bisa membenarkan kecurigaan publik bahwa ada yang tidak beres dalam tim pansel.

"Intinya adalah jangan biarkan publik menilai kucing dalam karung, tidak tahu rekam jejak dan kemampuannya tetapi tau tau jadi pimpinan," pungkasnya.

Kolom Komentar


Video

Garuda Perlu Tinjau Ulang Aturan Mengambil Foto dan Video

Rabu, 17 Juli 2019
Video

Mulai Panas, Nasdem Sindir PKB

Kamis, 18 Juli 2019
Video

Anies Makin Berprestasi Makin Dicaci?

Senin, 22 Juli 2019