Mantan Relawan: Represif Dan Anti Kritik, Bukti Masih Ada Pembelahan

Jumat, 09 Agustus 2019, 15:32 WIB

Hendra Febrizal/Net

Meski perhelan Pilpres 2019 telah usai dan pemenang sudah ditentukan, namun ingatan dan suasana yang terbentuk di masyarakat belum juga bisa lepas dari keterbelahan.

Demikian disampaikan mantan Ketua Dewan Pimpinan Wilayah Relawan Ganti Presiden (DPW RGP) Sumatera Utara, Hendra Febrizal seperti dilansir dari RMOL Sumut, Jumat (9/8).

"Tindakan represif dan anti kritik seakan masih menandakan kita masih berada di masa menjelang dan saat pilpres" kata Hendra.

Menurutnya, sikap oposisi yang ditunjukkan kelompok-kelompok masyarakat yang tetap mengkritisi kebijakan pemerintah, tetap mendapat reaksi yang berlebihan.

"Bahkan untuk bereaksi mengenai habib, warganet misalkan masih tidak bisa terima dan enggak bisa move on," ujar Hendra.

Dia mencontohkan, pada waktu KH. Maimoen Zubair wafat, banyak bertebaran meme yang bertuliskan pesan Mbah Moen untuk tidak membenci para habib di media sosial.

"Ada beberapa akun teman kita di-suspen. Entah dilaporkan entah ditutup karena memposting meme itu. Saya kira kata-kata itu biasa saja, tidak ada nada tendensius ke pemerintah. Kok kuatir? Kan Jokowi sudah menang di MK?" terang Hendra.

"Ini makin mematikan demokrasi. Oposisi hanya pemanis saja, kenyataan sekarang tidak ada kamus oposisi di pemerintahan saat ini. Selamat datang para penjilat kekuasaan," tutup dia menambahkan.

Kolom Komentar


Video

Ini kronologi Dua Mobil PCR untuk Surabaya Diserobot Pemprov Jatim

Jumat, 29 Mei 2020
Video

Perahu KN 3 SAUDARA Terhempas Ombak, 1 Orang Nelayan MD

Jumat, 29 Mei 2020
Video

NOORCA M. MASSARDI: Ketika Lebaran

Rabu, 03 Juni 2020

Artikel Lainnya

Pilkada Di Tengah Pandemik Corona Sangat Berbahaya, Begini Hasil Kajian Dahliah Umar
Politik

Pilkada Di Tengah Pandemik C..

05 Juni 2020 06:40
Penerapan New Normal Rawan Digugat, Muhtar Said: Dasar Hukumnya Apa?
Politik

Penerapan New Normal Rawan D..

05 Juni 2020 05:58
Perekonomian Tetap Tumbuh Saat Krisis Covid-19, Arief Poyuono: Tim Ekonomi Jokowi Patut Disebut Pahlawan Rakyat
Politik

Perekonomian Tetap Tumbuh Sa..

05 Juni 2020 05:24
PTUN Putuskan Jokowi Bersalah Karena Blokir Internet Di Papua, Suparji Ahmad: Jadi Efek Jera Bagi Pemerintah!
Politik

PTUN Putuskan Jokowi Bersala..

05 Juni 2020 03:06
Demokrat Kehilangan Kadernya, AHY: Bagi Saya M. Husni Thamrin Adalah Sahabat Setia Dan Pejuang Demokrasi
Politik

Demokrat Kehilangan Kadernya..

05 Juni 2020 02:44
Tanggapi Tantangan Luhut, Hensat: Mestinya Pejabat Yang Datangi Rakyat
Politik

Tanggapi Tantangan Luhut, He..

05 Juni 2020 02:00
Banyak Negara Di Dunia Ekonominya Lesu, Airlangga Hartarto: Indonesia Masih Alami Pertumbuhan 0,5 Persen
Politik

Banyak Negara Di Dunia Ekono..

05 Juni 2020 01:22
Haris Rusly Moti: Ada Faksi Di Tubuh Pemerintah Yang Mau Tendang Jokowi Seperti Mega Menggeser Gus Dur
Politik

Haris Rusly Moti: Ada Faksi ..

05 Juni 2020 00:01