Kenaikan BPJS Dan Listrik Hilangkan Kegembiraan Publik Saat Pelantikan Jokowi

Kamis, 05 September 2019, 06:40 WIB
Laporan: Jamaludin Akmal

Joko Widodo/Net

Wacana kenaikan iuaran BPJS Kesehatan hingga tarif dasar listrik disinyalir akan menghilangkan pandangan positif publik atas pelantikan Jokowi pada Oktober mendatang.

Begitu dikatakan Peneliti Founding Fathers House, Dian Permata saat berbincang dengan Kantor Berita Politik RMOL, Kamis (5/9).

"Nah artinya publik lagi senang nih Pak Jokowi menang, gitu kan, terutama pendukungnya. Tiba-tiba di hadiahi seperti itu (rencana kenaikan iuran BPJS Kesehatan). Pasti kecewa, artinya kan dari riset bahwa pendukung Pak Jokowi mayoritas kalangan menengah kebawah," ucap Dian.

Sehingga kata Dian, masyarakat kini sedang dihantui dengan kenaikan-kenaikan harga. Bahkan publik ketakutan jika kenaikan harga merembet ke lain seperti kenaikan harga BBM. Sehingga jika terjadi, bahan pokok juga akan terkena dampaknya.

"Jadi artinya publik dihantui dengan soal kata "naik" nih sekarang ini. Naik (iuran) BPJS (kesehatan) pasti diikuti naik tarif listrik kemudian diikuti kenaikan BBM dan sudah pasti tiga ini akan mengkontrkasi kenaikan harga sembako dan turunannya," jelasnya.

Jika wacana tersebut terus digaungkan oleh pemerintah kata Dian, maka masyarakat merasa tidak punya harapan bahkan bisa berujung  pada tergerusnya rasa senang publik pada Jokowi saat kembali dilantik.

"Ngerinya Oktober nanti tidak ada rasa senang, harapan lantaran sudah di hadiahi dari awal bulan kenaikan harga iuran BPJS, meskipun nanti naik atau tidak itu keputusan politik bisa di parlemen atau bisa diskresi dari Pak Jokowi sendiri," pungkasnya.
EDITOR: AZAIRUS ADLU

Kolom Komentar


Video

PASANG SURUT CALON KETUA UMUM PAN

Kamis, 19 September 2019
Video

Kata TB Ace Hasan Syadzily Soal Stok Kader Golkar

Sabtu, 21 September 2019
Video

Ace Hasan Syadzily: Manuver Bambang Soesatyo Biasa Saja

Sabtu, 21 September 2019