Keputusan Jokowi Soal BPJS Dan Listrik Diibaratkan "Anak Kelaparan Bapak Makan Di Restoran"

Jumat, 06 September 2019, 13:33 WIB
Laporan: Ahmad Alfian

Mardani Ali Sera/Net

Sangat disayangkan, di tengah pengadaan fasilitas mewah untuk para menteri Kabinet Kerja II, pemerintahan Presiden Joko Widodo berencana menaikkan iuran BPJS Kesehatan dan tarif listrik.

Wakil Ketua Komisi II DPR yang juga Ketua DPP PKS, Mardani Ali Sera mengatakan Presiden Jokowi tidak peka dengan permasalahan masyarakat, khususnya menghadapi perekonomian yang sedang lesuh.

Menurutnya, menaikkan iuran BPJS Kesehatan dan tarif listrik bukan solusi dari permasalahan. Malah, keputusan ini cenderung memberatkan beban rakyat.

"Saya sedih karena pemerintah tidak cerdas mengelola negara," kata Mardani di Gedung Lemhannas, Jakarta, Jumat (6/9).

Selanjutnya, Mardani mengungkapkan pemberian fasilitas mobil baru kepada menteri menunjukan pemerintah tidak punya empati.

"Bahasanya anak-anaknya, lagi kelaparan, eh bapaknya malah makan di restoraan. Ya enggak tepat. Harus punya empati lah," ucapnya.

Iuran BPJS Kesehatan dan tarif listrik direncanakan akan naik pada awal tahun mendatang. Namun di sisi lain, para menteri akan mendapatkan fasilitas mewah berupa mobil dinas baru Toyota Crown 2.5 HV G-Executive.

Kolom Komentar


Video

PASANG SURUT CALON KETUA UMUM PAN

Kamis, 19 September 2019
Video

Kata TB Ace Hasan Syadzily Soal Stok Kader Golkar

Sabtu, 21 September 2019
Video

Ace Hasan Syadzily: Manuver Bambang Soesatyo Biasa Saja

Sabtu, 21 September 2019