Nawawi: KPK Superpower Tapi Kinerjanya Biasa Saja

Kamis, 12 September 2019, 01:30 WIB
Laporan: Raiza Andini

Calon Pimpinan KPK, Nawawi Pomolango/Net

Memiliki kewenangan lebih dibandingkan dengan lembaga hukum lain, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) justru selama ini dinilai tak memiliki kinerja yang luar biasa, bahkan terkesan jalan di tempat.

Pernyataan tersebut dilontarkan oleh Calon Pimpinan KPK, Nawawi Pomolango saat fit and proper test di hadapan para Komisi III DPR RI, Gedung Nusantara II, Senayan, Rabu (11/9).

"Di lembaga yang segalanya luar biasa, kewenangan luar biasa itu, kinerja dan prestasi pekerjaanya biasa-biasa saja," ungkap Nawawi.

Nawawi juga menggambarkan kinerja KPK seperti orang yang sedang berada di atas treadmil. Lembaga antirasuah terlihat berlari kencang, padahal dalam kenyataanya hanya berjalan di tempat.

Pernyataan mantan Hakim Pengadilan Negeri Jakarta Timur itu didasari dengan perolehan indeks persepsi korupsi di Indonesia yang dikutip dari data transparansi internasional Indonesia. Pada tahun 2000, tingkat korupsi di Indoensia hanya meraih skor 20. Sedangkan skor pada tahun 2018 tertatih di angka 38.

"Kalau skor kita 38 dan misalkan rapor kita 100, apakah lulus? Kenapa tertatih demikian, karena konsentrasinya ada pada penindakan bukan pada pencegahan,” ucapnya.

Hal ini pun yang melatarbelakangi dirinya dalam pencalonan sebagai pimpinan KPK. Ia mengatakan, KPK seharusnya mengedepankan aspek pencegahan ketimbang penindakan. Sebab penindakan yang selama ini dilakukan KPK tidak selalu berbuah positif dari segi pemberantasan korupsi.
EDITOR: DIKI TRIANTO

Kolom Komentar


Video

PASANG SURUT CALON KETUA UMUM PAN

Kamis, 19 September 2019
Video

Kata TB Ace Hasan Syadzily Soal Stok Kader Golkar

Sabtu, 21 September 2019
Video

Ace Hasan Syadzily: Manuver Bambang Soesatyo Biasa Saja

Sabtu, 21 September 2019