Koalisi Masyarakat Sipil Taruh Keranda Mayat Tanda KPK Mati

Keranda Mayat di KPK/RMOL

Gelombang kekecewaan masyarakat atas hasil seleksi pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terus berlanjut hingga, Jumat (13/9) tengah malam.

Koalisi Masyarakat Sipil Kawal KPK bahkan menggelar aksi simbolis di depan pintu masuk Gedung KPK. Mereka menaruh keranda mayat yang dibubuhi taburan bunga dan bendera kuning. Ada karangan bunga di samping keranda, juga poster bertuliskan ucapan selamat tinggal KPK.

Jurubicara Koalisi Masyarakat Sipil Kawal KPK, Lalola Easter menguraikan bahwa aksi ini merupakan bentuk luapan kekecewaan masyarakat dan simbol matinya lembaga antirausah. Sebab, KPK tak henti-hentinya diserang sejumlah persoalan yang dinilai dapat mengebiri wewenang KPK.

"Ini teriakan ledakan rasa frustasi (masyarakat). Banyak sekali tekanan, hantaman yang dihadapi oleh KPK. Ini adalah inisiatif dari koalisi masyarakat sipil yang turut berduka atas apa yang terjadi pada KPK," katanya di Gedung KPK, Kuningan, Jakarta Selatan, Jumat (13/9).

Lalola menilai, hari ini merupakan puncak dari rangkaian persoalan yang menerpa lembaga antirasuah. Mulai dari capim KPK yang dianggap melanggar etik terpilih menjadi pimpinan KPK, hingga surat presiden (Surpres) Jokowi tanda setuju UU KPK direvisi.

"Kami melihat serius seleksi capim yang agak bermasalah itu, di waktu yang hampir bersamaan ada revisi UU KPK yang sudah dapat restu presiden," tuturnya.

Lebih lanjut, peneliti ICW itu dengan tegas menolak Irjen Firli Bahuri terpilih sebagai ketua KPK. Mereka masih menganggap Kapolda Sumsel itu sebagai sosok kontroversial dan pelanggar kode etik saat bekerja di KPK.

"Kalau KPK dipimpin oleh orang bermasalah, KPK akan jadi sejarah," ujar Lalola.

Tudingan ICW tersebut sebenarnya sudah banyak dibantah, termasuk oleh Irjen Firli dan Wakil Ketua KPK Alexander Marwata.

Kolom Komentar


Video

Sholat 5 Waktu - Mentari Ramadhan #4

Minggu, 18 April 2021
Video

Ketika Anies Baswedan Mempengaruhi Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB)

Minggu, 18 April 2021
Video

RMOL World View • Antara AS, Iran Dan Israel

Senin, 19 April 2021

Artikel Lainnya

Didambakan Tapi Sulit Jadi Kenyataan, Koalisi Poros Islam Bisa Saja Usung Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar
Politik

Didambakan Tapi Sulit Jadi K..

19 April 2021 11:59
Siang Ini, Anies Akan Sampaikan LKPJ 2020 Di Rapat Paripurna DPRD DKI
Politik

Siang Ini, Anies Akan Sampai..

19 April 2021 11:48
Rizal Ramli: Marhaenisme Jadi Ideologi Keberpihakan Bung Karno Ke Petani Gurem, Kok Tega-teganya PDIP Dukung Impor Pangan?
Politik

Rizal Ramli: Marhaenisme Jad..

19 April 2021 11:44
Pemindahan Aset BUMN Ke LPI Diduga Bertentangan Asas Lex Superior Derogat Legi Inferiori
Politik

Pemindahan Aset BUMN Ke LPI ..

19 April 2021 11:43
Nabil Haroen: Kalau Larangan Mudik Mengambang Tidak Akan Efektif
Politik

Nabil Haroen: Kalau Larangan..

19 April 2021 11:13
Soal Penistaan Agama Jozeph Paul Zhang, Gus Yasin: Akibat Penafsiran Toleransi Yang Kebablasan
Politik

Soal Penistaan Agama Jozeph ..

19 April 2021 11:10
Tokoh Muda NU Ini Ikut Dipanggil Ke Istana, Terkait Reshufle?
Politik

Tokoh Muda NU Ini Ikut Dipan..

19 April 2021 10:48
Dikabarkan Ada Di Jerman, PPP Desak Kemlu-Kemenkumham Cabut Paspor Joseph Paul Zhang
Politik

Dikabarkan Ada Di Jerman, PP..

19 April 2021 10:38