Sindir Arteria, Jubir KPK: Politisi Jangan Sesatkan Publik!

Febri Diansyah/Net

Masyarakat Indonesia diminta untuk berhati-hati dan tidak termakan informasi bohong alias hoax. Termasuk, hoax yang tengah ramai menyerang Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Begitu terang Jurubicara KPK Febri Diansyah menanggapi sejumlah pemberitaan miring mengenai komisi anti rasuah, termasuk tudingan-tudingan yang disampaikan politisi PDI Perjuangan, Arteria Dahlan.

Salah satu cara untuk menyerang KPK, kata Febri, adalah dengan menggunakan informasi palsu. Baik yang disebarkan oleh orang-orang tertentu ataupun menggunakan teknologi di media sosial.

“Akhir-akhir ini kami temukan sejumlah informasi yang dulu pernah muncul pada tahun 2017 kembali di daur ulang, padahal informasi palsu tersebut sudah pernah dijelaskan sebelumnya," jelas Febri dalam keterangan tertulis yang diterima redaksi, Kamis (10/10).

Dia meminta publik untuk melakukan pengecekan terus menerus mengenai informasi yang didapat. Apabila ada isu miring tentang KPK, dia menganjurkan untuk cek kevalidan informasi tersebut melalui laman resmi KPK, www.kpk.go.id atau menghubungi Call Center KPK yang ontime 24 jam di nomor 198.

Febri meyakini masyarakat sudah cukup dewasa dan cerdas untuk memilah mana informasi palsu dan mana informasi yang bisa dipercaya.

Atas dasar itu, KPK mengajak semua elemen masyarakat Indonesia untuk bijak dan tidak termakan isu bohong.

Lebih lanjut, Febri menyindir sikap para politisi yang justru terkesan termakan informasi bohong hingga mengarah pada upaya menyebarkan kabar tidak benar tentang KPK. Salah satunya mengenai tudingan-tudingan yang disampaikan Arteria Dahla dalam acara Mata Najwa, Rabu (9/10) lalu.

"Kami mengajak semua pihak, terutama para penyelenggara negara, termasuk politisi untuk berbicara secara benar dan tidak menyesatkan publik dengan informasi-informasi yang tidak benar," cetusnya.

"Rekam jejak kebohongan tentu saja sulit dihapus," imbuh Febri.

Lebih lanjut, KPK juga menyampaikan terimakasih pada seluruh dukungan yang diberikan dari publik, entah itu berupa kritik, apresiasi yang disampaikan melalui berbagai saluran seperti media massa, media sosial hingga suara yang langsung disampaikan dalam demonstrasi.

"Upaya pemberantasan korupsi ini memang tidak mudah dan selalu akan melewati ujian. Namun kita harus terus bergerak," pungkasnya.

Kolom Komentar


Video

Idul Fitri Ditengah Pandemi

Kamis, 28 Mei 2020
Video

VIRAL, Potongan Video SBY yang di Unggah Tahun 2018

Kamis, 28 Mei 2020

Artikel Lainnya

Ridwan Kamil Diminta Tak Remehkan Rekomendasi Pansus III DPRD Jabar
Politik

Ridwan Kamil Diminta Tak Rem..

29 Mei 2020 12:50
Mahfud MD Hanya Ingin Masyarakat Tidak Paranoid, Bukan Anggap Enteng Corona
Politik

Mahfud MD Hanya Ingin Masyar..

29 Mei 2020 12:50
Meski Masih Pandemik, Jokowi Tegaskan Proyek Strategis Nasional Tetap Jalan
Politik

Meski Masih Pandemik, Jokowi..

29 Mei 2020 12:34
Selama Belum Aman Dari Covid-19, Jangan Coba-coba Sekolah Kembali Dibuka
Politik

Selama Belum Aman Dari Covid..

29 Mei 2020 12:31
Ketum PWI Minta Media Terus Berperan Positif Saat Corona Dan Tetap Jaga Daya Kritis
Politik

Ketum PWI Minta Media Terus ..

29 Mei 2020 12:31
Punya Hak Kritik, Polisi Tidak Boleh Seenaknya Terhadap Ruslan Buton
Politik

Punya Hak Kritik, Polisi Tid..

29 Mei 2020 12:25
Pakar: Vonis Ringan Pada Saeful Bahri Jadi Indikator Semangat Pemberantasan Korupsi Melemah
Politik

Pakar: Vonis Ringan Pada Sae..

29 Mei 2020 12:16
Kesiapan New Normal Di Indonesia Terbilang Masih Mentah
Politik

Kesiapan New Normal Di Indon..

29 Mei 2020 12:05