Siap Tinggalkan Demokrat, Deddy Mizwar Pilih Gabung Partai Gelora?

Deddy Mizwar segera berubah haluan ke Partai Gelora/net

Rencana deklarasi Partai Gelora rupanya dapat sambutan cukup antusias dari sejumlah politisi. Beberapa malah memberi sinyal siap memperkuat partai baru yang akan dideklarasikan pada 10 November nanti.

Salah satunya adalah mantan Wakil Gubernur Jawa Barat, Deddy Mizwar. Meski tidak secara tegas, Deddy mengisyaratkan akan memilih untuk meninggalkan Partai Demokrat dan bergabung dengan Partai Gelora.

"GELORA.. Perjalanan baru... visi baru... arah baru...," tulis Deddy, dalam akun Twitter pribadinya, Rabu (6/11).

Namun, saat dikonfirmasi, Deddy tidak menjawab secara tegas mengenai rencana berpindah partai. Semuanya baru akan gamblang setelah Partai Gelora resmi mendeklarasikan diri.

"Nanti setelah deklarasi Partai Gelora. Geloranya juga kan harus deklarasi dulu. InsyaAllah bergabung. Geloranya dulu deklarasi, baru gabung," ucap pria yang akrab disapa Demiz ini, dikutip Kantor Berita RMOLJabar, Rabu (6/11).

Disinggung mengenai statusnya di Partai Demokrat, Demiz mengaku siap mengundurkan diri. Meski, lagi-lagi, nada bicaranya tidak tegas.

"Nanti ya pengunduran dirinya, setelah deklarasi Gelora. Tanya Pak Anis Matta atau Fahri Hamzah mengenai deklarasi. InsyaAllah kita tunggu waktunya," imbuhnya.

Seperti diketahui, Partai Gelora Indonesia siap menggelar deklarasi tepat di Hari Pahlawan, 10 November. Partai yang digagas oleh duet mantan petinggi PKS, Anis Matta dan Fahri Hamzah ini sudah mendatangi notaris untuk mengurus persyaratan pembentukan Partai Politik pada Senin (4/11) lalu.

Meski demikian, Fahri Hamzah belum mau bicara soal susunan pengurus Gelora. Siapa yang akan menjadi ketua umum, sekjen, dan bendahara umum akan diungkap ke publik pada 9-10 November.

"Ya deklarasi 10 November," kata Fahri, Senin (4/11).

Fahri hanya mengakui bahwa para kader Gelora banyak yang berasal dari PKS. Namun, Fahri tak mau mengungkap persentase mantan kader PKS yang menjadi pengurus di Gelora.

"Lumayan banyak," tandasnya.
EDITOR: AGUS DWI

Kolom Komentar


Video

Negara yang Ditakuti Yahudi di Timur Tengah Cuman Dua, Iran dan Turki

Rabu, 16 September 2020
Video

Orang Yahudi Bikin Terowongan untuk Beribadah di Bawah Masjid Al-Aqsa

Rabu, 16 September 2020

Artikel Lainnya

Sembari Menunggu Vaksin Jadi, Kemampuan Preventif Harus Digencarkan
Politik

Sembari Menunggu Vaksin Jadi..

18 September 2020 12:45
Fadli Zon: Pak Mahfud, Apa Tidak Lebih Tepat Kita Sandang Cukongkrasi?
Politik

Fadli Zon: Pak Mahfud, Apa T..

18 September 2020 12:28
Gagal Lolos Pilkada Bandarlampung, Ike Edwin Ajak Pendukungnya Pilih Rycko-Jos
Politik

Gagal Lolos Pilkada Bandarla..

18 September 2020 11:48
Kemenko Polhukam Turut Undang Bawaslu Bahas Materi Perppu Pilkada Kedua
Politik

Kemenko Polhukam Turut Undan..

18 September 2020 11:42
Diduga Pidana, Komisi III Minta Bareskrim Ungkap Aktor Intelektual Kebakaran Gedung Kejagung
Politik

Diduga Pidana, Komisi III Mi..

18 September 2020 11:30
Adhie Massardi Lebih Sepakat Kalau Ahok Jadi Menlu, Biar Yang Dimaki-maki Orang Asing Semua
Politik

Adhie Massardi Lebih Sepakat..

18 September 2020 11:27
Kena Prank Ahok Soal Pembubaran Kementerian BUMN, Begini Ungkapan Kekecewaan Relawan Jokowi
Politik

Kena Prank Ahok Soal Pembuba..

18 September 2020 11:19
Azis Syamsuddin: Sengaja Atau Lalai, Usut Tuntas Kebakaran Gedung Kejagung
Politik

Azis Syamsuddin: Sengaja Ata..

18 September 2020 11:17