Hasil Sidak Said Didu, Kebun Angin Jokowi Malu Berputar

Said Didu/Net

Mantan Sekretaris Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Said Didu melakukan sidak ke Pembangkit Listrik Tenaga Bayu (PLTB) berkapasitas 75 Megawatt (MW) yang berada di Kecamatan Watangpulu, Sidenreng Rappang (Sidrap), Sulawesi Selatan beberapa waktu lalu.

Sebagaimana video yang diunggah di akun Twitter pribadi, Rabu (27/11), Said Didu tampak berada persis di sebuah bukit yang berlatar kincir-kincir angin raksasa.

Dengan mengenakan kaos bertulis “Manusia Merdeka”, mantan Stafsus Menteri ESDM itu mengajak untuk mengamati perputaran baling-baling kincir di proyek yang disebut dengan "kebun angin" tersebut. Hasilnya, kincir seperti kompak malu berputar.

“Karena memang tidak ada angin. Angin di sini angin-anginan,” kata Said Didu yang paham dengan daerah di dekat kampung halamannya itu.

Sembari menoleh ke belakang menghitung kincir, Said Didu lantas menunjuk-nunjuk kincir dan memastikan tidak sampai 10 persen yang berputar.

“Ada di sana satu (berputar), dari 12 cuma satu yang berputar,” terangnya sambil menunjuk ke arah kincir paling jauh dan memastikan jumlah kincir yang dilihat hanya 12.

Kesimpulan dari pengamatan ini, katanya, adalah rasa prihatin pada PLN yang harus menanggung beban dari pembangunan.

“Mereka harus membeli ini, (padahal) listriknya tidak ada,” tutup Said Didu.

Kebun angin raksasa pertama di Indonesia ini diresmikan Jokowi pada Juli 2018 lalu. Disebutkan bahwa PLTB Sidrap I merupakan pembangkit bertenaga angin skala komersial pertama dan merupakan yang terbesar di Indonesia.

Pembangunannya diklaim sebagai wujud komitmen pemerintah mewujudkan bauran energi primer Energi Baru dan Terbarukan (EBT) sebesar 23 persen pada tahun 2025.
 
Total ada sebanyak 30 kincir angin yang masing-masing menggerakkan turbin berkapasitas 2,5 MW. PLTB Sidrap I sendiri diharapkan dapat mengaliri lebih dari 70.000 pelanggan listrik dengan daya 900 Volt Ampere (VA).

Sebagian biaya proyek yang dibangun di atas tahan seluas 100 hektare ini, berasal dari pinjaman Overseas Private Investment Corporation (OPIC), yakni lembaga keuangan pembangunan pemerintah Amerika Serikat sebesar 120 juta dolar AS dengan jangka waktu pinjaman selama 16,5 tahun.

Kolom Komentar


Video

Sosok Mayat Mengapung di Sungai Gegerkan Warga Grobogan

Minggu, 22 November 2020
Video

Laporkan Rektor ke KPK, Frans Josua Napitu Dirumahkan oleh UNNES

Senin, 23 November 2020
Video

Copot Baliho Habib Rizieq Tak Berizin oleh Satpol PP Kota Semarang

Senin, 23 November 2020

Artikel Lainnya

Krisis 1998 Mirip Pandemi Covid-19, Ilham Akbar Habibie: Solusinya Lakukan Inovasi Dan Inklusi Demokrasi
Politik

Krisis 1998 Mirip Pandemi Co..

24 November 2020 12:52
Mayjen Dudung Diingatkan, Dukungan Bisa Saja Provokasi TNI Untuk Tabrak Demokrasi
Politik

Mayjen Dudung Diingatkan, Du..

24 November 2020 12:19
Sekjen GPII: Siapapun Pelanggar Protokol Kesehatan, Tidak Bisa Dibiarkan
Politik

Sekjen GPII: Siapapun Pelang..

24 November 2020 12:14
Anies Baswedan Ingin Tunjukkan Sikap Kritis Terhadap Kaum Oportunis Yang Menunggangi Demokrasi
Politik

Anies Baswedan Ingin Tunjukk..

24 November 2020 12:08
Tindakan TNI Sudah Benar Dalam Menertibkan Baliho Habib Rizeiq
Politik

Tindakan TNI Sudah Benar Dal..

24 November 2020 11:53
Terpapar Corona, Surya Paloh Dapat Doa Dari Ketua DPD RI
Politik

Terpapar Corona, Surya Paloh..

24 November 2020 11:19
Soal Penurunan Baliho HRS, Begini Respons Mantan Pangdam Jaya
Politik

Soal Penurunan Baliho HRS, B..

24 November 2020 11:09
Gaduh Soal Habib Rizieq Shihab, Baranusa: Pengalihan Isu Untuk Tutupi Kegagalan Jokowi
Politik

Gaduh Soal Habib Rizieq Shih..

24 November 2020 11:08