Kasus Impor Beras Enggar, Pengamat: Jangan-jangan Yang Bermain Banyak Partai

Selasa, 03 Desember 2019, 09:26 WIB
Laporan: Ahmad Alfian

Kasus impor beras Enggar harus diaudit BPK/Net

Keputusan Mantan Menteri perdagangan,  Enggartiasto Lukita mengimpor 2,25 juta ton beras pada 2018 lalu berujung pada kerugian.

Pasalnya, 20 ribu ton cadangan beras pemerintah hasil impor Enggar bakal dibuang oleh Perum Bulog lantaran usia penyimpanan yang lebih dari 1 tahun dan menjadi busuk. Total kerugian akibat beras yang dibuang tersebut mencapai Rp 160 miliar.

Oleh karena itu, pengamat energi sekaligus Direktur Eksekutif Indonesian Resources Studies (Irres), Marwan Batubara, mendesak kasus ini harus segera diaudit oleh BPK.

"DPR harus minta audit investigatif. Jangan-jangan yang bermain banyak partai," ungkapnya saat dihubungi Kantor Berita Politik RMOL, Selasa (3/12).

Sebelumnya Enggar ngotot melakukan impor beras disaat petani sedang panen raya. Meski sudah dikritik dan diingatkan oleh banyak pihak, politikus Nasdem ini malah tutup kuping rapat-rapat.

"Ada kepentingan perburuan rente. Nggak peduli negara buntung dan rakyat miskin makin miskin," tegas Marwan.
EDITOR: AGUS DWI

Kolom Komentar


Video

Terlibat Penyelundupan Harley Davidson, Direktur Utama Garuda Dicopot Paksa

Kamis, 05 Desember 2019
Video

BMKG, Hujan di Jawa Tengah Belum Merata

Jumat, 06 Desember 2019
Video

Ari Askhara Lebay, Tampil ala Bung Karno Berdiri di Mobil Klasik

Jumat, 06 Desember 2019