DPR Kurang Bernyali, SBY Harus Jadi Komandan Oposisi Di Era Presiden Jokowi

Rabu, 05 Februari 2020, 09:48 WIB
Laporan: Jamaludin Akmal

Susilo Bambang Yudhoyono/Net

Presiden Republik Indonesia Ke-6, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), dinilai tepat jika benar-benar menjadi komandan oposisi di periode kedua pemerintahan Presiden Joko Widodo.

Peneliti senior Institut Riset Indonesia (INSIS), Dian Permata mengatakan, Partai Demokrat selama pemerintahan Jokowi dianggap masih gamang dengan posisinya, menjadi oposisi atau koalisi.

Hal tersebut terlihat dari cara ataupun sikap Demokrat dalam menanggapi sebuah isu. Demokrat dianggap selalu berada di tengah. Tidak berada di posisi melawan ataupun dilawan.

"Bahkan pada periode kesatu dan kedua dia masih posisi merangkul, dan hanya PDIP yang total. Kalau pandangan saya, terlihat peta anggota DPR sekarang kan tidak tegas. Selalu dikatakan mitra kritis masih ramang," ucap Dian Permata kepada Kantor Berita Politik RMOL, Rabu (5/2).

Sehingga, jika SBY benar-benar menyatakan diri menjadi komandan oposisi di pemerintahan Jokowi, menjadi sebuah kemajuan untuk bangsa Indonesia.

"Ini sebuah kemajuan. Pertama, upaya wacana di dalam kan bisa dihidupkan lagi, pascamenyeberangnya Gerindra ke kubu pemerintah. Tapi hari ini wajah oposisi secara representasi ditampilkan wajah PKS. Kalau memang Pak SBY bisa membawa momentum mengambil alih, Demokrat besok jadi oposisi, sebetulnya sebuah citra yang baik buat pak SBY," demikian Dian Permata.
EDITOR: AGUS DWI

Kolom Komentar


Video

Update COVID-19 | Minggu 5 April, 2.273 Positif, dan 198 Meninggal Dunia

Minggu, 05 April 2020
Video

Data dari Kemenkes Terbatas, BNPB Belum Bisa Memberikan Laporan Lengkap Dan Terbuka Terkait Covid-19

Senin, 06 April 2020
Video

Ahmad Dhani: Jangan Ibukota Negara, Kantor Konglomerat Saja Yang Dipindahkan Dari Jakarta

Senin, 06 April 2020