AHY Jadi Ketum, Demokrat Tidak Bisa Disebut Pecah Telor Karena Masih Dinasti SBY

Agus Harimurti Yudhoyono/Net

Kalau tidak ada perubahan, Partai Demokrat akan menggelar Kongres pada Mei 2020. Salah satu agenda pentingnya adalah memilih ketua umum periode 2020-2025.

Hingga saat ini, yang mengemuka sebagai calon ketua umum baru nama Agus Harimurti Yudhoyono (AHY). AHY adalah putra sulung Presiden keenam RI sekaligus Ketua Umum Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

Di partai, saat ini AHY menjabat wakil ketua umum. Dan sebelum Pemilu 2019, mantan prajurit TNI itu menjabat Komandan Satuan Tugas Bersama (Kogasma) Partai Demokrat.

Kalau AHY terpilih jadi ketum, Partai Demokrat disebut-sebut akan pecah telor. Yaitu, partai politik pertama yang memiliki ketum wajah baru paska Pemilu 2019.

Sesudah pemilihan serentak tahun lalu pileg dan pilpres, semua partai politik yang menggelar pemilihan ketum, hasilnya masih wajah lama. PDI Perjuangan, Partai Golkar, Partai Nasdem, PKB, PAN, Partai Hanura dan PBB.

Namun, pengamat politik dari Universitas Al Azhar Indonesia, Ujang Komarudin, berpendapat, walaupun AHY nanti terpilih jadi ketum, Partai Demokrat tidak bisa disebut pecah telor.

Pasalnya, AHY masih dari keluarga SBY, di bawah kendali sang ayah. Artinya, masih bahagian dari dinasti.

Ujang Komarudin menyarankan, kalau bisa, jangan AHY dulu. Suami Annisa Pohan itu masih muda, dan karirnya masih panjang.

"Dan yang terpenting, biarkan dia tambah matang lagi. Jangan kunci dia dengan sistem politik yang ada saat ini, biarkan dia leluasa," ucap dia, Senin (17/2).

Minggu kemarin (16/2) di Jakarta, Wakil Ketua Umum Partai Demokrat, Syarief Hasan tidak menampik isu AHY sebagai calon tunggal yang akan maju sebagai ketua umum pada Kongres 2020. Dia mengatakan kunjungan AHY ke sejumlah daerah adalah dalam rangka melakukan konsolidasi menjelang kongres.

Kolom Komentar


Video

FRONT PAGE | CATATAN KAMI, Dr Ahmad Yani

Jumat, 07 Agustus 2020
Video

RMOL World View | Di Balik Ledakan Lebanon Bersama Duta Besar RI untuk Lebanon, Hajriyanto Y Thohari

Jumat, 07 Agustus 2020

Artikel Lainnya

Pejabat Tinggi Pemprov Ramai-ramai Mundur, Ada Apa?
Politik

Pejabat Tinggi Pemprov Ramai..

11 Agustus 2020 06:04
Pendiri PAN Pertanyakan Jasa Fahri Hamzah Dan Fadli Zon Untuk Negara
Politik

Pendiri PAN Pertanyakan Jasa..

11 Agustus 2020 05:22
Senator Jakarta: Kepala Daerah Jangan Paksakan Diri Terapkan Sekolah Tatap Muka
Politik

Senator Jakarta: Kepala Daer..

11 Agustus 2020 03:58
MPR  Dorong Pemerintah Segera Lakukan Terobosan Meredam Peningkatan Kasus Covid-19
Politik

MPR Dorong Pemerintah Seger..

11 Agustus 2020 03:20
Pengamat: Calon Tunggal Vs Kotak Kosong Terjadi Karena Hilangnya Idealisme Partai
Politik

Pengamat: Calon Tunggal Vs K..

11 Agustus 2020 02:56
AHY-Anies Untuk Pilpres 2024, Benny Harman: Ini Bentuk Kepedulian Rakyat Terhadap Masa Depan Bangsa
Politik

AHY-Anies Untuk Pilpres 2024..

11 Agustus 2020 02:33
Keberhasilan Jokowi Juga Tidak Lepas Dari Pemerintahan SBY
Politik

Keberhasilan Jokowi Juga Tid..

11 Agustus 2020 01:36
Mendagri, Mensos Dan Menkeu Terbitkan SKB Untuk Percepatan Pemutakhiran DTKS
Politik

Mendagri, Mensos Dan Menkeu ..

11 Agustus 2020 01:02