Komisi III: Tim Gabungan Hanya Fasilitasi Alibi Yasonna

Rabu, 19 Februari 2020, 19:16 WIB
Laporan: Faisal Aristama

Menkumham Yasonna Laoly/Net

Tim gabungan bentukan Kemenkumham telah mengeluarkan hasil investigasi terkait keberadaan Harun Masiku yang tertangkap kamera di Bandara Soekarno-Hatta. Hasilnya, disimpulkan bahwa Menkumham, Yasonna Laoly dinyatakan tidak berbohong.

Hal itu disebut murni kesalahan pada sistem informasi Kemenkumham mengenai data perlintasan Harun Masiku di Terminal 2F Bandara Soekarno-Hatta pada 8 Januari 2020 lalu.

Menanggapi hal itu, anggota Komisi III DPR RI Fraksi Demokrat, Benny K Harman sangsi dengan kesimpulan tim gabungan yang berisi BSSN, Bareskrim Polri, dan Kemenkominfo itu.

Menurutnya, Yasonna telah jelas-jelas melakukan pembohongan publik lantaran ngotot bahwa Harun Masiku berada di Singapura pada 8 Januari 2020.

"Yasonna udah jelas kok, mau bohong-bohong lagi? Yasonna jelas melakukan pembohongan publik, titik," tegas Benny K Harman kepada wartawan di Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (19/2).

Ia menduga, sejak awal tim gabungan dibentuk untuk membenarkan alibi-alibi Yasonna yang telah melakukan kebohongan publik terkait keberadaan Harun Masiku.

"Pernyataan Dirjen Imigrasi itu jelas sekali ya (Harun di Indonesia). Investigasi yang dilakukan Tempo itu juga jelas sekali bahwa Harun Masiku ada di bilangan PTIK pada tanggal 8 (Januari) itu ya," tandasnya.
EDITOR: DIKI TRIANTO

Kolom Komentar


Video

Pasca Positif COVID-19, kondisi Menteri Perhubungan Budi Karya Membaik

Selasa, 31 Maret 2020
Video

Bupati Bintan Tegas, 39 TKA China Diperintahkan Angkat Kaki

Rabu, 01 April 2020
Video

#DiRumahAja, Ini Perjuangan Tenaga Medis Proteksi Diri Mencegah Penyebaran Virus Corona

Kamis, 02 April 2020