Aktivis: Survei Inggris Menempatkan Indonesia Negara Tercemas Virus Corona

Jumat, 21 Februari 2020, 10:12 WIB
Laporan: Ahmad Satryo

Syahganda Nainggolan/Net

Wabah virus corona (Covid-19) yang berasal dari Kota Wuhan, China, menjadi satu ketakutan yang tengah dialami penduduk dunia saat ini. Bagaimana tidak, angka kematian orang yang terinfeksi virus ini sudah mencapai 2.006 orang pada Kamis kemarin (20/2).

Angka tersebut didapat dari 26 negara yang warganya telah terjangkit jenis virus saluran pernapasan ini.

Begitulah pemaparan aktivis senior Syahganda Nainggolan, dalam sebuah diskusi bertajuk "Wabah Corona, Apa dan Bagaimana?" di bilangan Jakarta Selatan, Kamis kemarin (20/2).

Dalam kesempatan itu, Syahganda Nainggolan mengatakan, tingkat ketakutan masyarakat dunia terhadap virus corona bisa dilihat dari poling lembaga survei ternama Inggris, YuGov.

"YuGov baru merilis hasil survei dari 27 ribu koresponden di 23 negara. Dia (melaksanakan survei) sampai tanggal 11 Januari, boleh dilihat di Jakarta Post (terbitan) tanggal 12 Februari," ucap Direktur Sabang-Merauke Institute ini.

Dalam survei itu, Syahganda Nainggolan menyebutkan sejumlah negara yang paling cemas menghadapi virus corona. Dimana, negara Indonesia menjadi negara tercemas kedua setelah China.

"Pertama adalah China, nomor dua adalah Indonesia, ketiga Thailand, lalu Malaysia, Singapura, dan nanti nomor 10-nya baru Australia dan setelah itu Inggris," beber Syahganda Nainggolan.

"Kita itu paling cemas kalau di ASEAN. Jadi enggak sesuai kalau kita mau bandingkan antara apa yang diberitakan, seolah ini tidak ada apa-apa, masyarakat tenang," sambungnya.

Melalui hasil poling itu, Syahganda Nainggolan berharap kepada pemerintah untuk lebih terbuka mengenai penanganan kasus virus corona ini. Sebab, masyarakat membutukan transparansi informasi dan juga sosilisasi yang massif, guna mencegah wabah ini menyebar di tanah air.

"Kalau pemerintah jujur saja enggak ada masalah sebenarnya. Karena misalkan di Malaysia di Singapura, mereka membuka saja. Di Serawak (Malaysia), mereka membuka suspectnya berapa dan lain sebagainya," ucap Doktor Ilmu Sosial Universitas Indonesia ini.

"Kalau kita semua kan suspect. Ketemu kasus ini suspect, ketemu ini suspect. Kita enggak mau (terbuka)," pungkas Syahganda Nainggolan menambhakna.

Kolom Komentar


Video

Pasca Positif COVID-19, kondisi Menteri Perhubungan Budi Karya Membaik

Selasa, 31 Maret 2020
Video

Bupati Bintan Tegas, 39 TKA China Diperintahkan Angkat Kaki

Rabu, 01 April 2020
Video

#DiRumahAja, Ini Perjuangan Tenaga Medis Proteksi Diri Mencegah Penyebaran Virus Corona

Kamis, 02 April 2020