Farah.ID
Farah.ID

Biar Fair, Ruangguru Milik Belva Juga Harus Mundur Dari Penerima Proyek Kartu Prakerja

LAPORAN: AHMAD ALFIAN
  • Selasa, 21 April 2020, 19:29 WIB
Biar Fair, Ruangguru Milik Belva Juga Harus Mundur Dari Penerima Proyek Kartu Prakerja
Adamas Belva Syah Devara/Net
Adamas Belva Syah Devara mengundurkan diri dari jabatannya sebagai Staf Khusus (Stafsus) Milenial Presiden Joko Widodo.

Nama Belva belakangan mencuat lantaran pendiri sekaligus CEO Ruangguru itu mendapat proyek dari Istana dengan jumlah yang fantastis sebesar Rp 5,6 triliun untuk  program Kartu Prakerja.

Pengamat politik dari Universitas Nasional (Unas) Andi Yusran menyatakan, mundurnya Belva patut diapresiasi sebagai pertanggungjawaban yang bersangkutan kepada publik.

Selain itu, kemunduran Belva juga sebagai jawaban atas kritik publik atas posisinya di Istana sebagai faktor penentu keberhasilannya meraih proyek trilyunan pelatihan daring kartu Prakerja.

"Saya menilai pengunduran diri tersebut tidak akan mengurangi ‘kecurigaan’ publik tentang ‘dugaan’  telah terjadinya konflik kepentingan antara posisi yang bersangkutan sebelumnya sebagai staf khusus Presiden dengan ‘pemegang’ proyek pelatihan daring tersebut," ungkapnya kepada Kantor Berita Politik RMOL, Selasa (21/4).

Untuk itu agar lebih fair, Andi Yusran menyarankan tidak ada salahnya jika perusahaan milik Belva juga menarik diri dari proyek pelatihan daring kartu Prakerja tersebut.

"Jika tidak maka kesan yang muncul kemudian adalah bahwa mundurnya Belva dari posisi Staf Khusus Presiden karena sekadar ingin menyelamatkan proyek pelatihan daring kartu Prakerja yang telah ‘diraihnya’," pungkasnya.

ARTIKEL LAINNYA