Anggota DPR: Dimana Keberadaan Negara Saat 3 ABK WNI Dibuang Ke Laut Lepas

Anggota Komisi III DPR RI M. Nasir Djamil/Net

Kasus meninggalnya tiga ABK WNI di kapal China dan jenazahnya di larungkan ke laut, seolah menunjukkan anomali bahwa Indonesia sebagai negara yang berdaulat.

Demikian ditegaskan anggota Komisi III DPR RI M. Nasir Djamil saat berbincang dengan Kantor Berita Politik RMOL, Jumat (8/5).

"Kasus tewasnya 3 ABK WNI di Kapal China yang kemudian jenazahnya dibuang ke laut, menjelaskan kepada dunia bahwa sebagai sebuah negara yang berdaulat Indonesia, tidak hadir dan tak mampu memuliakan warga negaranya sendiri," kata dia.

Legislator PKS asal Aceh ini menyesalkan tragedi nahas itu menimpa WNI yang bekerja ke luar negeri itu sampai luput dari perhatian negera.  

"Padahal, mereka bekerja di kapal China itu, bisa jadi karena tidak mendapat pekerjaan di negerinya sendiri," sesal Nasir Djamil.

Dia lantas mempertanyakan kehadiran negara atas kasus yang menewaskan sedikitnya tiga orang WNI yang jenazahnya dilarungkan ke laut lepas.

"Pertanyaanya kemana negara? Kok jenazah mereka dibuang ke laut? Di mana kementerian terkait yang seharusnya bertanggungjawab dengan mereka? Apa negara ini tidak memikirkan bahwa ABK itu memiliki keluarga? Bagaimana sedihnya perasaan keluarga saat mereka mengetahui anaknya atau suaminya atau ayahnya dibuang ke laut?" tuturnya.

Lebih lanjut, Nasir Djamil menegaskan bahwa kasus ini merupakan tamparan keras dari negara pemilik kapal berbendera China, Long Xin 629 dan Long Xin 604 itu.

"Ketidakhadiran negara adalah bentuk pelecehan terhadap Indonesia," pungkasnya.

Kolom Komentar


Video

Wanita Terbakar Dalam Mobil di Sukoharjo, Diduga Korban Pembunuhan

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

DENDI RAMADHONA DAN PESAWARAN

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

Diduga Melanggar, Bawaslu Panggil Calon Bupati Semarang

Kamis, 22 Oktober 2020

Artikel Lainnya

Bamsoet: Proses Hukum Tersangka Kebakaran Kejaksaan Agung Harus Tegas Dan Adil
Politik

Bamsoet: Proses Hukum Tersan..

24 Oktober 2020 18:44
Andi Arief: Jika Maafkan Gus Nur, Nahdlatul Ulama Akan Catatkan Sejarah
Politik

Andi Arief: Jika Maafkan Gus..

24 Oktober 2020 17:36
Ungkap Kebakaran Kejagung, Komisi III: Ini Bukti Polri Profesional Dan Bukan Kaleng-kaleng
Politik

Ungkap Kebakaran Kejagung, K..

24 Oktober 2020 17:29
Bukan Maju Atau Tidak, Tantangan Bagi Prabowo Apakah Menang Lawan Tokoh-tokoh Bersinar Ini
Politik

Bukan Maju Atau Tidak, Tanta..

24 Oktober 2020 16:22
Teguran Jokowi Kepada Para Menteri Bukti Manajemen Komunikasi Istana Buruk
Politik

Teguran Jokowi Kepada Para M..

24 Oktober 2020 16:14
Seperti Lurah Suhartono, Kampenye Tri Rismaharini Di Pilkada Bisa Masuk Ranah Pidana
Politik

Seperti Lurah Suhartono, Kam..

24 Oktober 2020 15:51
Peneliti LIPI: Semakin Demokratis Satu Rezim, Maka Daerahnya Akan Semakin Desentralistis
Politik

Peneliti LIPI: Semakin Demok..

24 Oktober 2020 15:23
Bukan Soal Kunjungan Ke AS, Tapi Apakah Masih Ada Peluang Prabowo Menang Setelah Kalah Dua Kali?
Politik

Bukan Soal Kunjungan Ke AS, ..

24 Oktober 2020 14:58