Ada Isu Komunisme-PKI Bangkit Dalam RUU HIP?

Direktur Eksekutif Lembaga Kajian Studi Masyarakat dan Negara (Laksamana), Samuel F. Silaen/Net

Isu kebangkitan kembali komunisme atau PKI di Indonesia belakangan kembali memanas seiring polemik kehadiran RUU Haluan Ideologi Pancasila yang terus mendapat penolakan masyarakat.

Menurut Samuel F Silaen, isu komunisme memang paling enak digoreng oleh kelompok tertentu yang kepentingan kelompoknya terusik.

"Rancangan Undang-undang Haluan Ideologi Pancasila (RUU HIP) itu menjadi pintu 'empuk' untuk menggoreng isu komunisme/PKI. Coba saja mereka ditangkap lalu dikumpulin dalam satu tempat untuk diinterogasi lalu disiarkan langsung live untuk menjawab tuduhan tendensius mereka terhadap PKI yang bangkit kembali itu," ujar Direktur Eksekutif Lembaga Kajian Studi Masyarakat dan Negara (Laksamana), Samuel F. Silaen, kepada wartawan di Jakarta, Rabu (24/6).

Silaen pun bertanya-tanya, siapa yang menjadi dalang atau otak intelektual penyebar isu PKI bangkit lagi. Karena hal tersebut menjadi pertanyaan banyak orang selama ini.

"Ini perlu diseriusi oleh pemerintah melalui aparat penegak hukum di semua level birokrasi. Agar pengkerdilan nilai-niai luhur Pancasila tak berlangsung terus menerus di negeri ini," lanjut alumnus LEMHANAS Pemuda I 2009 itu.  

Lanjut Silaen, jangan sampai isu komunisme ini bagian dari agenda politik 'settingan' pihak tertentu untuk bikin gaduh Republik ini. Sehingga konsentrasi pemerintah pun terbelah dan tidak fokus dalam menangani atau menyelesaikan kasus-kasus yang besar, semisal korupsi kelas kakap dll. Istilahnya, kata Silaen, bagian dari pengalihan isu.

Dalam pengamatan Silaen, isu komunisme atau PKI memang menjadi isu rutin dan tahunan yang selalu hot (panas) karena dimainkan rapi dan cantik oleh kelompok tertentu.

"Pertanyaan saya, kenapa kasus yang beginian tak pernah tuntas sampai ke akar-akarnya? Siapa sih yang terlibat dalam penggorengan issu PKI?," tanya Silaen.

Untuk itu, Silaen meminta penguatan ideologi Pancasila di RUU HIP wajib dilakukan di tengah terjadinya 'proxy war global' lewat masuknya ideologi transnasional yang dijadikan jualan (komoditi politik) oleh pihak-pihak tertentu untuk melemahkan ideologi Pancasila yang nyata terjadi dan masif.

"Menjadi aneh saja buat saya, setiap tahun isu komunisme dan PKI seperti 'on-off' gitu. Seperti jamur tumbuh di musim hujan. Kalau ada hujan maka tumbuh, jika musim kering maka mati. Jadi isu komunis atau PKI bangkit itu persis seperti disiram sesuatu deh. Jadi terjadilah letupan-letupan disana-sini," ungkap aktivis organisasi kepemudaan ini.

Ditambahkan Silaen, semua orang tahu soal PKI karena dipelajari di sekolah-sekolah. PKI itu, tegas Silaen, adalah masa lalu yang kelam dalam perjalanan bangsa. Di mana pertarungan politik global turut andil menciptakan terjadinya masa kelam tersebut di negeri ini.

"Sekarang siapa kira-kira yang diuntungkan dengan maraknya isu komunis/PKI bangkit lagi itu? Ini serius bertanya kepada pembaca yang berbahagia. Agar kita sama-sama berdiskusi cerdas yang mencerahkan, bukan hoax non literasi alias semau gue!" tanya Silaen lagi.

"Pemerintah melalui institusi negara yakni para penegak hukum serius membongkar penggorengan isu-isu komunis/PKI bangkit lagi disematkan di RUU HIP. Penuntasan isu-isu komunis atau PKI ini harus dilakukan agar tidak selalu dimanfaatkan oleh kelompok tertentu untuk mencari keuntungan pribadi atas kegaduhan yang terjadi di tengah masyarakat," demikian Silaen.
EDITOR: AGUS DWI

Kolom Komentar


Video

Berstatus Tersangka, Jack Boyd Lapian Jalani Pemeriksaan Perdana Di Bareskrim

Jumat, 03 Juli 2020
Video

Agak Sulit ya Ternyata Bekerja Dengan Baik dan Benar

Minggu, 05 Juli 2020
Video

New Normal New Ideas

Minggu, 05 Juli 2020

Artikel Lainnya

Tinjau Kawasan Irigasi Pantura, Ketua PDIP Ingin Petani Dapat Suplai Air Cukup
Politik

Tinjau Kawasan Irigasi Pantu..

09 Juli 2020 18:40
Ekstradisi Maria Pauline Di Tengah Bebasnya Djoko Tjandra Seperti Lomba Menonjolkan Prestasi Hindari Reshuffle
Politik

Ekstradisi Maria Pauline Di ..

09 Juli 2020 18:26
Hikmahanto: Tidak Ada Persoalan Hukum Dari Rangkap Jabatan Pejabat Negara Di Perusahaan BUMN
Politik

Hikmahanto: Tidak Ada Persoa..

09 Juli 2020 17:54
Tak Hanya Pusat Kota, RUU Ciptaker Diyakini Akan Membuka Lapangan Kerja Di Daerah
Politik

Tak Hanya Pusat Kota, RUU Ci..

09 Juli 2020 17:46
Terlambat Merecover Ekonomi, Bukti Ketidaksiapan Indonesia Menghadapi Dampak Pandemik Covid-19
Politik

Terlambat Merecover Ekonomi,..

09 Juli 2020 17:20
Gugatan Rachmawati Dikabulkan MA, Fadli Zon: Harusnya KPU Jangan Buru-buru Beri Tanggapan
Politik

Gugatan Rachmawati Dikabulka..

09 Juli 2020 17:18
Waketum Gerindra Sedih, Kartu Prakerja Dibutuhkan Tapi Parpol Pendukung Jokowi Ngerecokin
Politik

Waketum Gerindra Sedih, Kart..

09 Juli 2020 16:53
Ketika Bobby Nasution Dapat Sanjungan Politikus Senior
Politik

Ketika Bobby Nasution Dapat ..

09 Juli 2020 16:30