Dahlan Iskan Sebut Kinerja Sektor Pertanian Dan Teknologi Informasi Di Masa Pandemik Cukup Berprestasi

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo/Net

Masa jabatan selama lima tahun seringkali tidak cukup untuk mengejar cita-cita besar. Diperlukan banyak kesiapan, kerja keras dan juga dan kerja sama semua pihak. Begitu pula Presiden Jokowi, ia tidak bisa mewujudkan cita-cita itu sendirian tanpa ada kerja sama dengan jajarannya.

Mantan Menteri BUMN Dahlan Iskan mengungkapkan kemarahan Jokowi atas kinerja para pembantunya dalam Kabinet Indonesia Maju selama pandemik adalah hal yang wajar.

"Jadi beliau ingin percepatan, tetapi waktu berjalan terus dan sering masa jabatan lima tahun tidak cukup untuk mewujudkan cita-cita besar," ujar Dahlan, dalam acara Indonesia Lawyer Club (ILC), tadi malam, Selasa (30/6).

Menurut Dahlan, penyerapan dana kesehatan untuk percepatan penanganan Covid-19, yang sampaikan Jokowi terserap hanya sekitar 1,53 persen dari total anggaran sebesar Rp75 triliun, layak dipertanyakan.

Di masa pandemik di mana semua sektor kesehatan memerlukan penanganan besar dan membutuhkan banyak bantuan, mestinya anggaran itu bisa dimaksimalkan. Dahlan menyoroti kerja Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto yang selama pandemik dinilai tidak terlalu tampil dan tidak diposisikan selama pengambilan kebijakan belakangan ini.

Dahlan menilai Terawan adalah sosok yang cerdas dan seorang dokter yang memiliki terobosan. Sehingga ia masih tidak memahami mengapa Terawan terlihat kurang terampil di saat Indonesia membutuhkan masukan-masukan dan kinerja nyatanya.

"Apakah posisi beliau yang nanggung atau karena memang beliau ini tidak bisa berbuat sesuatu. Kalau saya lihat orangnya beliau cerdas, dokter yang punya terobosan bahkan mengambil risiko profesi," kata Dahlan.

Dahlan memahami dalam menangani pandemik mestinya bukan hanya Terawan saja yang harus disorot.

"Tetapi saya tahu dalam struktur penanganan Covid,  beliau bukan satu komandan begitu. Mungkin posisi nanggung itu membuat beliau mengambil keputusan apakah saya bisa ambil keputusan atau saya nanti salah," ungkap Dahlan.

Dahlan menilai, beberapa sektor bisa menunjukkan prestasi pascapandemik. Di antaranya sektor pertanian dan teknologi informasi. Sektor pertanian dianggap paling mampu berprestasi, terutama untuk mengantisipasi kemungkinan terjadinya krisis pangan berlanjut yang terjadi di masa mendatang.

"Kedua masih ada teknologi dan komunikasi. Jadi apa yang bisa dilakukan oleh kementerian teknologi karena pada zaman seperti ini maka sistem komunikasi teknologi sangat diharapkan bisa menggenjot kinerja itu," terang Dahlan.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Berstatus Tersangka, Jack Boyd Lapian Jalani Pemeriksaan Perdana Di Bareskrim

Jumat, 03 Juli 2020
Video

Agak Sulit ya Ternyata Bekerja Dengan Baik dan Benar

Minggu, 05 Juli 2020
Video

New Normal New Ideas

Minggu, 05 Juli 2020

Artikel Lainnya

Kembali Kumpulkan Menteri, Jokowi: Work From Home Kok Kayak Cuti
Politik

Kembali Kumpulkan Menteri, J..

10 Juli 2020 00:19
Meski Sudah Dibenarkan DPP, DPC PDIP Tangerang Selatan Masih Bungkam Soal Koalisi Bersama Partai Gerindra
Politik

Meski Sudah Dibenarkan DPP, ..

09 Juli 2020 23:38
IMRI Gelar Aksi Di Depan Istana Negara, Tuntut Kasus Sarang Burung Walet Dilanjutkan
Politik

IMRI Gelar Aksi Di Depan Ist..

09 Juli 2020 23:05
Wakorbid Golkar Sumut: Tidak Memilih Ijeck Berarti Mengingkari Instruksi Airlangga Hartarto
Politik

Wakorbid Golkar Sumut: Tidak..

09 Juli 2020 22:50
Didampingi Prabowo, Presiden Jokowi Tinjau Reklamasi Pulau Pisau
Politik

Didampingi Prabowo, Presiden..

09 Juli 2020 22:37
Kemarahan Jokowi, Dramaturgi Politik Tutupi Kegagalannya Memimpin
Politik

Kemarahan Jokowi, Dramaturgi..

09 Juli 2020 22:25
Jokowi Kembali Keluhkan Kinerja Anak Buahnya, Pengamat: Artinya, Menterinya Enggak Ngapa-ngapain
Politik

Jokowi Kembali Keluhkan Kine..

09 Juli 2020 22:06
Menteri Edhy Ajak Masyarakat Budidaya Udang Dengan Konsep Tambak Milenial
Politik

Menteri Edhy Ajak Masyarakat..

09 Juli 2020 21:57