Terlambat Merecover Ekonomi, Bukti Ketidaksiapan Indonesia Menghadapi Dampak Pandemik Covid-19

Waketum Gerindra, Arief Poyuono, menilai Indonesia terlambat dalam merespons dampak pandemik Covid-19 terhadap sektor ekonomi/Net

Indonesia termasuk terlambat dalam merespons dampak yang ditimbulkan oleh pandemik Covid-19. Tak heran kondisi perekonomian pun makin terpuruk karena ketidaksiapan pemerintah dalam menghadapi dampak buruk pandemik global ini.

Hal ini diungkap Wakil Ketua Umum Partai Gerindra, Arief Poyuono, dalam acara ISEI Sharing Session perihal kinerja perekonomian pemerintahan Presiden Joko Widodo di era Covid-19, secara virtual, Kamis (9/7).

Seharusnya, kata Arief Poyuono, ketika Covid-19 sudah muncul di Wuhan, China, pada akhir 2019 lalu, Indonesia langsung siap dengan sejumlah kebijakan untuk menopang ekonomi nasional, bukan malah santai.

Pasalnya, negara yang jadi pusat penyebaran Covid-19 tersebut merupakan tempat tumbuh suburnya eksportir Indonesia.

“Beda kalau misalnya, yang terkena Covid-19 itu sebuah negara misalnya Vanuattu atau Samoa, yang tidak terlalu banyak hubungan ekonomi dengan Indonesia. Mungkin kita masih tenang-tenang,” ujar Arief.

Dia menambahkan, lambatnya para menteri Jokowi dalam merespons ancaman Covid-19 yang menghantam sendi-sendi perekonomian, menunjukkan Indonesia tidak siap terhadap ancaman dari luar.

“Nah ini dia, yang menjadi persoalan kenapa kita sedikit terlambat merecover ekonomi, artinya kita tidak siap. Kan kita tahu, misalnya yang tadi dikatakan, ada dana PEN baru diketok bulan April Perppu-nya, artinya sangat terlambat. Itu dari sisi dampak perekonomiannya,” tandasnya.
EDITOR: AGUS DWI

Kolom Komentar


Video

Nadiem Minta Maaf, Berharap Muhammadiyah, NU, dan PGRI Bergabung Program POP

Selasa, 28 Juli 2020
Video

Jokowi: Saya Tidak Tahu Sebabnya Apa, Minggu-minggu Terakhir Ini Masyarakat Khawatir Covid-19

Senin, 03 Agustus 2020

Artikel Lainnya

Antisipasi Jurang Resesi, PKB Desak Jokowi Segera Normalisasi Anggaran Kementan Dan KKP
Politik

Antisipasi Jurang Resesi, PK..

07 Agustus 2020 05:57
Antisipasi Kehilangan Kepercayaan Rakyat, Jokowi Disarankan Segera Tepati Janji Politiknya
Politik

Antisipasi Kehilangan Keperc..

07 Agustus 2020 05:33
Yahya Cholil Staquf Sebut NU Ikut POP Kemendikbud, LP Ma'arif: Kami Tidak Tahu Menahu
Politik

Yahya Cholil Staquf Sebut NU..

07 Agustus 2020 02:18
Bertemu Internal Dengan Fraksi Demokrat, AHY Bahas Situasi Nasional Terkini
Politik

Bertemu Internal Dengan Frak..

07 Agustus 2020 01:09
Jokowi Terbitkan Inpres Pelanggar Protokol Kesehatan, DPR: Sanksi Harus Mendidik Dan Ada Efek Jera
Politik

Jokowi Terbitkan Inpres Pela..

07 Agustus 2020 00:22
KH Yahya Cholil Staquf Sebut NU Tetap Ikut POP Kemendikbud
Politik

KH Yahya Cholil Staquf Sebut..

06 Agustus 2020 23:54
Indef: Minus 5,32 Persen Saat Pandemik Corona Mengkonfirmasi Struktur Ekonomi Era Rezim Jokowi Rapuh
Politik

Indef: Minus 5,32 Persen Saa..

06 Agustus 2020 23:14
Ekonom Prediksi Perekonomian Nasional Akan Membaik Di Kuartal III
Politik

Ekonom Prediksi Perekonomian..

06 Agustus 2020 22:34