Diksi New Normal Dianulir Pemerintah, Infus: Itulah Kenapa Publik Persoalkan Ucapan Jokowi

urubicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19, Achmad Yurianto/Net

Diksi new normal yang digaungkan pemerintah untuk memberikan keluasaan kepada masyarakat untuk menjalani aktivitas di tengah pandemik virus corona baru (Covid-19) dianulir.

Jurubicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19, Achmad Yurianto mengungkapkan dalam acara launching buku "Menghadang Corona" di DPR, Jumat (10/7), diksi new normal dia nyatakan salah. Justru yang benar menurutnya adalah adaptasi kebiasaan baru.

Hal ini kemudian dikomentari oleh Direktur Indonesia Future Studies (Infus), Gde Siriana Yusuf, yang disampaikan melalui akun Twitter miliknya @SirianaGde, Sabtu (11/7).

Dalam postingannya, Gde Siriana menuliskan sebuah komentar dengan mengajak followers dan pembacanya flashback dan mengingat ke waktu beberapa bulan yang lalu, di saat Presiden Joko Widodo mendeclare istilah new normal dengan narasi "berdamai dengan corona".

"Itulah kenapa publik beberapa waktu lalu permasalahkan ucapan Jokowi soal 'berdamai dengan corona'. Berdamai itu artinya berteman lagi. Yang paling pas ya 'beradaptasi dengan corona'," cuit Gde Siriana.

Oleh karena itu, Board Member of Bandung Innitiaves Network ini sudah menganggap tepat pengakuan pemerintah atas istilah new normal yang salah tersebut.

Namun dia menegaskan dan meminta pemerintah untuk tidak abai, dan tetap memperhatikan cara penanganan Covid-19 yang serius. Dalam arti, bisa segera menuntaskan pandemik asal Wuhan, China ini dengan protokol kesehatan yang ketat.

"Karena hidup harus terus berlanjut meski vaksin belum ada. Tapi protokol nya itu 'memerangi' corona," demikian Gde Siriana menutup cuitannya.

Kolom Komentar


Video

BREAKING NEWS: Pasar Cepogo Boyolali Terbakar

Kamis, 17 September 2020
Video

Menguji Erick Thohir dan Jokowi, Kejanggalan Pertamina Gamblang Diurai Ahok

Jumat, 18 September 2020

Artikel Lainnya

KKP Diminta Tidak Ragu Cabut Izin Eksportir Benih Lobster Pelanggar Hukum
Politik

KKP Diminta Tidak Ragu Cabut..

24 September 2020 06:37
Istana Merespons Gatot, Sebut Isu PKI Sengaja Didengungkan Jelang 30 September
Politik

Istana Merespons Gatot, Sebu..

24 September 2020 05:51
Pilkada 2020 Tidak Sensitif, Netfid: Nyawa Manusia Tidak Bisa Diganti!
Politik

Pilkada 2020 Tidak Sensitif,..

24 September 2020 05:32
Sudjiwo Tedjo: Mereka Yang Tak Mau Menunda Pilkada Tidak Yakin Kemampuan Pak Luhut?
Politik

Sudjiwo Tedjo: Mereka Yang T..

24 September 2020 04:41
Deklarasi KAMI Karawang Terganjal Izin, Syahganda: Pidato Gatot Sudah Dinanti Di Rengasdengklok
Politik

Deklarasi KAMI Karawang Terg..

24 September 2020 03:57
Fahira Idris: PR Nadiem Adalah Jadikan Mapel Sejarah Sebagai Penguat Pendidikan Karakter
Politik

Fahira Idris: PR Nadiem Adal..

24 September 2020 03:29
Jokowi Perlu Undang NU, Muhammadiyah Hingga Komnas HAM Untuk Bahas Pilkada 2020
Politik

Jokowi Perlu Undang NU, Muha..

24 September 2020 03:01
Di Tengah Pandemi, Khofifah Salurkan Beasiswa Rp 11,3 M Untuk 850 Guru Madrasah Diniyah
Politik

Di Tengah Pandemi, Khofifah ..

24 September 2020 02:13