Persahabatan Dua Politisi Beda 'Jubah'

Ahmad Mumtaz Rais dari PAN dan Danang Wicaksana Sulistya dari Partai Gerindra ketika bertemu di Kemang Village, Jakarta Selatan, Senin (13/7)/Istimewa

Persahabatan memang mengasyikkan. Sejatinya pula, sahabat itu saling mendukung. Mungkin, itulah yang terjadi dengan Ahmad Mumtaz Rais dan Danang Wicaksana Sulistya.

Keduanya politisi. Keduanya sama-sama elite partai. Mumtaz Rais adalah seorang petinggi PAN, sementara Danang Wicaksana dikenal sebagai petinggi Partai Gerindra.

Mereka sahabat lama. Sampai pada suatu momen penting, yakni jelang Pilkada 2020, khususnya di Sleman. Keduanya seperti saling memahami.

“Nah terkait Pilkada Sleman 2020, setelah saya kurang berminat dari pencalonan kepala daerah Sleman, maka makin ramai. Apalagi saat itu juga ada semacam diskusi bertajuk 'quo vadis suara milenial Sleman' setelah mundurnya Mumtaz Rais. Makin ramai. Harus ada wakil dari milenial,” kata Mumtaz, saat dihubungi, Selasa (14/7).

Mumtaz menuturkan, ketika dirinya ke Jakarta, sahabatnya itu menghubunginya.

“Iya, Mas Danang mengontak saya, 'Ngopi-ngopi yuk'. Nah, dari pertemuan dengan sahabat saya itu, munculah diskusi tentang Sleman. Ya arahnya Mas Danang tertarik ikut berkompetisi di Pilkada Sleman,” katanya.

Gayung bersambut. “Kamu masih muda, ya tergolong muda. Jadi bisa-bisa terjadi koalisi. Ceruk pasar milenial tidak bisa dianggap remeh,” kata Mumtaz kepada Danang saat itu.

Mumtaz memuji sahabatnya itu. Danang konteksnya suara anak muda.

“PAN-Gerindra bisa berjalan bersama. PAN sendiri tidak bisa mengusung karena cuma punya 6 kursi. Gerindra pun demikian, hanya 6 kursi di DPRD.

“Kalau, ya kalau loh ya. Kan syarat bisa mengusung minimal 10 kursi di DPRD,” katanya.

Dituturkan Mumtaz, setelah dirinya kurang berminat dalam pencalonan kepala daerah di Pilkada Sleman, maka PAN makin terlihat seperti “gadis cantik”.

“Karena seperti ada tradisi, khususnya di Pilkada Sleman, calon yang diusung PAN pasti menang. Itu sejak 2005 loh.  Kalau konteks Sleman, sing enthok PAN sing bakal menang. historical repeat itself. Makanya, yang mendekati saya juga banyak,” katanya.

Mumtaz melanjutkan, banyak tokoh juga elite parpol yang berminat maju di Pilkada Sleman menemui dirinya.

“Semuaya saya temui, Pokoknya, pemimpin Sleman harus mampu memakmurkan kampung halaman. Sampai hari ini siapa calonnya, belum putus,” katanya.

Ketua DPP PAN ini melanjutkan, dalam rapat harian PAN, Ketua Umum Zulkifli Hasan memberikan ruang kepada dirinya untuk berdinamika, mendapatkan calon terbaik, mampu merebut ceruk suara.

“Kebetulan, saya yang akan memutuskan siapa yang PAN dukung untuk Pilkada Sleman. Saya tentunya sangat hati-hati. Saya akan di pertengahan Agustus,” ucapnya.

Bagaimana jika yang diusung PAN dari Gerindra?

“Dari dulu, PAN dan Gerindra punya konsep dan kemiripan yang sama. Ketum Zulhas-Prabowo bersahabat. Persahabatan keduanya ditiru oleh kader kedua parpol hingga tingkat cabang. Secara ideologi, kami sejalan. Platform politik partai sejalan, pelaku politik seirama, chemistry-nya seirama. Pusat sampai cabang,” ucapnya.

Lalu bagaimana Danang Wicaksana menanggapi persahabatannya dengan Mumtaz? Saat dihubungi, elite Gerindra ini mengakui bahwa Mumtaz Rais adalah sahabatnya. “Yo,” katanya.

Danang pun menuturkan, Mumtaz sering mengajak berdiskusi soal politik. “Ya sering berkomunikasi. Waktu itu, Mas Mumtaz mundur dari pencalonan, ya jadi gaduh. Padahal, Gerindra ya masih ingin bersama PAN. Makane aku yo komunikasi dengan mas Muntaz. Obrolanne yo macem-macem. Misalnya, bagaimana memajukan Sleman,” katanya.

Lanjut Danang, saat ini zaman serbaonline digital. “Tapi enggak asal TikTok-an. Poko'e ada perubahan di Sleman,” ucapnya.

Dia mengemukakan, terkait pencalonan diserahkan kepada mekanisme internal partai masing-masing. “Ya masih berproses. Semoga landing-nya baik,” tandasnya.
EDITOR: AGUS DWI

Kolom Komentar


Video

FRONT PAGE | CATATAN KAMI, Dr Ahmad Yani

Jumat, 07 Agustus 2020
Video

RMOL World View | Di Balik Ledakan Lebanon Bersama Duta Besar RI untuk Lebanon, Hajriyanto Y Thohari

Jumat, 07 Agustus 2020

Artikel Lainnya

Direktur KPN: Poster Anies-AHY Hanya Pansos, Karena Popularitas Itu Penting
Politik

Direktur KPN: Poster Anies-A..

11 Agustus 2020 12:50
Istana Larang Pajang Foto Jokowi, Iwan Sumule: Ini Klenik Atau 17 Agustus Terakhir Jadi Presiden?
Politik

Istana Larang Pajang Foto Jo..

11 Agustus 2020 12:47
Prabowo Disebut Bakal Gantikan Maruf Amin, PPP: Isu Murahan!
Politik

Prabowo Disebut Bakal Gantik..

11 Agustus 2020 12:27
Prabowo Diisukan Bakal Geser KH Ma’ruf Amin, Gerindra: Isu Mau Pecah NU Dan Jokowi
Politik

Prabowo Diisukan Bakal Geser..

11 Agustus 2020 12:25
Pernah Ditolak Jokowi, Natalius Pigai Ragu Fadli Zon Mau Menerima Penghargaan Bintang Jasa
Politik

Pernah Ditolak Jokowi, Natal..

11 Agustus 2020 11:59
Menggeser Maruf Amin Tidak Semudah Mencopot Menteri
Politik

Menggeser Maruf Amin Tidak S..

11 Agustus 2020 11:56
Bakal Deklarasikan Dukungan Kepada Akhyar Nasution, Forum Eksponen 98 PDIP Ajak Kader Tetap Gembira
Politik

Bakal Deklarasikan Dukungan ..

11 Agustus 2020 11:45
Jubir Jokowi: Pegawai KPK Jadi ASN Bukan Melemahkan, Tapi Memperkuat Institusi
Politik

Jubir Jokowi: Pegawai KPK Ja..

11 Agustus 2020 11:22