Ketua DPD RI: Enggak Perlu Goreng Penangkapan Djoko Tjandra Dengan Suksesi Kapolri, Terlalu Dini

Ketua DPD RI, LaNyalla Mahmud Mattalitti/Net

Terlalu dini mengaitkan prestasi penangkapan buronan terpidana kasus cessie Bank Bali Djoko S. Tjandra dengan pergantian jabatan kepala Kepolisian Republik Indonesia (Kapolri).

Belakangan, santer disebut bahwa Kabareskrim, Komjen Listyo Sigit Prabowo yang membawahi langsung penangkapan Djoko Tjandra di malaysia sebagai kandidat kuat pengganti Kapolri Jenderal Idham Aziz.

Menurut Ketua DPD RI, LaNyalla Mahmud Mattalitti, sudah dinyatakan dengan jelas dalam UU 2/2002 tentang Kepolisian yang menyebut Kapolri diangkat dan diberhentikan oleh presiden dengan persetujuan DPR. Bahkan bila dalam 20 hari, DPR belum memberikan pendapat, sesuai hukum yang berlaku dianggap menyetujui.

“Artinya siapa suksesor Pak Idham sepenuhnya ada di tangan Presiden. Karena memang regulasinya begitu. Enggak perlu kita goreng kasus penangkapan Djoko Tjandra dengan suksesi Kapolri. Saya tahu persis sikap Pak Sigit, saya yakin dia malah tidak nyaman disanjung-sanjung begitu, apalagi diidentikkan dengan suksesor Kapolri,” tegas LaNyalla di sela masa reses ke Jawa Timur, Minggu (2/8).

Ditambahkan LaNyalla, justru yang harus mendapat apresiasi adalah Kapolri yang dengan cepat menjalankan perintah Presiden Jokowi dengan membentuk tim yang dipimpin Kabareskrim.

“Jadi aplausnya untuk Kapolri dan Tim Mabes Polri. Bukan dipersonifikasi ke orang, itu kan kerja tim. Dan ingat, masih ada terpidana dan DPO lain yang berkeliaran entah di mana. Ini juga pekerjaan rumah semua instansi terkait,” urainya.

Di sisi lain, adalah hak seseorang untuk mendukung Kabareskrim menjadi kandidat kuat pengganti Jenderal Idham Azis. Hal itu disampaikan berkenaan adanya sejumlah senator yang turut meramaikan hiruk-pikuk mengenai suksesor kapolri.

“Tetapi itu belum tentu menjadi sikap lembaga,” jelasnya.

Salah satu yang disinggung adalah pernyataan senator asal Bangka Belitung, Alexander yang turut bicara mengenai Kabareskrim sebagai suksesor tepat Jenderal Idham.

“Itu kan bagi senator asal Babel, kan belum tentu bagi senator dari provinsi lain. Jadi pendapat senator sah saja mewakili kepentingan daerahnya. Tetapi belum tentu pendapat lembaga,” tandasnya.
EDITOR: DIKI TRIANTO

Kolom Komentar


Video

Kok Jadi Kontroversial, Padahal Begini Test Wawasan Kebangsaan Pegawai KPK

Selasa, 11 Mei 2021
Video

Obrolan Bareng Bang Ruslan • Pemerintah Harusnya Jaga Perasaan Rakyat

Selasa, 11 Mei 2021

Artikel Lainnya

Puan Maharani Desak PBB Redakan Ketegangan Dan Bantu Warga Palestina
Politik

Puan Maharani Desak PBB Reda..

16 Mei 2021 11:58
Demi Rebut Kemenangan Di Tahun 2024, Airlangga Ajak Golkar Dukung Program Pemulihan Ekonomi Bangsa
Politik

Demi Rebut Kemenangan Di Tah..

16 Mei 2021 11:47
Buntut Kasus Alat Tes Corona Bekas, Erick Thohir Pecat Seluruh Direksi Kimia Farma Diagnostik
Politik

Buntut Kasus Alat Tes Corona..

16 Mei 2021 10:58
Salah Satu Manfaat Alih Status ASN, Pegawai KPK Tidak Lagi Terjebak Politik Praktis
Politik

Salah Satu Manfaat Alih Stat..

16 Mei 2021 10:48
Kutuk Israel, Dasco: Amanat Konstitusi Kita Jelas, Kemerdekaan Adalah Hak Segala Bangsa
Politik

Kutuk Israel, Dasco: Amanat ..

16 Mei 2021 10:19
Pengamat: Kerumunan Di Tempat Wisata Jakarta Kesalahan Pemerintah Pusat
Politik

Pengamat: Kerumunan Di Tempa..

16 Mei 2021 09:53
Iwan Sumule: Jangan Larut Pada Sumpah Serapah Ke Israel, Negeri Kita Pun Terjadi Tragedi Kemanusiaan
Politik

Iwan Sumule: Jangan Larut Pa..

16 Mei 2021 09:27
Tidak Hanya Anies, Ridwan Kamil Pun Tutup Wisata Batukaras Usai Pengunjung Membludak
Politik

Tidak Hanya Anies, Ridwan Ka..

16 Mei 2021 08:58