170 Petani Deli Serdang Tunda Geruduk Istana, Ini Alasannya

Para petani dari Deli Serdang yang berjalan kaki ke Jakarta/Net

Ratusan petani asal Desa Simalingkar dan Desa Sei Mencirim, Kecamatan Kutalimbaru, Kabupaten Deli Serdang, Sumatera Utara batal menggeruduk Istana Merdeka, Jakarta pada hari ini, Senin (10/8).

Koordinator lapangan, Aris Wiyono mengatakan, sebanyak 170 orang petani yang tergabung dalam Serikat Petani Simalingkar Bersatu (SPSB) Desa Simalingkar dan Serikat Tani Mencirim Bersatu (STMB) Desa Sei Mencirim memutuskan untuk menunda perjalanannya ke Istana Merdeka.

Hal itu dikarenakan adanya pertemuan antara Kementerian BUMN dengan Komisi VI DPR RI yang membahas kasus yang tengah dituntut oleh mereka.

"Belum, hari ini menunggu hasil pertemuan dengan Kementerian BUMN dan Komisi VI soal penyelesaian kasus petani Deli Serdang, karena ini konfliknya dengan PTPN II dan kaitannya dengan Kementerian BUMN," ujar Aris Wiyono kepada Kantor Berita Politik RMOL, Senin (10/8).

Sehingga, kata Aris, jika hari ini belum ada keputusan pertemuan tersebut, maka ratusan petani ini akan melanjutkan perjalanannya dengan berjalan kaki ke Istana dari tempat menginap di Kantor Yayasan Tenaga Kerja Indonesia (YTKI), Gatot Soebroto, Jakarta Selatan.

"Hari ini nunggu hasil keputusan pertemuannya, kalau ndak selesai besok kami langsung ke Istana. Kita bergerak besok mas bro biar maksimal energi dan stamina kawan-kawan karena kita jalan kaki 1812 km dan memakan waktu 45 hari bro," pungkas Aris.

Ratusan petani ini rencananya akan kembali berjalan kaki ke Istana pada hari ini Senin (10/8) pukul 08.00. Mereka juga berencana akan menggelar tenda di depan Istana.

Saat di Istana nanti, Aris berharap Presiden Joko Widodo bisa menemui mereka untuk mendengarkan keluhan dan memberikan rasa keadilan bagi masyarakat di dua desa di Deli Serdang.

"Yang jelas konflik agraria di Sumut ini tidak bisa diselesaikan hanya dengan seorang gubernur ataupun bupati disana, ataupun juga seorang menteri di Jakarta. Melihat semua itu maka mau tidak mau kami akan bertenda di depan Istana, sampai presiden mau menemui kami kemudian fokus persoalan ini," jelas Aris.

Para petani ini menuntut lahan dan tempat tinggal mereka yang digusur paksa oleh BUMN, PT Perkebunan Nusantara II (Persero) atau PTPN II.

PTPN II telah menggusur lahan yang berkonflik di Desa Simalingkar seluas 854 hektare berdasarkan HGU No. 171/2009 dan area petani di Desa Sei Mencirim seluas kurang lebih 80 hektare berdasarkan HGU No. 92/2004.

Padahal masyarakat kedua desa tersebut telah tinggal sejak 1951 atau sejak 69 tahun yang lalu.

Kolom Komentar


Video

Menguji Erick Thohir dan Jokowi, Kejanggalan Pertamina Gamblang Diurai Ahok

Jumat, 18 September 2020
Video

Tamu Al Fateh | Teguh Timur | CEO RMOL | Owner Malik Arslan | Jakarta | Indonesia | Al fateh carpets

Rabu, 23 September 2020

Artikel Lainnya

KKP Diminta Tidak Ragu Cabut Izin Eksportir Benih Lobster Pelanggar Hukum
Politik

KKP Diminta Tidak Ragu Cabut..

24 September 2020 06:37
Istana Merespons Gatot, Sebut Isu PKI Sengaja Didengungkan Jelang 30 September
Politik

Istana Merespons Gatot, Sebu..

24 September 2020 05:51
Pilkada 2020 Tidak Sensitif, Netfid: Nyawa Manusia Tidak Bisa Diganti!
Politik

Pilkada 2020 Tidak Sensitif,..

24 September 2020 05:32
Sudjiwo Tedjo: Mereka Yang Tak Mau Menunda Pilkada Tidak Yakin Kemampuan Pak Luhut?
Politik

Sudjiwo Tedjo: Mereka Yang T..

24 September 2020 04:41
Deklarasi KAMI Karawang Terganjal Izin, Syahganda: Pidato Gatot Sudah Dinanti Di Rengasdengklok
Politik

Deklarasi KAMI Karawang Terg..

24 September 2020 03:57
Fahira Idris: PR Nadiem Adalah Jadikan Mapel Sejarah Sebagai Penguat Pendidikan Karakter
Politik

Fahira Idris: PR Nadiem Adal..

24 September 2020 03:29
Jokowi Perlu Undang NU, Muhammadiyah Hingga Komnas HAM Untuk Bahas Pilkada 2020
Politik

Jokowi Perlu Undang NU, Muha..

24 September 2020 03:01
Di Tengah Pandemi, Khofifah Salurkan Beasiswa Rp 11,3 M Untuk 850 Guru Madrasah Diniyah
Politik

Di Tengah Pandemi, Khofifah ..

24 September 2020 02:13