Komentari Pidato Presiden, Hendrawan Supratikno: Kata "Bajak" Itu Semula Saya Tidak Pikirkan

Anggota Komisi XI DPR dari Fraksi PDI Perjuangan, Prof. Hendrawan Supratikno/RMOL

Presiden Joko Widodo dalam pidatonya meminta parlemen dan seluruh masyarakat Indonesia untuk dapat membajak momentum krisis akibat pandemik Covid-19 ini dengan melakukan lompatan-lompatan besar.

Kalimat tersebut terkenang oleh anggota Komisi XI DPR dari Fraksi PDI Perjuangan, Prof. Hendrawan Supratikno. Dia tidak menyangka Jokowi bakal menggunakan diksi membajak saat membacakan pidato kenegarannya di hadapan seluruh anggota dewan.

"Pidato Presiden luar biasa karena Presiden menggunakan istilah 'mari kita bajak krisis ini untuk melakukan lompatan besar'. Kata 'bajak' ini semula saya tidak pikirkan," kata Hendrawan, di Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat (14/8).

Selama ini, dia hanya mendengar sebuah kalimat ajakan atau seruan dengan kata halus. Namun, kali ini Jokowi memberikan penekanan agar masyarakat mampu membajak momentum krisis ini.

"Saya selalu mengatakan marilah gunakan krisis ini untuk melakukan perubahan yang signifikan, dia (Presiden) lebih tegas lagi, 'mari kita bajak'. Istilah 'bajak' ini kan sesuatu yang biasanya arahnya semula berbeda kita ubah arahnya," katanya.

Menurutnya, seluruh negara saat ini tengah menghadapi krisis yang sama di Indonesia. Sehingga Jokowi memberikan semangat kepada seluruh masyarakat agar tidak lemah dengan Covid-19 ini.

"Iya karena semua negara kan sedang pandemik ini semua negara sedang menghadapi persoalan yang sama. Indonesia memiliki modal sosial untuk menghadapi persialan itu dengan lebih efektif," paparnya.

"Apa itu modal sosialnya, pasar dalam negeri yang besar, solidaritas sosial yang hebat, ideologi Pancasila yang menyatukan kita. Dengan modal-modal itu mestinya kita bisa menawarkan penyelesaian lebih baik. Ketika negara lain sedang bingung kita bisa membuat lompatan," tandas Hendrawan Supratikno menambahkan.

Kolom Komentar


Video

BREAKING NEWS: Pasar Cepogo Boyolali Terbakar

Kamis, 17 September 2020
Video

Menguji Erick Thohir dan Jokowi, Kejanggalan Pertamina Gamblang Diurai Ahok

Jumat, 18 September 2020

Artikel Lainnya

Pengamat: Pilkada Sebaiknya Dilanjutkan, Karena Bisa Jadi Instrumen Ngerem Resesi
Politik

Pengamat: Pilkada Sebaiknya ..

23 September 2020 18:50
Lanjutkan Kepemimpinan Risma, Eri Cahyadi Fokus Tuntaskan Kemiskinan Berbasis Data
Politik

Lanjutkan Kepemimpinan Risma..

23 September 2020 18:29
Fraksi PAN Sepakat Pilkada Dilanjutkan, Tapi Dengan Empat Syarat
Politik

Fraksi PAN Sepakat Pilkada D..

23 September 2020 18:24
KAMI Serukan Masyarakat Indonesia Turunkan Bendera Setengah Tiang Pada 30 September
Politik

KAMI Serukan Masyarakat Indo..

23 September 2020 18:06
Terganjal Keabsahan Ijazah, 1 Bapaslon Gagal Jadi Peserta Pilkada Merauke 2020
Politik

Terganjal Keabsahan Ijazah, ..

23 September 2020 17:53
Kasus Covid-19 Terus Meningkat, PAN Minta Jokowi Buka Opsi Tunda Pilkada
Politik

Kasus Covid-19 Terus Meningk..

23 September 2020 17:40
Sudirman Said: Kita Gak Punya Ruang Untuk Bicara Hal Lain, Karena Jargon Politik Mewarnai Seluruh Diskursus
Politik

Sudirman Said: Kita Gak Puny..

23 September 2020 17:40
Prihatin Kebangkitan Komunis, Presidium KAMI Surati Presiden Jokowi, Layangkan Tiga Tuntutan
Politik

Prihatin Kebangkitan Komunis..

23 September 2020 17:39