APBN 2021: Kesehatan Dapat Rp 169,7 Triliun, Pendidikan Jadi Rp 549,5 Triliun

Presiden Joko Widodo saat memaparkan rancangan APBN 2021/Repro

Peningkatan kesehatan masyarakat melalui penciptaan sistem kesehatan terintegrasi menjadi salah satu fokus kerja pemerintah pada tahun anggaran 2021.

Untuk itu, Presiden Joko Widodo, untuk bidang kesehatan akan dianggarkan sebesar 169,7 triliun atau setara 6,2 persen dari APBN 2021.  

Rencananya dana tersebut di antaranya untuk peningkatan dari sisi penyiapan dan pengadaan vaksin bagi masyarakat.

“Meningkatkan nutrisi ibu hamil dan menyusui, balita, penanganan penyakit menular, serta akselerasi penurunan stunting; perbaikan efektivitas dan keberlanjutan program jaminan kesehatan nasional; serta penguatan pencegahan, deteksi, dan respons penyakit, serta sistem kesehatan terintegrasi,” ujar Jokowi dalam pidato nota keuangan pemerintah, di gedung parlemen, Senayan, Jumat (14/8).

Selain itu, anggaran pendidikan di tahun 2021 nilainya lebih besar dibandingkan anggaran kesehatan 2020 yakni Rp 549,5 triliun atau 20 persen dari APBN. Anggaran pendidikan 2020 sendiri adalah Rp 508,1 triliun.

“Akan difokuskan untuk meningkatkan kualitas SDM, kemampuan adaptasi teknologi, peningkatan produktivitas melalui pengetahuan ekonomi di era industri 4.0. Pemerintah akan melakukan reformasi pendidikan melalui transformasi kepemimpinan kepala sekolah, transformasi pendidikan dan pelatihan guru, mengajar sesuai tingkat kemampuan siswa, standar penilaian global, serta kemitraan daerah dan masyarakat sipil,” ucapnya.

Sementara soal defisit anggaran dalam RAPBN 2021 direncanakan sebesar 5,5 persen dari produk domestik bruto sebesar Rp 971,2 triliun.

Presiden Jokowi mengatakan, angka defisit anggaran dalam RAPBN 2021 ini nilainya lebih rendah dibandingkan tahun 2020.

“Defisit ini lebih rendah dibandingkan defisit anggaran di tahun 2020 sekitar 6,34 persen dari PDB atau sebesar Rp 1.039,2 triliun,” terang Jokowi.
EDITOR: AGUS DWI

Kolom Komentar


Video

Sosok Mayat Mengapung di Sungai Gegerkan Warga Grobogan

Minggu, 22 November 2020
Video

Laporkan Rektor ke KPK, Frans Josua Napitu Dirumahkan oleh UNNES

Senin, 23 November 2020
Video

Copot Baliho Habib Rizieq Tak Berizin oleh Satpol PP Kota Semarang

Senin, 23 November 2020

Artikel Lainnya

Malik Ruslan: Pemberantasan Korupsi Terjebak Politik Saling Amputasi Di Kalangan Elit
Politik

Malik Ruslan: Pemberantasan ..

30 November 2020 05:34
LP3ES: Begitu Mudah KPK Tangkap Menteri KKP, Tapi Begitu Susah Tangkap Harun Masiku
Politik

LP3ES: Begitu Mudah KPK Tang..

30 November 2020 04:40
Gus Yaqut: Tak Peduli Yang Langgar Itu Habaib Atau Banser, Harus Tindak Tegas!
Politik

Gus Yaqut: Tak Peduli Yang L..

30 November 2020 03:35
Dapat Dukungan Ustaz Abdul Somad, Akhyar Nasution Tegaskan Talak Tiga Dengan PDIP
Politik

Dapat Dukungan Ustaz Abdul S..

30 November 2020 03:22
Singgung Agus Rahardjo, LP3ES: Ternyata Masih Ada Secercah Embun Di Tengah Kemarau Panjang Di KPK
Politik

Singgung Agus Rahardjo, LP3E..

30 November 2020 02:07
Insiden Kekerasan Sigi, Pemuda Muhammadiyah Minta Negarawan Turun Gunung Dinginkan Suasana
Politik

Insiden Kekerasan Sigi, Pemu..

30 November 2020 01:36
Disampaikan Sekretaris Pribadi, Ketum PB NU Said Aqil Siroj Positif Covid-19
Politik

Disampaikan Sekretaris Priba..

30 November 2020 01:14
Muhamad: Saya Lebih Suka Menampung Aspirasi Anak Muda Daripada Mendikte
Politik

Muhamad: Saya Lebih Suka Men..

30 November 2020 00:59