Ragukan Pemerintahan Jokowi, Rizal Ramli: Anggota Kabinet Tidak Punya Track Record Balikkan Situasi

Ekonom senior DR. Rizal Ramli saat berbicara dalam diskusi "Tanya Jawab Cak Ulung", Jumat (21/8)/Repro

Kemampuan kabinet yang dipimpin Presiden Jokowi Widodo dalam menangani krisis ekonomi yang semakin buruk akibat imbas dari virus corona baru (Covid-19) diragukan.

Ditengarai, tidak ada anggota kabinet Indonesia Maju yang memiliki pengalaman menangani situasi krisis, dan membalikkan keadaan dari posisi minus menjadi positif. 

"Tunjukkan kepada saya siapa di kabinet yang punya track record memperbaiki keadaan yang hancur. Atau membalikkan situasi ekonomi dari negatif menjadi positif," ujar Rizal dalam dialog virtual "Tanya Jawab Cak Ulung" yang digelar Kantor Berita Politik RMOL dengan tema "Jurus Selamat dari Resesi ala Rizal Ramli", Jumat (21/8).

Keraguan RR ini didorong oleh kenyataan setelah enam bulan bekerja menangani pandemi Covid-19, pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal II tahun 2020 malah mengalami kontraksi yang cukup dalam hingga minus 5,32 persen.

"Pemerintah ini tidak akan mampu, tidak kompeten, untuk mengeluarkan kita dari krisis. Yang ada hanya ilusi akan-akan. Kenapa? Karena dari anggota kabinet tidak ada yang punya track record membalikkan situasi dari negatif jadi positif. Atau dari positif kecil ke positif besar," katanya lagi.

Rizal mengatakan, bukan baru kali ini Indonesia mengalami krisis. Pemerintahan BJ Habibie dan pemerintahan Abdurrahman Wahid juga menghadapi situasi krisis yang amat buruk. Namun, karena memiliki kemampuan dan fokus pada kepentingan rakyat banyak, situasi krisis itu dapat diatasi dengan baik.

Rizal Ramli mencotohkan pengalamannya saat memimpin Badan Urusan Logistik (Bulog) di era Gus Dur. Hanya dalam waktu satu tahun, ia bisa mengubah kondisi BUlog dari sebelumnya rugi menjadi untung sebesar Rp 5 triliun.
Di era Susilo Bambang Yudhoyono, dirinya juga pernah diminta menjadi Preskom Semen Gresik Group. Ketika itu Semen Gresik hanya mengantongi untung sebesar Rp 800 miliar. Setelah disentuh Rizal Ramli, Semen Gresik mengalami keuntungan empat kali, menjadi Rp 3,2 triliun.

"PLN (di era Gus Dur) udah bangkrut, minus Rp 9 triliun. Rizal Ramli beresin. Asetnya naik dari Rp 50 triliun ke Rp 204 triliun. Modalnya dari minus Rp 9 triliun naik menjadi Rp 104 triliun, sisanya kita pakai modal kerja. Utangnya dari 85 miliar dolar AS kita negosiasi tinggal 35 miliar dolar AS," ujarnya mendetailkan.

Berbekal pengalaman yang dimilikinya dan membandingkannya dengan formasi kabinet Jokowi, secara pribadi RR mengatakan dirinya pesimis pada kemampuan pemerintah saat ini menangani situasi krisis.

"Jadi kalau masih ada yang berharap bahwa pemerintah ini mampu membawa kita keluar krisis mohon maaf deh.  This government is incompetent. Enggak punya kemampuan untuk membawa kita keluar dari krisis," demikian Rizal Ramli.

Kolom Komentar


Video

Wanita Terbakar Dalam Mobil di Sukoharjo, Diduga Korban Pembunuhan

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

DENDI RAMADHONA DAN PESAWARAN

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

Diduga Melanggar, Bawaslu Panggil Calon Bupati Semarang

Kamis, 22 Oktober 2020

Artikel Lainnya

Tiba-tiba Tersebar Nama-nama Pengurus KAMI Lampung, Para Calon Deklarator Kebingungan
Politik

Tiba-tiba Tersebar Nama-nama..

01 November 2020 00:39
Tak Hadiri Debat Pilkada Musi Rawas, Ratna-Suwarti Didoakan Cepat Sembuh Oleh Rivalnya
Politik

Tak Hadiri Debat Pilkada Mus..

01 November 2020 00:10
Galakkan 'Ayo Kita Mencoblos', IMM Ajak Warga Bengkulu Gunakan Hak Pilihnya Dalam Pilkada
Politik

Galakkan 'Ayo Kita Mencoblos..

31 Oktober 2020 23:50
Haryy Azhar Azis: Di Indonesia Penguasaan Big Data Kurang
Politik

Haryy Azhar Azis: Di Indones..

31 Oktober 2020 21:51
Ujang Komarudin: Masa Iya Presiden Sama Mantan Presiden PKI?
Politik

Ujang Komarudin: Masa Iya Pr..

31 Oktober 2020 20:24
Aktivis Cipayung Plus Jakarta Serukan Pemulihan Ekonomi Nasional Imbas Covid-19
Politik

Aktivis Cipayung Plus Jakart..

31 Oktober 2020 18:43
Begini Analisa Pakar Soal Persaingan China-AS Merebut Indonesia
Politik

Begini Analisa Pakar Soal Pe..

31 Oktober 2020 18:18
PKS Apresiasi Jokowi Berani Kecam Presiden Macron Yang Hina Islam
Politik

PKS Apresiasi Jokowi Berani ..

31 Oktober 2020 17:45