Gde Siriana: Rezim Jokowi Kehabisan Stok Jualan Gombal, Reaksi Pada KAMI Tidak Rasional!

Deklarasi KAMI di Tugu Proklamasi beberapa hari lalu/RMOL

Satire atau sindiran yang diarahkan kepada Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) kembali mengemuka di publik, yang kali ini datang dari Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri.

Saat membuka Sekolah Partai Angkatan II bagi Calon Kepala Daerah dan Calon Wakil Kepala Daerah PDIP secara virtual, Megawati menyebut para tokoh nasional yang mendeklarasikan KAMI hanya ingin menjadi presiden.

Alhasil, sindiran ini ditanggapi oleh salah seorang deklarator KAMI Gde Siriana Yusuf.

Secara pribadi ia menyayangkan pernyataan seorang Ketua Umum partai yang terkesan menyudutkan gerakan moral masyarakat yang dilindungi haknya di dalam konstitusi.

"Ibu Ketum (PDIP) ini lupa, bahwa akibat fraksi Parpol di DPR tidak efektif mengontrol eksekutif dan membela kepentingan rakyat, maka civil society perlu diperkuat dalam masyarakat demokratis. Keprihatinan pada kondisi negara dan sikap kritis masyarakat pada pemerintah harus disuarakan," ujar Gde Siriana kepada Kantor Berita Politik RMOL, Rabu (26/8).

Apa yang disampaikan Megawati itu, menurut Direktur Indonesia Future Studies (INFUS) itu, adalah sebuah serangan yang sengaja diwacanakan oleh para pendukung rezim Joko Widodo.

Pasalnya, Gde Siriana mengamati banyak pihak yang sudah mulai tidak nyaman dengan keberadaan KAMI dan membuat gerakan tandingan yang seolah-olah ingin membuat benturan horizontal di masyarakat.

Sebagai contohnya adalah kemunculan gerakan Kerapatan Indonesia Tanah Air (KITA) yang digagas oleh bekas pendukung Jokowi di Pilpres 2019 silam.

Selain itu, Gde Siriana juga menyebutkan adanya sikap tak mengindahkan dari sebagian alumni Institut Teknologi Bandung (ITB) yang menginginkan Din Syamsuddin dicopot dari Majelis Wali Amanat karena terlibat di dalam KAMI.

"Kok ada ya intelektual berpikiran sempit? Memangnya sudah ada penetapan KAMI sebagai organisasi terlarang? Kalian bukanlah massa (benda), intelektual harus memiliki selera rasionalitas dan ketertarikan pada fakta," tuturnya.

Bahkan, lanjut Gde Siriana, serangan-serangan kepada KAMI telah dialami oleh sejumlah tokoh yang tergabung di KAMI sejak awal Deklarasi, baik berupa tuduhan gerakan makar hingga pembajakan akun media sosial.

Karena itu, Aktivis Bandung Intiatives ini memandang, sikap yang ditunjukan para pendukung rezim Jokowi kali ini sama saja menelanjangi diri penguasanya sendiri. Di mana, pemerintah tak lagi mampu memberikan kepastian kepada masyarakat terkait janji-janji politiknya yang telah diumbar pada Pilpres 2019 silam.

"Serangan-serangan untuk mengamputasi KAMI dengan cara-cara cupu, mulai dari Ketum Parpol, hingga mahasiswa bayaran dan alumni-alumni yang fouI-minded, bukti bahwa rezim penguasa kehabisan stok jualan gombal," ungkapnya.

"Janji-janji meroket tidak terwujud dalam 5 tahun ke belakang adalah fakta-fakta yang tak terbantahkan. Inilah yang dipercaya rakyat?" demikian Gde Siriana Yusuf menutup.

Kolom Komentar


Video

Sosok Mayat Mengapung di Sungai Gegerkan Warga Grobogan

Minggu, 22 November 2020
Video

Laporkan Rektor ke KPK, Frans Josua Napitu Dirumahkan oleh UNNES

Senin, 23 November 2020
Video

Copot Baliho Habib Rizieq Tak Berizin oleh Satpol PP Kota Semarang

Senin, 23 November 2020

Artikel Lainnya

Lewat Iklan Kreatif, Sandiaga Uno Ajak Masyarakat Perangi Covid-19 Dan Pulihkan Ekonomi
Politik

Lewat Iklan Kreatif, Sandiag..

01 Desember 2020 00:24
Munarman: Komunikasi Antara FPI Dengan Politisi Terjalin Baik
Politik

Munarman: Komunikasi Antara ..

01 Desember 2020 00:06
Pulihkan Ekonomi Nasional, Kemenkumham Mudahkan Pelaku UMK Melalui Program Perseroan Perseorangan
Politik

Pulihkan Ekonomi Nasional, K..

30 November 2020 23:33
FPI Menolak Jadi Partai, Munarman: Kami Bukan Orang Suci Dan Takut Tergelincir
Politik

FPI Menolak Jadi Partai, Mun..

30 November 2020 22:41
Bukannya Untung, Buzzer Pro Pemerintah Justru Bikin Jokowi-Maruf Buntung
Politik

Bukannya Untung, Buzzer Pro ..

30 November 2020 21:52
Viral Azan 'Hayya 'Alal Jihad', Kemenag: Jangan Terprovokasi Upaya Pecah Belah Umat
Politik

Viral Azan 'Hayya 'Alal Jiha..

30 November 2020 21:00
Tak Minat Jadi Parpol, Munarman: FPI Berpolitik Nonkekuasaan, Bukan Untuk Cari Kursi
Politik

Tak Minat Jadi Parpol, Munar..

30 November 2020 20:43
Pengamat: Panggung Debat Pilkada Berau Milik Paslon Nomor Urut 2
Politik

Pengamat: Panggung Debat Pil..

30 November 2020 19:38