Tiga Kawannya Terserang Covid-19, Sandiaga Uno: Ini Nyata, Jangan Anggap Remeh Virus Ini

Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Sandiaga Salahudin Uno/RMOL

  Masyarakat harus tetap waspada dan tidak meremehkan pandemik virus corona atau covid-19 yang sedang mewabah saat ini.

“Pekan lalu tiga kawan dekat saya terserang Covid-19. Maka ini nyata, ini terjadi di sekitar kita. Jangan anggap remeh virus ini,” ujar Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Sandiaga Salahudin Uno dalam keterangannya di Jakarta, Senin (7/9).

Mantan Wakil Gubernur DKI Jakarta ini pun mengingatkan masyarakat untuk tidak keluar rumah bila tidak ada urusan yang benar-benar penting yang mengharuskan untuk pergi keluar.

“Jika anda tak bisa diam di rumah, jika anda harus bepergian, laksanakan protokol kesehatan dengan sangat disiplin. Hindari kerumunan, jaga jarak, jaga kebersihan dan pakailah masker. Ini demi kepentingan bersama, demi keselamatan dan pemulihan ekonomi kita,” katanya.

Sambungnya, wabah ini tidak akan dapat dikalahkan bila seluruh masyarakat dan stakeholder tidak bekerjasama. Pemerintah diminta mengeluarkan kebijakan yang dapat memulihkan ekonomi masyarakat, begitupun masyarakat tetap menerapkan protokol kesehatan dalam berkatifitas.

“Pandemi ini betul-betul menghantam kita di berbagai sektor. Jika kita mampu untuk disiplin, percayalah ekonomi akan kembali bangkit, lapangan kerja dan peluang usaha akan semakin terbuka,” harap Sandi.

Sebelumnya, Sandi juga mengatakan kondisi ekonomi saat ini lebih parah dari krisis ekonomi yang terjadi pada tahun 1997 dan tahun 2008.

Saat ini, kata Sandi, para pengusaha usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) sangat terdampak. Padahal merekalah yang sangat berkontribusi terhadap ekonomi nasional.

Menurut mantan Ketua Umum Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HPMI) ini, sekitar 47 persen UMKM yang disurvei sudah menutup usaha mereka di tengah pandemik Covid-19.

Sandi pun mendorong pemerintah agar memperhatikan ekonomi keluarga dan memulihkan sektor-sektor yang mendorong penciptaan lapangan kerja. Mulai dari sektor pangan, sektor digital, sektor kesehatan, dan secara rasional kita mencoba melakukan satu adaptasi dalam keadaan ekonomi yang sangat sulit ini.

“Kalau kita adaptif, kita lihat sektor sektor yang rendah resiko kesehatannya. Namun tinggi manfaat ekonominya,” pungkasnya.

Kolom Komentar


Video

Wanita Terbakar Dalam Mobil di Sukoharjo, Diduga Korban Pembunuhan

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

DENDI RAMADHONA DAN PESAWARAN

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

Diduga Melanggar, Bawaslu Panggil Calon Bupati Semarang

Kamis, 22 Oktober 2020

Artikel Lainnya

Wiku Adisasmito: Sumpah Pemuda Harus Jadi Momen Persatuan Lawan Covid-19
Politik

Wiku Adisasmito: Sumpah Pemu..

29 Oktober 2020 23:37
Di Hadapan Pompeo, GP Ansor Bicara Islam Kasih Sayang
Politik

Di Hadapan Pompeo, GP Ansor ..

29 Oktober 2020 22:38
Cakada Mura Diduga Positif Covid-19, MAKI: Tanda Tanya Besar, Kenapa Ditutupi?
Politik

Cakada Mura Diduga Positif C..

29 Oktober 2020 22:25
Milenial Dikritik Mega, FAM-I: Jangan Ciut, Mereka Tak Siap Dengan Perubahan
Politik

Milenial Dikritik Mega, FAM-..

29 Oktober 2020 21:59
Soroti Surat Utang, RR: Prestasi Menkeu
Politik

Soroti Surat Utang, RR: Pres..

29 Oktober 2020 21:33
Ramai Seruan Boikot Produk Prancis, JMI: Umat Jangan Mudah Jadi Alat Bentur
Politik

Ramai Seruan Boikot Produk P..

29 Oktober 2020 20:43
BEM SI: Kontribusi Milenial Banyak, Belum Terlihat Apa Sengaja Tidak Dilihat?
Politik

BEM SI: Kontribusi Milenial ..

29 Oktober 2020 20:22
DPR RI: Duta Besar Prancis Harus Minta Maaf Pada Muslim Indonesia Atas Nama Presiden Macron
Politik

DPR RI: Duta Besar Prancis H..

29 Oktober 2020 20:16