Fadli Zon: Teks Puan Maharani Tidak Pas Karena Melahirkan Interpretasi Yang Beragam

Fadli Zon

Teks yang disampaikan Ketua DPP Politik PDIP, Puan Maharani yang membuat kontroversi sebenarnya tidak cocok dan tidak pas disampaikan sekaran ini.

Begitu kata Ketua Umum Ikatan Keluarga Minangkabau, Fadli Zon saat menjadi narasumber di acara diskusi ILC TvOne.

Menurut Fadli, teks yang disampaikan Puan, yakni "Semoga Sumbar menjadi Provinsi yang memang mendukung negara Pancasila" itu melahirkan intepretasi yang cukup beragam menimbulkan pro dan kontra.

"Nah kebetulan saya termasuk yang menerima dan saya sendiri merasa teks itu tidak cocok dan tidak pas," ujar Fadli Zon, Selasa (8/9).

Apalagi kata Fadli, belakangan ini Pancasila dijadikan sebagai alat untuk melakukan legitimasi politik.

"Seolah-olah dia lah yang paling Pancasialis, seolah-olah satu kelompok itu lah yang paling Pancasialis, sementara yang lain itu tidak Pancasialis," kata Fadli.

"Jadi Pancasila bukan menjadi alat pemersatu, tapi justru alat mensegregasi, alat untuk melakukan pemecah belahan, ini yang menurut saya sangat berbahaya," sambung Fadli.

Seharusnya tambah Fadli, Pancasila menjadi alat pemersatu. Apalagi sebenarnya, persoalan Pancasila sudah selesai.

"Tidak perlu diulang-ulang lagi, seolah-olah masih ada yang belum Pancasialis. Saya yakin hampir semua agama di Indonesia tidak ada yang menolak Pancasila. Dari agama Islam, Kristen, Hindu, Budha juga dari agama-agama yang lain. Saya yakin mempunyai pandangan yang sama, karena nilai-nilai Pancasila itu adalah nilai-nilai universal, dan nilai-nilai itu digali," pungkasnya.

Kolom Komentar


Video

Wanita Terbakar Dalam Mobil di Sukoharjo, Diduga Korban Pembunuhan

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

DENDI RAMADHONA DAN PESAWARAN

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

Diduga Melanggar, Bawaslu Panggil Calon Bupati Semarang

Kamis, 22 Oktober 2020

Artikel Lainnya

Eva K. Sundari: Saya Akui Komunikasi Publik Pemerintahan Jokowi Buruk
Politik

Eva K. Sundari: Saya Akui Ko..

25 Oktober 2020 23:50
Sugi Nur Ditangkap Polisi, Ujang Komarudin: Seharusnya Mengkritik Tidak Perlu Dilaporkan
Politik

Sugi Nur Ditangkap Polisi, U..

25 Oktober 2020 23:20
Sandiaga Uno Didorong Maju Caketum PPP, Achmad Baidowi: Baru Sekadar Wacana
Politik

Sandiaga Uno Didorong Maju C..

25 Oktober 2020 23:03
Belum Terkatrol, Elektabilitas Gatot Masih Kalah Dari AHY Sejak Februari Hingga Saat ini
Politik

Belum Terkatrol, Elektabilit..

25 Oktober 2020 22:57
Peringatkan Jokowi, PDIP: Ada Parpol Pendukung Yang Diduga Main Dua Kaki Untuk Menggoyang Presiden
Politik

Peringatkan Jokowi, PDIP: Ad..

25 Oktober 2020 22:19
SBLF Riset: Mahyeldi-Audy Unggul Dengan Kekuatan Milenial
Politik

SBLF Riset: Mahyeldi-Audy Un..

25 Oktober 2020 21:51
Survei Capres 2024, Ganjar Secara Mengejutkan Kangkangi Prabowo Dan Anies Baswedan
Politik

Survei Capres 2024, Ganjar S..

25 Oktober 2020 21:30
Gelar Perpisahan Di Mekkah, Habib Rizieq Pulang Ke Indonesia Bulan Maulid
Politik

Gelar Perpisahan Di Mekkah, ..

25 Oktober 2020 21:17