Fahira Idris: Kadar Pancasila Dilihat Dari Tindakan, Bukan Perkataan

Anggota DPD RI, Fahira Idris/Istimewa

Pancasila menjadi perbincangan hangat atau diskursus di masyarakat belakangan ini. Bahkan, rasanya sudah terjadi dalam beberapa tahun terakhir.

Di satu sisi, diskursus soal Pancasila ini sebenarnya positif karena secara konsepsi, selain sebagai living ideology, sila-sila Pancasila juga dapat diartikan sebagai living value, common denominator (pengakuan secara umum), dan pengalaman sejarah bangsa sehingga penting untuk dibicarakan.

Namun di sisi lain, perbincangan soal Pancasila juga melahirkan berbagai ekses jika diskursus diarahkan kepada siapa atau kelompok mana yang paling Pancasilais dibanding kelompok lain.

Dikatakan anggota DPD RI, Fahira Idris, sejak merdeka hingga saat ini rakyat Indonesia dalam kesehariannya secara sadar maupun tidak sadar sejatinya sudah mengimplementasikan nilai-nilai Pancasila dalam kehidupan bermasyarakat.

Rakyat tidak lagi bicara Pancasila dalam konsep wacana, tetapi sudah dalam tindakan sehari-hari. Bagi Fahira, kadar Pancasila seseorang atau suatu kelompok atau golongan dapat dilihat dari tindakannya sehari-hari.

“Saat dalam keseharian kita menjalankan perintah agama, menjunjung tinggi nilai kemanusiaan, selalu mengedepankan persatuan dibanding perbedaan, menjalankan hak dan kewajiban politik dan berperan serta dalam demokrasi, serta sigap membantu sesama dan saling tolong menolong, maka secara sadar atau tidak sadar kita sudah mengimplementasikan Pancasila," ujar Fahira Idris di sela-sela Sosialisasi Pancasila, UUD Negara Republik Indonesia 1945, NKRI, Bhineka Tunggal Ika, di Jakarta Utara, Selasa (8/9).

"Namun, jika tiap hari kita bicara Pancasila tetapi lupa mengamalkannya dalam kehidupannya sehari-hari, maka kadar Pancasila patut dipertanyakan,” tambah Fahira Idris

Menurut Fahira, sumber dari Pancasila adalah nilai yang hidup dalam masyarakat Indonesia yang kemudian digali oleh para pendiri bangsa untuk dijadikan dasar negara.

Oleh karena itu, sejak dulu, saat ini, dan di masa mendatang Pancasila harus dipandang dan dipahami sebagai simpul pemersatu sehingga tidak boleh menjadi dominasi golongan atau kelompok tertentu.

Pancasila adalah ikatan emosional bagi rakyat Indonesia sebagai sebuah bangsa. Karena menjadi ikatan emosional inilah Pancasila sudah ada ada di hati, pikiran, dan tindakan seluruh rakyat.

Dinamika dan diskursus soal Pancasila, lanjut Fahira, pasti terjadi. Untuk itulah negara harus sigap menyediakan sebuah kondisi atau ekosistem untuk menyemai nilai-nilai Pancasila dalam kehidupan masyarakat dan menjadikannya sebagai sebuah ikatan emosional antarmasyarakat.

"Hadirkan sebanyak mungkin ruang-ruang diskusi yang konstruktif mengenai Pancasila yang direlasikan dengan kehidupan sehari-hari,” pungkas Senator Jakarta ini.
EDITOR: AGUS DWI

Kolom Komentar


Video

Wanita Terbakar Dalam Mobil di Sukoharjo, Diduga Korban Pembunuhan

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

DENDI RAMADHONA DAN PESAWARAN

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

Diduga Melanggar, Bawaslu Panggil Calon Bupati Semarang

Kamis, 22 Oktober 2020

Artikel Lainnya

Akankah Sejarah Terulang Untuk Keempat Kalinya, Kabareskrim Yang Jadi Kapolri?
Politik

Akankah Sejarah Terulang Unt..

25 Oktober 2020 18:31
Alvin Lie: Petugas Bandara Ternyata Hanya Dilengkapi APD Sederhana Tanpa Wajib Swab Test, Mengejutkan!
Politik

Alvin Lie: Petugas Bandara T..

25 Oktober 2020 18:02
Suharso Deklarasi Caketum PPP, Achmad Baidowi: Khofifah, Gus Ipul Dan Sandiaga Juga Didorong Maju
Politik

Suharso Deklarasi Caketum PP..

25 Oktober 2020 17:18
Survei: Mayoritas Masyarakat Puas Penanganan Pandemi Oleh Pemerintah Pusat
Politik

Survei: Mayoritas Masyarakat..

25 Oktober 2020 16:21
Viral, Video Seorang Perempuan Mengaku Guru Diarahkan Pilih Petahana
Politik

Viral, Video Seorang Perempu..

25 Oktober 2020 15:53
LaNyalla: Saya Lihat Langsung, UMKM Sudah Teruji Di Massa Krisis
Politik

LaNyalla: Saya Lihat Langsun..

25 Oktober 2020 15:31
Gus Nur Ditangkap, Novel: Saya Sudah Tidak Kaget Lagi Dengan Rezim Ini
Politik

Gus Nur Ditangkap, Novel: Sa..

25 Oktober 2020 14:36
Survei Membuktikan Demonstrasi Di Era Jokowi Dirasa Semakin Sulit
Politik

Survei Membuktikan Demonstra..

25 Oktober 2020 14:35