Imbauan MUI: Pemerintah Harus Fokus Tangani Covid-19 Dan Bantu Ekonomi Rakyat Yang Terpukul

Sekretaris Jenderal (Sekjen) MUI Anwar Abbas/Net

Jumlah warga terkonfirmasi positif corona yang mencapai 203.342 kasus membuat Majelis Ulama Indonesia harus turun tangan menyuarakan imbauan. Imbauan ditujukan kepada pemerintah, masyarakat luas, dan umat Islam.

Dalam imbauan kepada pemerintah, MUI mendesak agar Presiden Joko Widodo serius dalam menangani wabah virus corona baru (Covid-19) di tanah air. Hal ini guna menyelamatkan warga negara dari bahaya wabah virus menular Covid-19. 

"Mengimbau pemerintah untuk benar- benar fokus dalam menangani masalah Covid-19 ini, agar tidak terjadi jatuhnya korban sakit dan atau wafat yang lebih banyak lagi," ujar Sekretaris Jenderal (Sekjen) MUI Anwar Abbas dalam keterangan yang diterima Kantor Berita Politik RMOL sesaat lalu, Kamis (10/9). 

Selain itu, MUI juga mengimbau pemerintah untuk proaktif mensosialisasikan dan edukasi protokol kesehatan penanganan Covid-19 kepada masyarakat melalui berbagai platform media massa, seperti televisi nasional maupun lokal secara simultan dalam waktu-waktu tertentu. 

MUI turut meminta media TV baik nasional maupun lokal supaya melakukan sosialisasi dan edukasi tentang masalah Covid-19, dalam waktu “prime time” secara serentak agar kesadaran masyarakat untuk memperhatikan dan melaksanakan protokol kesehatan yang ada meningkat dengan tajam sesuai dengan yang diharapkan.

Pemerintah juga diminta untuk menyiapkan mekanisme sanksi kepada para pelanggar protokol Covid-19 agar timbul kesadaran bersama. Termasuk, membagikan masker secara gratis kepada seluruh masyarakat Indonesia. 

Selanjutnya, pemerintah juga perlu menyiapkan bantuan kepada masyarakat yang terdampak secara ekonomi akibat Covid-19 dan memenuhi kebutuhan pokok lainnya seperti membebaskan masyarakat lapis bawah dari penagihan tarif listrik dan air untuk beberapa bulan ke depan. 

"Agar kita dapat meningkatkan dan atau mempertahankan daya belinya (masyarakat)," demikian Anwar Abbas.

Kolom Komentar


Video

Menguji Erick Thohir dan Jokowi, Kejanggalan Pertamina Gamblang Diurai Ahok

Jumat, 18 September 2020
Video

Tamu Al Fateh | Teguh Timur | CEO RMOL | Owner Malik Arslan | Jakarta | Indonesia | Al fateh carpets

Rabu, 23 September 2020

Artikel Lainnya

KKP Diminta Tidak Ragu Cabut Izin Eksportir Benih Lobster Pelanggar Hukum
Politik

KKP Diminta Tidak Ragu Cabut..

24 September 2020 06:37
Istana Merespons Gatot, Sebut Isu PKI Sengaja Didengungkan Jelang 30 September
Politik

Istana Merespons Gatot, Sebu..

24 September 2020 05:51
Pilkada 2020 Tidak Sensitif, Netfid: Nyawa Manusia Tidak Bisa Diganti!
Politik

Pilkada 2020 Tidak Sensitif,..

24 September 2020 05:32
Sudjiwo Tedjo: Mereka Yang Tak Mau Menunda Pilkada Tidak Yakin Kemampuan Pak Luhut?
Politik

Sudjiwo Tedjo: Mereka Yang T..

24 September 2020 04:41
Deklarasi KAMI Karawang Terganjal Izin, Syahganda: Pidato Gatot Sudah Dinanti Di Rengasdengklok
Politik

Deklarasi KAMI Karawang Terg..

24 September 2020 03:57
Fahira Idris: PR Nadiem Adalah Jadikan Mapel Sejarah Sebagai Penguat Pendidikan Karakter
Politik

Fahira Idris: PR Nadiem Adal..

24 September 2020 03:29
Jokowi Perlu Undang NU, Muhammadiyah Hingga Komnas HAM Untuk Bahas Pilkada 2020
Politik

Jokowi Perlu Undang NU, Muha..

24 September 2020 03:01
Di Tengah Pandemi, Khofifah Salurkan Beasiswa Rp 11,3 M Untuk 850 Guru Madrasah Diniyah
Politik

Di Tengah Pandemi, Khofifah ..

24 September 2020 02:13