Indonesia Diboikot 59 Negara, HNW: Saatnya Jokowi Turun Gunung Pimpin Langsung Atasi Covid-19

Wakil Ketua MPR RI, Hidayat Nur Wahid/Net

Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia (MPR-RI) turut prihatin dengan penanganan pandemi virus corona baru (Covid-19) oleh pemerintah yang dinilai belum berhasil. 

Bahkan, dunia internasional pun juga ikut "ketakutan" hingga memboikot kedatangan warga negara Indonesia (WNI) ke 59 negara di dunia.

Hal ini harus disikapi secara serius oleh pemerintah pusat, dan sudah seharusnya Presiden Joko Widodo (Jokowi) turun gunung untuk memimpin dalam mengatasi pandemik Covid-19 di tanah air.

Demikian disampaikan Wakil Ketua Majelis MPR RI Hidayat Nur Wahid dalam keterangannya, Kamis (10/9).

“Bukan hanya WNI tidak diterima masuk ke 59 negara itu, bahkan ada 11 negara, seperti Amerika Serikat dan Australia mengimbau warganya untuk tidak pergi ke Indonesia, karena penyebaran Covid-19, dan fasilitas kesehatan yang tidak memadai,” ujarnya. 

HNW sapaan akrabnya menilai, sikap banyak negara tersebut seharusnya bisa menjadi koreksi dan bahan instropeksi untuk menyemangati pemerintah melaksanakan kewajibannya, dalam hal ini untuk lebih serius dan profesional melindungi seluruh rakyat Indonesia dan menyelamatkan mereka  dari masalah Covid-19 yang sudah mewabah dan menghadirkan darurat kesehatan nasional ini.

"Indonesia pun memberlakukan hal sejenis kepada beberapa negara asing, tetapi jumlah negara yang ‘melock-down’ Indonesia itu terlalu banyak, yang menggambarkan meluasnya ketidakpercayaan masyarakat internasional terhadap penanganan pandemi Covid-19 oleh pemerintah Indonesia," kata HNW.

Lebih lanjut, anggota DPR RI dari Daerah Pemilihan Jakarta II (termasuk luar negeri) ini menuturkan, pemerintah Indonesia perlu melakukan koreksi dan maksimalisasi usaha dan meningkatkan kualitas perlindungan terhadap WNI dalam menyelesaikan masalah Covid-19 dengan menghadirkan kejujuran data, kesatupaduan dan konsistensi kebijakan, serta profesionalitas yang  bisa dipercaya oleh dunia internasional.

"Ini juga terkait dengan marwah dan harga diri bangsa dan negara kita, selain pelaksanaan kewajiban melindungi seluruh WNI," tegasnya. 

HNW mendesak Presiden Jokowi tampil terdepan, mengambil tanggung jawab sebagai Kepala Negara, agar berbagai silang sengketa pelaksanaan kebijakan soal penanganan Covid -19 bisa segera diselesaikan, sehingga ada harmoni dan sinergi yang positif dan produktif antara pemerintah pusat (termasuk antar Menteri) dengan pemerintah daerah.

Tujuannya adalah agar mereka lebih kompak dan satu kata dalam menangani wabah Covid-19 ini, sehingga persoalan Covid-19 dengan berbagai dampaknya, termasuk ketidakpercayaan masyarakat Internasional itu dapat diselesaikan dengan baik.

"Dan dengan itu penanganan Covid-19 bisa lebih efektif yang diharapkan dengan itu kepercayaan Internasional kepada Indonesia bisa segera pulih kembali. Pemerintah harus betul-betul menjadi teladan dalam mengimplementasikan protokol Covid-19 agar rakyat percaya dan bisa diajak berkontribusi atasi Covid-19," ucapnya.

Wakil Ketua Majelis Syuro Partai Keadilan Sejahtera (PKS) ini meminta agar pemerintah konsisten dan konsekuen untuk lebih serius, dengan Presiden Jokowi sendiri yang turun gunung memimpin langsung penanganan Covid-19 dan dampak-dampak kesehatan, sosial ekonomi, kepercayaan internasional.

Serta fokus menangani wabah ini dengan memaksimalkan dukungan untuk rumah sakit dan para tenaga kesehatan, anggaran penelitian vaksin, penegakan aturan dan memberikan pengayoman dan teladan kepada rakyat.

"Bila komitmen kepala negara sebagai penanggung jawab utama dilaksanakan secara maksimal, kekompakan para aparat laksanakan aturan bisa diwujudkan, RS dan para tenaga kesehatan terposisikan dengan terhormat," tuturnya.

"Sehingga bisa maksimal bantu terpapar covid, dan laku-laku positif itu ditularkan kepada rakyat, rakyatpun melihat keseriusan pemerintah, Indonesia akan mempunyai harapan baru yang dapat atasi Covid-19 dan dampak-dampaknya, sehingga Indonesia dan WNI-nya tidak lagi ditakuti, dan bahkan akan bisa mendapatkan kembali kepercayaan internasional itu," demikian HNW.

Kolom Komentar


Video

Sosok Mayat Mengapung di Sungai Gegerkan Warga Grobogan

Minggu, 22 November 2020
Video

Laporkan Rektor ke KPK, Frans Josua Napitu Dirumahkan oleh UNNES

Senin, 23 November 2020
Video

Copot Baliho Habib Rizieq Tak Berizin oleh Satpol PP Kota Semarang

Senin, 23 November 2020

Artikel Lainnya

Kemenag Susun Naskah Khutbah Jumat Untuk Masjid-masjid, Jaminan Berkualitas Dan Bermutu
Politik

Kemenag Susun Naskah Khutbah..

25 November 2020 00:44
Heran Asing Berperan Lebih Di Indonesia, Megawati: Pak Nadiem Please, Kasih Kesempatan Anak-anak Kita
Politik

Heran Asing Berperan Lebih D..

25 November 2020 00:11
Megawati: Abad Ini Indonesia Kekurangan Tokoh Dunia, Kenapa Ya?
Politik

Megawati: Abad Ini Indonesia..

25 November 2020 00:06
Genjot Sektor Pariwisata Di Tengah Pandemi, Kemenparekraf Beri Stimulus Ke Pelaku Usaha
Politik

Genjot Sektor Pariwisata Di ..

24 November 2020 23:31
Debat Tahap II, Irman Yasin Limpo: Digitalisasi Pemerintahan Masih Sekadar Komputerisasi
Politik

Debat Tahap II, Irman Yasin ..

24 November 2020 23:13
Yusril: Pembentukan Tim Independen Positif Untuk Tampung Aspirasi Publik Pada Turunan UU Ciptaker
Politik

Yusril: Pembentukan Tim Inde..

24 November 2020 22:45
Untuk Perkembangan SDM Dan Infrastruktur, Masyarakat Papua Dukung Otsus Berlanjut
Politik

Untuk Perkembangan SDM Dan I..

24 November 2020 22:11
Hensat: Bagus Kalau Ada Pemimpin Islam Tersinggung Dengan Omongan JK
Politik

Hensat: Bagus Kalau Ada Pemi..

24 November 2020 21:25