Said Didu Ungkap Faktor Anjloknya Harga Saham, Salah Satunya Karena Dewan Moneter

Mantan Sekretaris Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Said Didu/Net

Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) sempat dibuka anjlok ke level 5084,32 pada Kamis (10/9). Sehingga Bursa Efek Indonesia (BEI) sempat membekukan sementara perdagangan saham.

Dari beragam perspektif yang muncul, mantan Sekretaris Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Said Didu memaparkan analisisnya terkait fenomena ini.

Menurutnya, alasan harga saham anjlok di pasar modal setidaknya dipengaruhi empat faktor utama yang buntutnya berada di kebijakan pemerintah pusat.

"Analisis penyebab harga saham anjlok pertama, pasar tahu bahwa sumber dana program pemulihan ekonomi dari utang," ujar Said Didu di akun Twitternya, Jumat (11/9).

Mantan Komisisaris PT Bukit Asam ini melanjutkan, alasan kedua yakni tingginya bunga utang yang dimiliki pemerintah. Dana yang ada, kata dia, tersedot ke pembelian surat utang negara yang sebelumnya diterbitkan.

Selain itu, kondisi perekonomian di dalam negeri yang tengah terpuruk juga ikut mempengaruhi faktor ketiga, yakni larinya modal asing di pasar modal.

"Asing memindahkan uangnya ke LN (luar negeri) karena turunnya kepercayaan pasar," ungkapnya.

Bahkan, kebijakan baru yang tengah dirancang pemerintah untuk menjaga stabilitas keuangan negara berupa pembentukan Dewan Moneter ikut menjadi faktor harga saham anjlok. "Keempat isu pembentukan Dewan Moneter," demikian Said Didu.
EDITOR: DIKI TRIANTO

Kolom Komentar


Video

Wanita Terbakar Dalam Mobil di Sukoharjo, Diduga Korban Pembunuhan

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

DENDI RAMADHONA DAN PESAWARAN

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

Diduga Melanggar, Bawaslu Panggil Calon Bupati Semarang

Kamis, 22 Oktober 2020

Artikel Lainnya

Wiku Adisasmito: Sumpah Pemuda Harus Jadi Momen Persatuan Lawan Covid-19
Politik

Wiku Adisasmito: Sumpah Pemu..

29 Oktober 2020 23:37
Di Hadapan Pompeo, GP Ansor Bicara Islam Kasih Sayang
Politik

Di Hadapan Pompeo, GP Ansor ..

29 Oktober 2020 22:38
Cakada Mura Diduga Positif Covid-19, MAKI: Tanda Tanya Besar, Kenapa Ditutupi?
Politik

Cakada Mura Diduga Positif C..

29 Oktober 2020 22:25
Milenial Dikritik Mega, FAM-I: Jangan Ciut, Mereka Tak Siap Dengan Perubahan
Politik

Milenial Dikritik Mega, FAM-..

29 Oktober 2020 21:59
Soroti Surat Utang, RR: Prestasi Menkeu
Politik

Soroti Surat Utang, RR: Pres..

29 Oktober 2020 21:33
Ramai Seruan Boikot Produk Prancis, JMI: Umat Jangan Mudah Jadi Alat Bentur
Politik

Ramai Seruan Boikot Produk P..

29 Oktober 2020 20:43
BEM SI: Kontribusi Milenial Banyak, Belum Terlihat Apa Sengaja Tidak Dilihat?
Politik

BEM SI: Kontribusi Milenial ..

29 Oktober 2020 20:22
DPR RI: Duta Besar Prancis Harus Minta Maaf Pada Muslim Indonesia Atas Nama Presiden Macron
Politik

DPR RI: Duta Besar Prancis H..

29 Oktober 2020 20:16