Kritik Kemenkumham, Imanuel Cahyadi Pastikan Tidak Ada Dualisme GMNI

Kongres Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (GMNI)/Ist

Isu dualisme di tubuh organisasi Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (GMNI) dibantah Ketua Umum, Imanuel Cahyadi.

"Perlu diluruskan bahwa kami beserta seluruh kader GMNI yang melaksanakan Kongres di gedung Christian Center Kota Ambon tidak mengakui adanya dualisme kepemimpinan. Saya beserta Bung Sujahri Somar telah dipilih secara sah melalui forum kongres yang sesuai dengan mekanisme dan aturan organisasi," kata Imanuel dalam keterangan tertulisnya, Jumat (18/9).

Diakui, dirinya telah dipilih 87 DPC definitif dan 7 DPD definitif dari total 136 DPC dan 10 DPD definitif peserta kongres.

"Hal ini menegaskan bila ada pihak lain yang mengklaim sebagai Ketum dan Sekjen GMNI serta mendapat SK Kemenkumham, maka kami akan menggugat mereka melalui jalur hukum," jelasnya.

Imanuel pun mengaku mengetahui ada pihak lain, yakni Arjuna dan Dendy yang mengklaim sebagai Ketum dan Sekjen melalui proses deklarasi di Hotel Amaris Kota Ambon saat forum kongres masih berlangsung.

Namun ia terkejut dan menyayangkan saat mengetahui bahwa pemerintah melalui Kemenkumhan memberikan SK Kemenkumham kepada kelompok tersebut dengan nomor surat AHU-0000510.AH.01.08. Tahun 2020.

"Sejak Desember 2019 setelah kongres di Ambon, kami telah mengajukan permohonan penerbitan SK Kemenkumham GMNI atas nama Imanuel Cahyadi dan Sujahri Somar. Namun hingga hari ini, semua surat kami yang masuk ke Kemenkumham tidak mendapat respons," lanjutnya.

Ia menduga, keluarnya SK Kemenkumham GMNI atas nama Arjuna dan Dendy terdapat intervensi dari sejumlah pihak. Bahkan, penerbitan SK Kemenkumham tersebut juga diyakini akan menimbulkan polemik baru di dalam organisasi GMNI.

Oleh karena itu, Sujahri Somar selaku Sekjen GMNI yang terpilih secara sah melalui kongres Ambon menyampaikan bahwa pihaknya akan mengajukan gugatan hukum atas terbitnya SK Kemenkumham tersebut.

"Kami akan menyiapkan langkah untuk mengajukan gugatan atas terbitnya SK Kemenkumham GMNI atas nama Arjuna dan Dendy tersebut karena menurut kami itu (penerbitan SK) cacat prosedural," terang Sujahri.

Hal senada juga disampaikan Martinus Karlely yang merupakan ketua panitia Kongres GMNI XXI Ambon. Ia menyatakan bahwa hanya terdapat satu pasang calon yang mengikuti seluruh proses tahapan pemilihan serta telah lolos persyaratan untuk dipilih di dalam forum kongres GMNI di Ambon saat itu dan terpilih secara aklamasi di forum kongres Ambon.

"Kami tidak mengakui adanya pihak lain di luar Imanuel dan Sujahri yang menjadi Ketum dan Sekjen GMNI periode 2019-2022 seperti yang ramai diberitakan saat ini telah mendapatkan SK Kemenkumham GMNI," pungkas Martinus.
EDITOR: DIKI TRIANTO

Kolom Komentar


Video

Wanita Terbakar Dalam Mobil di Sukoharjo, Diduga Korban Pembunuhan

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

DENDI RAMADHONA DAN PESAWARAN

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

Diduga Melanggar, Bawaslu Panggil Calon Bupati Semarang

Kamis, 22 Oktober 2020

Artikel Lainnya

Akankah Sejarah Terulang Untuk Keempat Kalinya, Kabareskrim Yang Jadi Kapolri?
Politik

Akankah Sejarah Terulang Unt..

25 Oktober 2020 18:31
Alvin Lie: Petugas Bandara Ternyata Hanya Dilengkapi APD Sederhana Tanpa Wajib Swab Test, Mengejutkan!
Politik

Alvin Lie: Petugas Bandara T..

25 Oktober 2020 18:02
Suharso Deklarasi Caketum PPP, Achmad Baidowi: Khofifah, Gus Ipul Dan Sandiaga Juga Didorong Maju
Politik

Suharso Deklarasi Caketum PP..

25 Oktober 2020 17:18
Survei: Mayoritas Masyarakat Puas Penanganan Pandemi Oleh Pemerintah Pusat
Politik

Survei: Mayoritas Masyarakat..

25 Oktober 2020 16:21
Viral, Video Seorang Perempuan Mengaku Guru Diarahkan Pilih Petahana
Politik

Viral, Video Seorang Perempu..

25 Oktober 2020 15:53
LaNyalla: Saya Lihat Langsung, UMKM Sudah Teruji Di Massa Krisis
Politik

LaNyalla: Saya Lihat Langsun..

25 Oktober 2020 15:31
Gus Nur Ditangkap, Novel: Saya Sudah Tidak Kaget Lagi Dengan Rezim Ini
Politik

Gus Nur Ditangkap, Novel: Sa..

25 Oktober 2020 14:36
Survei Membuktikan Demonstrasi Di Era Jokowi Dirasa Semakin Sulit
Politik

Survei Membuktikan Demonstra..

25 Oktober 2020 14:35