PKS: Penghapusan Pelajaran Sejarah Berbahaya Dan Tidak Relevan

Anggota Komisi X DPR RI Abdul Fikri Faqih/Net

Rencana penghapusan pelajaran sejarah dalam penyederhanaan kurikulum SMA/SMK dinilai sangat sensitif.

Anggota Komisi X DPR RI Abdul Fikri Faqih mengurai bahwa penghapusan pelajaran sejarah bisa otomais menghapus seluruh fakultas sejarah.

“Kalau kemudian dihapus misalnya, ini luar biasa banyak sekali ada perkumpulan atau asosiasi ilmuwan sejarah dan guru pendidikan sejarah ini luar biasa jumlahnya. Karena, bertahun-tahun kita memproduksi mereka. Ini satu dari segi SDM,” ujar Fikri kepada Kantor Berita Politik RMOL, Minggu (20/9).

Legislator dari Jawa Tengah ini mengatakan dari sisi konten pelajaran sejarah juga memiliki urgensi yang sangat vital bagi suatu bangsa. Sejarah adalah tonggak awal membangun generasi muda dari semangat membela negara.

“Yang kedua, dari sisi urgensi konten sejarah ini kan juga kenapa berdiri negeri ini, karena kita tahu sejarah. Kalau, generasi ke depan ahistoris, ini mereka berdiri di awang-awang tidak berlandaskan kepada NKRI,” katanya.

“Ini kan sangat berbahaya ya. Tidak relevan kalau sampai menghapus,” imbuhnya.

Politisi dari PKS ini meminta pemerintah melakukan komunikasi dan koordinasi dengan parlemen, untuk menentukan kebijakan apa yang pas bagi masyarakat di tengah situasi pandemi Covid-19 ini.

“Kalau kemudian opsional misalnya, itu kan harus dirembuk. Kalau menghilangkan. nanti penyelenggara pendidikan cari yang paling ringan, karena semakin sedikit pelajarannya semakin baik, karena costnya semakin rendah,” ucapnya.

Pihaknya juga meminta Mendikbud Nadiem Makarim untuk tidak sembarangan menghapus kurikulum. Termasuk berhati-hati dalam menentukan kebijakan yang dianggap krusial bagi masyarakat.

“Jadi tidak boleh menteri sembarangan menentukan hal-hal yang urgen, vital bagi eksistensi negara ini, masuk ke ranah kurikulum,” tutupnya.

Kolom Komentar


Video

Wanita Terbakar Dalam Mobil di Sukoharjo, Diduga Korban Pembunuhan

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

DENDI RAMADHONA DAN PESAWARAN

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

Diduga Melanggar, Bawaslu Panggil Calon Bupati Semarang

Kamis, 22 Oktober 2020

Artikel Lainnya

Senior LIPI: PDIP Belum Legowo Karena Jokowi Tidak Penuhi Keinginan Mega
Politik

Senior LIPI: PDIP Belum Lego..

28 Oktober 2020 18:50
Siti Zuhro: Seyogyanya Partai Pendukung Utama Dapat Porsi Besar
Politik

Siti Zuhro: Seyogyanya Parta..

28 Oktober 2020 18:29
Ganjar Dan Anies Potensial Di 2024, Pengamat: Peta Politiknya Mirip Pilpres 2019
Politik

Ganjar Dan Anies Potensial D..

28 Oktober 2020 18:25
IPO: Jokowi Mungkin Saja Melakukan Reshuffle Jika Ada Yang Memantik
Politik

IPO: Jokowi Mungkin Saja Mel..

28 Oktober 2020 17:53
Berambisi Menangkan Pilkada, Demokrat Gerakkan Roda Partai Mirip Total Football
Politik

Berambisi Menangkan Pilkada,..

28 Oktober 2020 17:52
Fadli Zon Kepada Henry Subiakto: Banyakin Baca Pak Profesor, Jangan Keberatan Gelar
Politik

Fadli Zon Kepada Henry Subia..

28 Oktober 2020 17:42
Survei Pilpres 2024: Tito Punya Elektabilitas, Bahkan Mengancam Prabowo
Politik

Survei Pilpres 2024: Tito Pu..

28 Oktober 2020 17:37
Survei Kandidat Capres 2024, IPO: Ganjar Dan Prabowo Masih Teratas
Politik

Survei Kandidat Capres 2024,..

28 Oktober 2020 17:28