Airlangga: Calon Kepala Daerah Dari Golkar Harus Jadi Panutan Disiplin Protokol Kesehatan

Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto/Net

Partai Golkar tidak ingin ada kemunculan klaster pilkada pandemi Covid-19. Untuk itu calon-calon yang diusung Golkar dalam pilkada 2020 harus bisa menjadi panutan dan contoh masyarakat untuk melawan pandemi.

Pernyataan ini muncul dari Ketua Umum DPP Partai  Golkar, Airlangga Hartarto, saat membuka rapat koordinasi pemilu di Bintan, Kepulauan Riau, pada Sabtu (26/9).

“Calon pemimpin akan diuji dalam tiga bulan ini bagaimana menjadi contoh atau panutan dan bagaimana menginspirasi masyarakat agar tertib dan disiplin dalam penegakan protokol kesehatan. Jika mereka berhasil, saat mereka dilantik nanti, maka tugas pertama mereka adalah memerangi Covid-19,” kata Airlangga.

Airlangga juga mengingatkan agar calon-calon yang diusung Partai Golkar jangan sampai mendapat atau ada stigma Covid-19. Pasalnya, masyarakat sulit untuk memilih mereka yang mendapatkan stigma tersebut.

Dia juga meminta para calon untuk membuat inovasi dengan memanfaatkan teknologi digital dalam berkampanye.

“Kami mendorong agar Golkar melakukan kampanye berbeda. Lewat door to door, menggunakan medium teknologi, dan tampil secara digital di masyarakat misalnya lewat mobil LED yang berkeliling. Selain itu bagikan alat peraga kampanye berupa masker, hand sanitizer dan tempat cuci tangan serta disinfektan,” ujarnya.

Apalagi, kata Airlangga, Golkar sudah menyediakan tiga juta masker untuk dibagikan. Serta membentuk Satgas Penegakan Disiplin Protokol Kesehatan selama kampanye dengan melibatkan AMPG dan KPPG. 

“Golkar commit untuk perang semesta melawan Covid-19,” tegas Airlangga.

Selain itu, Airlangga juga menegaskan jika seluruh calon yang diusung Golkar sudah mendapatkan tanda tangan persetujuan dari DPP Partai Golkar.

Seperti halnya untuk maju menjadi ketua fraksi Golkar harus mendapatkan hal sama. Maka kini saatnya kader Golkar untuk membuktikan janjinya memenangkan calon yang diusung Golkar pula.

Menko Perekonomian ini juga meminta seluruh wakil rakyat di DPR dan DPRD untuk berjuang memenangkan calon dari Golkar.

“Ada konsekuensi, kalau anggota dewan di dapilnya suaranya tidak maksimal di Pilkada nanti maka bapak-ibu kurang kerja. Maka itu jadi monitoring dan evaluasi,” ungkap Airlangga.

Melalui pantun, Airlangga juga ingin menunjukkan tekadnya bersama seluruh kader Partai Golkar untuk perang melawan Covid-19 dan perang melawan penurunan ekonomi.

“Sungguh manis buah durian, dimakan orang waktu petang. Rapat konsolidasi kita lakukan, Golkar solid pilkada menang,” demikian Airlangga.

Kolom Komentar


Video

Wanita Terbakar Dalam Mobil di Sukoharjo, Diduga Korban Pembunuhan

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

DENDI RAMADHONA DAN PESAWARAN

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

Diduga Melanggar, Bawaslu Panggil Calon Bupati Semarang

Kamis, 22 Oktober 2020

Artikel Lainnya

Sri Mulyani Tak Naikkan Upah 2021 Untuk Menghindari PHK Karyawan
Politik

Sri Mulyani Tak Naikkan Upah..

27 Oktober 2020 18:47
Haris Rusly Sebut Mendes Bakal Direshuffle, Pimpinan PKB: Kami Yakin Itu Info Salah
Politik

Haris Rusly Sebut Mendes Bak..

27 Oktober 2020 18:35
Pengamat: Pilpres Masih Lama, Ada Motif Di Balik Survei Yang Diumumkan Sekarang
Politik

Pengamat: Pilpres Masih Lama..

27 Oktober 2020 18:13
Sepakat Bentjok Divonis Seumur Hidup, Hinca Pandjaitan: Bagaimana Nasib Dana Nasabah?
Politik

Sepakat Bentjok Divonis Seum..

27 Oktober 2020 18:13
Dideklarasikan Besok, Repindo Siap Rajut Potensi Anak Bangsa
Politik

Dideklarasikan Besok, Repind..

27 Oktober 2020 17:53
Diduga Melakukan Pelanggaran Berat, Walikota Risma Bisa Terancam Penjara
Politik

Diduga Melakukan Pelanggaran..

27 Oktober 2020 17:43
Agung Laksono: UU Cipta Kerja Terobosan Hukum Mewujudkan Cita-cita Pendiri Bangsa
Politik

Agung Laksono: UU Cipta Kerj..

27 Oktober 2020 16:09
UMP Tidak Naik Tanda Menaker Nggak Pede Dengan Program Jokowi
Politik

UMP Tidak Naik Tanda Menaker..

27 Oktober 2020 16:06