Diperintah Presiden Tekan Angka Kematian Akibat Covid-19, Ini Sepuluh Strategi Airlangga Hartarto

Ketua Komite Kebijakan Pengendalian Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional, Airlangga Hartarto/Net

Angka kematian karena infeksi Covid-19 di Indonesia yang secara rerati masih lebih tinggi dari angka rerata kematian global diminta Presiden Joko Widodo untuk ditekan.

Ketua Komite Kebijakan Pengendalian Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional, Airlangga Hartarto mengatakan, pihaknya telah menyiapkan 10 strategi untuk menekan angka kematian Covid-19. 

"Pemerintah mendorong ada strategi terkait dengan pengurangan angka kematian," ujar Airlangga dalam jumpa pers usai Rapat Terbatas(Ratas) secara virtual dengan Presiden Jokowi, Senin (28/9).

Dia memgungkapkan, angka rata-rata kematian di Indonesia memang menurun dari 4,33 persen menjadi 3,77 persen berdasarkan data per 27 September.

Namun, angka rata-rata kematian Indonesia masih lebih tinggi jika dibandingkam dengan angka rata-rata kematian dunia yang 3,01 persen.

Karena itu, Airlangga merinci 10 strategi menurunkan angka kematian yang diantaranya pertama peningkatan kapasitas rumah sakit, kedua penyiapan fasilitas isolasi mandiri Wisma Atlet dan Hotel untuk pasien tanpa gejala (OTG).

Kemudian, untuk strategi ketiga adalah pemisahan kelompok komorbid, keempat perlindungan terhadap kelompok yang rentan, serta kelima pasien Covid-19 disegerakan mendapatkan pertolongan medis

"Bagi pasien yang harus segera mendapatkan pertolongan tidak menunggu kondisi gejala berat dan kritis," sambung Airlangga.

Selain itu, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian itu juga menyebutkan strategi keenam, yaitu isolasi OTG yang dapat dilaksanakan terpusat. Adapun yang ketujuh melakukan standarisasi perawatan RS rujukan Covid-19. Kedelapan melakukan audit protokol kesehatan di rumah sakit guna mengatasi masalah pelayanan perawatan pasien Covid-19 di RS rujukan Covid-19 yang tidak sama.

Adapun yang kesembilan ialah memberikan perlindungan terhadap tenaga kesehatan, dan kesepuluh menyediakan tes PCR bagi tenaga kesehatan.

"Pertemuan dengan para Ikatan Dokter Indonesia (IDI) dan kelompok profesi, perlindungan terhadap tenaga kesehatan ditingkatkan," tandasnya.

"Bapak Presiden mengarahkan baik di rumah sakit dilakukan audit dari Kementerian Kesehatan, agar menjaga keselamatan dari pada tenaga kesehatan dan PCR juga memang yang disiapkan untuk tenaga kesehatan," demikian Airlangga Hartarto.

Kolom Komentar


Video

Wanita Terbakar Dalam Mobil di Sukoharjo, Diduga Korban Pembunuhan

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

DENDI RAMADHONA DAN PESAWARAN

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

Diduga Melanggar, Bawaslu Panggil Calon Bupati Semarang

Kamis, 22 Oktober 2020

Artikel Lainnya

Sri Mulyani Tak Naikkan Upah 2021 Untuk Menghindari PHK Karyawan
Politik

Sri Mulyani Tak Naikkan Upah..

27 Oktober 2020 18:47
Haris Rusly Sebut Mendes Bakal Direshuffle, Pimpinan PKB: Kami Yakin Itu Info Salah
Politik

Haris Rusly Sebut Mendes Bak..

27 Oktober 2020 18:35
Pengamat: Pilpres Masih Lama, Ada Motif Di Balik Survei Yang Diumumkan Sekarang
Politik

Pengamat: Pilpres Masih Lama..

27 Oktober 2020 18:13
Sepakat Bentjok Divonis Seumur Hidup, Hinca Pandjaitan: Bagaimana Nasib Dana Nasabah?
Politik

Sepakat Bentjok Divonis Seum..

27 Oktober 2020 18:13
Dideklarasikan Besok, Repindo Siap Rajut Potensi Anak Bangsa
Politik

Dideklarasikan Besok, Repind..

27 Oktober 2020 17:53
Diduga Melakukan Pelanggaran Berat, Walikota Risma Bisa Terancam Penjara
Politik

Diduga Melakukan Pelanggaran..

27 Oktober 2020 17:43
Agung Laksono: UU Cipta Kerja Terobosan Hukum Mewujudkan Cita-cita Pendiri Bangsa
Politik

Agung Laksono: UU Cipta Kerj..

27 Oktober 2020 16:09
UMP Tidak Naik Tanda Menaker Nggak Pede Dengan Program Jokowi
Politik

UMP Tidak Naik Tanda Menaker..

27 Oktober 2020 16:06