Hidayat Nur Wahid Usul DPR Bentuk Panja Usut Vandalisme Rumah Ibadah Dan Penusukan Ulama

Wakil Ketua MPR RI sekaligus anggota Komisi VIII DPR RI, Hidayat Nur Wahid/Net

Perlu pembentukan panitia kerja (Panja) DPR RI untuk mengusut tuntas peristiwa-peristiwa kekerasan terhadap ulama dan perusakan rumah ibadah yang belakangan makin marak.

Hal itu disampaikan anggota Komisi VIII DPR RI, Hidayat Nur Wahid menyikapi aksi vandalisme rumah ibadah umat Islam di Tangerang baru-baru ini. Menurutnya, kekerasan yang menyasar para ulama dan rumah ibadah makin meresahkan umat dan masyarakat.

Namun yang membuat heran, hampir semua kasus yang muncul ujungnya opini atau kesimpulan bahwa pelakunya gila atau depresi.

“Ini perlu diusut secara tuntas dan DPR penting menggunakan kewenanga pengawasan untuk memastikan apa yang sebenarnya terjadi dan siapa dalang di balik peristiwa itu," kata Hidayat Nur Wahid melalui siaran persnya, Kamis (1/10).

Hukum, kata dia, harus ditegakkan untuk menghentikan segala bentuk kejahatan kepada ulama serta tokoh agama. Selain itu, negara juga harus hadir untuk melindungi seluruh rakyat Indonesia.

Ia meyakini, bila hukum tak ditegakkan, maka peristiwa kekerasan terhadap ulama dan perusakan masjid atau mushola masih akan terus berlanjut dalam beberapa tahun terakhir.

Peristiwa ini patut menjadi perhatian serius oleh aparat berwenang lantaran terjadi berdekatan dengan peringatan peristiwa G30S/PKI, seperti halnya penusukan terhadap ulama Syekh Ali Jaber saat berceramah di Lampung, perusakan masjid di Dago (Bandung), dan yang terbaru tindakan vandalisme di Mushala Darussalam, Pasar Kemis, Tangerang.

Pengawasan DPR RI terhadap pelaksanaan tanggung jawab pemerintah dalam melindungi setiap warga negara dan simbol agama, termasuk ulama dan tempat ibadah sangat perlu dilakukan. Apalagi, bila dikaitkan dengan analisis kontroversial Menteri Agama, Fachrul Razi bahwa radikalisme menyebar melalui masjid dan dilakukan oleh penghafal Al Quran.

"Tapi faktanya, masjid di Dago dan mushala di Tangerang dirusak secara radikal oleh orang yang tidak hapal Al Quran, tidak pintar bahasa Arab dan tidak good looking. Sedangkan Syekh Ali Jaber yang hapal Al Quran,mahir bahasa Arab dan good looking malah menjadi korban teror dan radikalisme,” ujarnya.

Sembari menunggu pembahasan RUU Perlindungan Ulama dan Tokoh Agama dilakukan, Komisi VIII DPR RI bisa segera membentuk panja sebagai realisasi dari fungsi pengawasan DPR RI terhadap kinerja pemerintah.

“Ini juga adalah  salah satu tupoksi utama dari Komisi VIII, yakni melakukan pengawasan terhadap urusan keagamaan di Indonesia,” tandas Wakil Ketua MPR RI ini.
EDITOR: DIKI TRIANTO

Kolom Komentar


Video

Sosok Mayat Mengapung di Sungai Gegerkan Warga Grobogan

Minggu, 22 November 2020
Video

Laporkan Rektor ke KPK, Frans Josua Napitu Dirumahkan oleh UNNES

Senin, 23 November 2020
Video

Copot Baliho Habib Rizieq Tak Berizin oleh Satpol PP Kota Semarang

Senin, 23 November 2020

Artikel Lainnya

Pernah Dimenangkan Kotak Kosong, Kini Masyarakat Makassar Ingin Appi-Rahman Menang Pilkada
Politik

Pernah Dimenangkan Kotak Kos..

24 November 2020 18:40
Habib Umar Alhamid Ingatkan Ulama Dan Aparat Waspada Adu Domba Memecah Belah Pesatuan
Politik

Habib Umar Alhamid Ingatkan ..

24 November 2020 18:20
Nasir Djamil: RUU Minol Tidak Dimaksudkan Melarang Total Konsumsi Minuman Beralkohol
Politik

Nasir Djamil: RUU Minol Tida..

24 November 2020 18:01
Imigrasi Diduga Terlibat Dalam Penghapusan Red Notice Djoko Tjandra, Komisi DPR Minta Hakim Cermat
Politik

Imigrasi Diduga Terlibat Dal..

24 November 2020 17:53
Selain JK, Ada King Maker Lain Yang Ingin Anies Baswedan Jadi Capres
Politik

Selain JK, Ada King Maker La..

24 November 2020 17:42
Seperti APD, Ahli Epidemologi Minta Pemerintah Awasi Potensi Pasar Gelap Vaksin Covid-19
Politik

Seperti APD, Ahli Epidemolog..

24 November 2020 16:57
Kalau Ingin Pemerintahannya Aman, Jokowi Harus Segera Rombak Kabinetnya
Politik

Kalau Ingin Pemerintahannya ..

24 November 2020 16:33
Sudra: Pak Jokowi Fokus Urus Negara, Biar Nikita Mirzani Urus HRS
Politik

Sudra: Pak Jokowi Fokus Urus..

24 November 2020 16:31