Ketua MPR Ajak Mahasiswa KOSGORO 1957 Terapkan Semangat Tri Dharma Dalam Berkehidupan

Ketua MPR RI bersama HIMA Kosgoro 1957/Net

Mayoritas publik merasa cemas dengan pandemi Covid-19 yang hingga kini juga belum berakhir di Indonesia.

Hal tersebut disampaikan Ketua MPR RI Bambang Soesatyo memaparkan hasil survey Lembaga Riset Cespels tentang pandangan masyarakat terkait Covid-19 yang dirilis pada Mei 2020.

Hasil survei itu menunjukkan tingginya tingkat kecemasan masyarakat, mayoritas responden merasa cemas (54,4 persen) dan sangat cemas (35,6 persen). 

"Kita berharap tingkat kecemasan tersebut semakin menurun seiring membaiknya penanganan Covid-19 oleh berbagai pemangku kepentingan, serta dengan semakin tingginya kesadaran masyarakat mengedepankan protokol kesehatan," ujar Bamsoet dalam Sosialisasi Empat Pilar MPR RI Bersama Himpunan Mahasiswa (HIMA) KOSGORO 1957, secara virtual di Jakarta, Kamis (26/11).

"Apalagi, rasio angka kesembuhan pasien Covid-19 di Indonesia cukup tinggi, sekitar 83,97 persen. Jauh lebih baik dari rasio angka kesembuhan pasien Covid-19 di tingkat global sebesar 64 persen," imbuhnya.

Bamsoet juga mengapresiasi HIMA KOSGORO 1957 yang telah mengoptimalkan kapasitas organisasi untuk bergotong royong membantu penanganan dampak pandemi Covid-19.

Antara lain melalui Program Gerakan Indonesia Bermasker berupa pembagian masker secara gratis kepada masyarakat, serta penyelenggaraan rapid test untuk masyarakat. 

"Jiwa kepedulian sosial tersebut merupakan cerminan dari kematangan wawasan kebangsaan. Tak mengherankan, mengingat kelahiran HIMA KOSGORO 1957 sebagai sebuah organisasi kemahasiswaan tak terlepas dari eksistensi organisasi induknya, KOSGORO 1957. Tri Dharma KOSGORO 1957 berupa Pengabdian, Kerakyatan, dan Solidaritas, turut menjiwai setiap gerak langkah dan aktivitas HIMA KOSGORO," jelasnya. 

Mantan Ketua DPR RI ini memaparkan, pengabdian merepresentasikan semangat perjuangan yang ikhlas untuk mempersembahkan dharma bakti kepada masyarakat, bangsa dan negara.

Semangat ini diibaratkan sebagai obor perjuangan dengan api abadi yang tak pernah padam, tak lekang oleh waktu, tak goyah oleh terpaan zaman. 

"Dharma yang kedua, yaitu kerakyatan. Menegaskan bahwa jiwa dan aspirasi rakyat adalah sumber inspirasi bagi arah perjuangan KOSGORO 1957. Kedekatan hubungan KOSGORO 1957 dengan rakyat tergambar dalam ungkapan penuh makna, KOSGORO 1957 lahir atas kehendak rakyat, besar karena selalu bersama rakyat, dan tidak akan lelah memperjuangkan rakyat," papar Bamsoet. 

Kepala Badan Bela Negara FKPPI ini menambahkan, dharma yang ketiga, yaitu solidaritas. Dibangun dari semangat kebersamaan sebagai sebuah bangsa, dan oleh perasaan senasib sepenanggungan. Sebagai makhluk sosial, kita tidak mungkin menafikkan kebutuhan untuk hidup berdampingan. 

"Nilai-nilai Tri Dharma KOSGORO 1957 tersebut adalah nilai-nilai keutamaan yang besifat universal, sehingga akan selalu relevan pada berbagai periodisasi zaman," ucapnya.

Di tempat yang sama, Ketua Umum HIMA KOSGORO 1957, M Fauzi Ibrahim menyambut baik sosialisasi Empat Pilar Kebangsaan di kalangan mahasiswa yang digelar oleh MPR.

Hal ini menurut Fauzi Ibrahim sangat penting dan strategis dikarenakan mahasiswa sebagai sivitas akademika diposisikan sebagai insan dewasa yang memiliki kesadaran sendiri dalam mengembangkan potensi diri di perguruan tinggi untuk menjadi intelektual, ilmuwan, praktisi dan profesional.

"Mahasiswa memiliki kebebasan akademik dengan mengutamakan penalaran, pencarian kebenaran, ilmiah dan ahlak mulia serta bertanggung jawab sesuai dengan budaya akademik," ujarnya.

Kolom Komentar


Video

Sebelum Mbak You, Arief Poyuono Sudah Ramalkan Kalabendu

Jumat, 15 Januari 2021
Video

BINCANG SEHAT • Memandang Pandemi Dari Kacamata Relawan

Jumat, 15 Januari 2021
Video

RMOL World View • Menjaga Gawang Pertahanan Indonesia

Senin, 18 Januari 2021

Artikel Lainnya

Manfaat Perkebunan Disedot Oligarki, Rakyat Kalsel Hanya Dapat Mudharat
Politik

Manfaat Perkebunan Disedot O..

21 Januari 2021 07:46
Budiman Sudjatmiko: Pernyataan Pandji Sebaiknya Dibantah, Tapi Tidak Usah Diadukan Ke Polisi
Politik

Budiman Sudjatmiko: Pernyata..

21 Januari 2021 07:25
Angkat Bicara Soal Banjir Kalsel, Greenpeace: Pemerintah Perlu Mereview Izin Kelola Lahan
Politik

Angkat Bicara Soal Banjir Ka..

21 Januari 2021 04:25
Kenang Mulyadi Tamsir Korban SJ-182, Aminuddin Maruf: Tidak Ada Kalimat Terucap Selain Penuh Kesantunan Dan Senyuman
Politik

Kenang Mulyadi Tamsir Korban..

21 Januari 2021 02:25
WALHI: 30 Persen Batas Kawasan Hutan Dihapus Perparah Bencana Hidrometeorologi
Politik

WALHI: 30 Persen Batas Kawas..

21 Januari 2021 01:18
Dukung Vaksin Merah Putih, Erick Thohir: Sayang Sekali Kalau Rp 70 Triliun Mengalir Ke Luar Negeri
Politik

Dukung Vaksin Merah Putih, E..

20 Januari 2021 23:32
Tata Kelola Pendidikan Jadi Kunci Meningkatkan Kualitas Guru
Politik

Tata Kelola Pendidikan Jadi ..

20 Januari 2021 22:43
KPU Sampaikan Jawaban Ke MA Atas Banding Eva-Deddy
Politik

KPU Sampaikan Jawaban Ke MA ..

20 Januari 2021 21:43