Wajar Golkar Posisi Kedua, Gerindra Yang Belum Berpengalaman Melorot Ke Peringkat Ketujuh

Pengamat politik Universitas Al Azhar Indonesia, Ujang Komarudin/Net

Partai Golkar adalah partai politik yang selalu menjadi papan atas. Biasanya, Golkar ada di posisi pertama atau kedua.

Pemilu 2019, perolehan suara Golkar memang sedikit di bawah Partai Gerindra. Tapi ketika dikonversi menjadi suara di DPR RI, Golkar tetap berada di posisi kedua setelah PDI Perjuangan.

Pengamat politik Universitas Al Azhar Indonesia, Ujang Komarudin tidak heran kalau ada lembaga survei yang memotret bahwa publik kembali memposisikan Golkar di posisi kedua.

"Hal yang wajar jika Golkar berada di posisi kedua. Golkar partai berpengalaman, banyak diterpa isu korupsi dan lain-lain pun biasa," ujar Direktur Eksekutif Indonesia Political Review itu saat dihubingi Kantor Berita Politik RMOL, Sabtu (2/1).

Hari ini, Lembaga Kajian Pemilu Indonesia (LKPI) merilis survei terbaru soal jajak pendapat masyarakat Indonesia terhadap pemulihan ekonomi akibat dampak Covid-19 dan persepsi masyarakat terhadap politik Indonesia.

Hasilnya, mayoritas publik puas dan yakin dengan usaha pemulihan ekonomi nasional oleh pemerintah di tengah pandemi Covid-19. Angkanya menyentuh 76,6 persen.

Adapun soal persepsi masyarakat terhadap partai politik, Golkar berada di posisi kedua. Yang mencengangkan Gerindra, partai pimpinan Prabowo Subianto itu melorot ke posisi keenam.

Berikut elektabilitas parpol versi survei LKPI pada 20-27 Desember 2020:

PDI Perjuangan (17,8 persen)
Partai Golkar (15,2 persen)
Partai Demokrat (10,8 persen)
PKB (8,8 persen)
Partai Nasdem (8,1 persen)
PKS (6,9 persen)
Partai Gerindra (6,6 persen)
PSI (4,2 persen)
PAN (3,1 persen)
PPP (2,9 persen)
Partai Hanura (1,6 persen)
Parpol lain di bawah 0,5 persen.

Kenapa Gerindra bisa melorot jauh? Ujang Komarudin menganalisa karena Gerindra, belum berpengalaman di pemerintahan, sekali dihajar elektabilitasnya langsung melorot.

Menurutnya, ada beberapa faktor yang menyebabkan pemilih Gerindra berkurang. Di antaranya, Gerindra berkoalisi dengan pemerintahan Joko Widodo.

Terakhir, kader utama partai yang dipercaya Prabowo, yaitu Edhy Prabowo (Menteri Kelautan dan Perikanan) terjerat kasus dugaan korupsi di KPK.

"Gerindra melorot karena gabung dengan pemerintah, korupsi, dan ditinggalkan oleh pendukungnya," demikian Ujang Komarudin.

Kolom Komentar


Video

Jendela Usaha • Peluang Budidaya Ubi Jalar

Rabu, 24 Februari 2021
Video

Gunung Gede Pangrango kembali terlihat lagi dari Kota Jakarta

Rabu, 24 Februari 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Melacak Tokoh Potensial 2024

Kamis, 25 Februari 2021

Artikel Lainnya

Kalau Moedoko Berhasil Kudeta Demokrat, Rakyat Juga Bisa Ambil Alih Kekuasaan Pemerintahan
Politik

Kalau Moedoko Berhasil Kudet..

08 Maret 2021 11:59
Dukung AHY Lawan KLB Ilegal, Ratusan Massa Padati Kantor Yasonna Laoly
Politik

Dukung AHY Lawan KLB Ilegal,..

08 Maret 2021 11:48
Di Kantor Yasonna, AHY Tunjukkan 2 Kontainer Bukti Otentik KLB Deliserdang Ilegal
Politik

Di Kantor Yasonna, AHY Tunju..

08 Maret 2021 11:46
Didampingi 34 Pimpinan DPD, AHY Kirim Nota Keberatan Ke Kantor Yasonna Laoly
Politik

Didampingi 34 Pimpinan DPD, ..

08 Maret 2021 11:24
Jabatan Ketum Demokrat Versi KLB Ilegal Jadi Permulaan Buruknya Reputasi Moeldoko
Politik

Jabatan Ketum Demokrat Versi..

08 Maret 2021 11:24
Kembali Pimpin PKB Kabupaten Bekasi, Gus Iik Minta DPRD Ikut Kritisi Kebijakan Anggaran Pemerintah
Politik

Kembali Pimpin PKB Kabupaten..

08 Maret 2021 11:13
Incar Hattrick Kemenangan Pada 2024, PDIP Jatim Akan Terus Perkuat Akar Rumput
Politik

Incar Hattrick Kemenangan Pa..

08 Maret 2021 10:47
Din Syamsuddin: Keputusan Yang Terbaik Adalah Pemerintah Menolak Keputusan KLB Moeldoko
Politik

Din Syamsuddin: Keputusan Ya..

08 Maret 2021 09:56