Krisis Sudah Di Depan Mata, Saatnya Ganti Tim Ekonomi Jokowi?

Ketua Umum ProDemokrasi, Iwan Sumule/Net

Ekonom senior Dr Rizal Ramli kembali mengkritik pernyataan Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati yang mengklaim kalau ekonomi Indonesia tahun ini bisa tumbuh di angka 4,5 hingga 5,5 persen.

Menurut Rizal Ramli, pernyataan itu hanya menjadi angin surga. Faktanya, sebelum pandemi Covid-19 melanda, ekonomi Indonesia hanya tumbuh di angka 5,1 persen.

Jadi, perkiraan ekonomi tumbuh 5,5 persen di saat pandemi masih terjadi hanya angin surga dari pemerintah.

"Memang pemerintah menjanjikan angin surga tetapi enggak akan kembali ke 5,5 persen. Mohon maaf, janji surga itu tidak ada basisnya," tegas RR, sapaan akrabnya, dalam kanal YouTube Bravos Radio Indonesia, Jumat (15/1).

Lebih jauh lagi, RR bahkan menilai ekonomi Indonesia akan makin anjlok. Jika tidak bisa disebut masuk ke masa krisis. Karena tidak ada upaya serius dari pemerintah untuk bisa mengatasi hal ini.  

"Krisis akan lebih serius, jika penanganan tak sistematis dan komprehensif," Ketua Umum ProDEM, Iwan Sumule, melalui akun Twitter pribadinya, Sabtu (16/1).

Senada dengan RR, Iwan pun menilai krisis ekonomi sudah tampak di depan mata. Karena penanganan Covid-19 di Indonesia yang tak kunjung membuahkan hasil signifikan. Padahal, pandemi Covid-19 sangat berdampak terhadap denyut ekonomi nasional.

"Covid-19 yang dianggap memberi dampak utama terhadap ekonomi, kasusnya masih saja terus bertambah, bahkan pecahkan rekor harian," lanjut Iwan.

"Tim Ekonomi @jokowi mesti diganti. Iya gak sih?" tandasnya.
EDITOR: AGUS DWI

Kolom Komentar


Video

Obrolan Bareng Bang Ruslan • Polling 24 Tokoh Harapan, bersama Arief Poyuono dan Jerry Massie

Selasa, 23 Februari 2021
Video

Kunjungan Presiden Jokowi di NTT Undang Kerumunan Massa

Selasa, 23 Februari 2021
Video

Jendela Usaha • Peluang Budidaya Ubi Jalar

Rabu, 24 Februari 2021

Artikel Lainnya

Gaduh Kudeta Demokrat, Arief Poyuono Siap Jadi Penengah Antara SBY Dan Moeldoko
Politik

Gaduh Kudeta Demokrat, Arief..

25 Februari 2021 19:45
Indeks Persepsi Korupsi Anjlok, ICW: Kebijakan Antikorupsi Pemerintahan Jokowi Mundur
Politik

Indeks Persepsi Korupsi Anjl..

25 Februari 2021 19:29
Paket Sarapan Gratis Pospera Akan Berlangsung Hingga Bulan Mei
Politik

Paket Sarapan Gratis Pospera..

25 Februari 2021 19:22
Susah Dijinakkan, Jadi Alasan Isu KLB Hanya Menyasar Demokrat
Politik

Susah Dijinakkan, Jadi Alasa..

25 Februari 2021 18:54
Enam Organisasi Sayap Demokrat Deklarasikan Menolak KLB
Politik

Enam Organisasi Sayap Demokr..

25 Februari 2021 18:31
Sepakat Pasal Karet UU ITE Dihapus, Ketua PWI: Terus Terang, Banyak Merepotkan Wartawan
Politik

Sepakat Pasal Karet UU ITE D..

25 Februari 2021 17:33
Satyo Purwanto: Demokrat Diserang Isu KLB Karena Solid Dan Oposisi Pemerintah
Politik

Satyo Purwanto: Demokrat Dis..

25 Februari 2021 17:02
Kecewa Kebijakan Miras Jokowi, Ketua Muhammadiyah: Bangsa Ini Seperti Kehilangan Arah
Politik

Kecewa Kebijakan Miras Jokow..

25 Februari 2021 16:12