Hadiri Peluncuran Buku 'PMII Di Era Disrupsi', Nasaruddin Umar: Syarif Hidayatullah Cerdas Menangkap Tanda Zaman

Imam Besar Masjid Istiqlal Prof Nasarudin Umar saat hadiri peluncuran buku berjudul "PMII di Era Disrupsi"/RMOL

Salah satu calon Ketua Umum Pengurus Besar Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PB PMII) periode 2021-2023, Muhammad Syarif Hidayatullah meluncurkan berjudul "PMII di Era Disrupsi".

Peluncuran buku itu dilakukan di Aula Masjid Istiqlal, Selasa pagi (23/02). Acara peluncuran juga dihadiri Imam Besar Masjid Istiqlal Prof KH Nasaruddin Umar.

Prof Nasar didaulat sebagai pembicara memberikan testimoni atas penerbitan buku yang ditulis kader PMII asal Makassar, Sulawesi Selatan itu.

Nasaruddin mengatakan, dari isi buku itu Syarif ia nilai cermat menangkap tanda zaman. Kata Alumni PMII ini, Syarif berani mengambil pikiran di luar mainstream.

Ia meyakini Syarif akan mampu mewarnai masa depan.

"Adinda Muhammad Syarif Hidayatullah ini sudah mulai cerdas menangkap tanda-tanda zaman. Hanya orang yang berani berpikir lain yang bisa eksis di masa depan. Eksis dalam artian mengemuka," demikian kata Nasaruddin Umar, Selasa (23/2).

Mantan Wamenag era Presiden Susilo Bambang Yudhoyono ini mendukung gerakan-gerakan yang dilakukan PMII khususnya yang tertuang dalam buku ini.

"Siapapun nanti yang akan memimpin PMII ke depan, saya akan menyarankan jadilah pelanjut generasi PMII yang tulen," pungkasnya.

"Kalian anak-anak saya. Syarif anak saya. Anak intelektual. Anak spiritual. Mari kita membuat sejarah," demikian pesan Nasarudin Umar.

Sementara itu, Muhammad Syarif Hidayatullah menyatakan buku yang ditulisnya merupakan kumpulan tulisan penulis selama berproses di organisasi PMII.

Beberapa tulisan itu, dijelaskan Syarif berisi tentang wacana kebangsaan, politik maupun kemahasiswaan.

"Buku ini membahas berbagai wacana baik tentang kebangsaan, perpolitikan, maupun soal kemahasiswaan kampus dan gerakan jalanan yang kesemuanya bermuara pada gagasan dan peran aktivis mahasiswa khususnya aktivis PMII dalam menjawab tantangan zaman," ulas Syarif.

Syarif mengatakan, penerbitan bukunya diharapkan menjadi sumbangan pemikiran bagi para aktivis khususnya PMII.

"Ini menjadi upaya saya agar kelak tidak hilang dari sejarah, seperti kata Pramoedya Ananta Toer, bahwa orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tak menulis ia akan hilang didalam masyarakat dan sejarah," sambung aktivis yang juga Ketua Bidang OKP PB PMII.

Selain meluncurkan buku, kegiatan juga dirangkai dengan santunan bagi anak yatim piatu.

Kolom Komentar


Video

Sholat 5 Waktu - Mentari Ramadhan #4

Minggu, 18 April 2021
Video

Ketika Anies Baswedan Mempengaruhi Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB)

Minggu, 18 April 2021
Video

RMOL World View • Antara AS, Iran Dan Israel

Senin, 19 April 2021

Artikel Lainnya

Didambakan Tapi Sulit Jadi Kenyataan, Koalisi Poros Islam Bisa Saja Usung Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar
Politik

Didambakan Tapi Sulit Jadi K..

19 April 2021 11:59
Siang Ini, Anies Akan Sampaikan LKPJ 2020 Di Rapat Paripurna DPRD DKI
Politik

Siang Ini, Anies Akan Sampai..

19 April 2021 11:48
Rizal Ramli: Marhaenisme Jadi Ideologi Keberpihakan Bung Karno Ke Petani Gurem, Kok Tega-teganya PDIP Dukung Impor Pangan?
Politik

Rizal Ramli: Marhaenisme Jad..

19 April 2021 11:44
Pemindahan Aset BUMN Ke LPI Diduga Bertentangan Asas Lex Superior Derogat Legi Inferiori
Politik

Pemindahan Aset BUMN Ke LPI ..

19 April 2021 11:43
Nabil Haroen: Kalau Larangan Mudik Mengambang Tidak Akan Efektif
Politik

Nabil Haroen: Kalau Larangan..

19 April 2021 11:13
Soal Penistaan Agama Jozeph Paul Zhang, Gus Yasin: Akibat Penafsiran Toleransi Yang Kebablasan
Politik

Soal Penistaan Agama Jozeph ..

19 April 2021 11:10
Tokoh Muda NU Ini Ikut Dipanggil Ke Istana, Terkait Reshufle?
Politik

Tokoh Muda NU Ini Ikut Dipan..

19 April 2021 10:48
Dikabarkan Ada Di Jerman, PPP Desak Kemlu-Kemenkumham Cabut Paspor Joseph Paul Zhang
Politik

Dikabarkan Ada Di Jerman, PP..

19 April 2021 10:38