GN Tolak Diajak Kudeta AHY, Gde Siriana: GN Tunjukkan Tetap Jadi Teman Seperjuangan SBY

Gde Siriana Yusuf/Ist

Sebuah pernyataan mengagetkan muncul dari mantan Panglima TNI Jenderal (purn), Gatot Nurmantyo (GN), terkait upaya pengambilalihan kepemimpinan Partai Demokrat.

Dirinya mengaku pernah dihubungi seseorang dari Partai Demokrat untuk ikut menggulingkan AHY dari kursi ketua umum. Bahkan dia sudah dua kali dihubungi hingga diminta untuk menjadi ketua umum baru.

Namun, deklarator Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) itu dengan tegas menolaknya. Karena, meski sudah jadi purnawirawan prajurit, tetap ada etika khusus dalam hubungan junior dengan senior.

Di mana senior telah mendidik juniornya di pendidikan militer dengan keras untuk bertujuan menjadikan teman seperjuangan.

Dalam hal ini terkait hubungannya dengan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) yang merupakan mantan Ketum Demokrat sekaligus seniornya di dunia militer.

"GN ingin menegaskan bahwa prajurit TNI meskipun sudah purnawirawan tetap melekat pada dirinya etika Budhi Bhakti Wira Utama. Sehingga GN menolak ajakan kudeta AHY tersebut," ujar Gde Siriana Yusuf kepada Kantor Berita Politik RMOL, Senin malam (8/3).

"Dengan kata lain, Jenderal (purn) Moeldoko tidak memegang etika itu ketika mengkudeta AHY putra dari SBY yang mengangkatnya menjadi Panglima TNI," sambungnya.

Ditambahkan Direktur Eksekutif Indonesia Future Studies (INFUS) itu, berdasarkan kriteria orang yang mengajak GN untuk mengkudeta AHY, menjadi bukti adanya kekuatan besar di luar internal PD yang ingin mengambil alih Demokrat dari SBY.

"Saya menduga sangat mungkin istana terlibat, apalagi kriteria orang tersebut sepertinya cocok dengan Moeldoko," imbuhnya.

Menurut Gde Siriana, GN seperti ingin mengingatkan kembali prajurit TNI aktif maupun yang purnabhakti. Bahwa etika Budhi Bhakti Wira Utama adalah nilai moral dan spiritual yang terus kuat melekat dalam jiwa untuk implementasi Sapta Marga, Sumpah Prajurit, dan Delapan Wajib TNI dalam setiap pelaksanaan tugas.

"Dalam konteks inilah, terkait menghadapi kudeta PD dan berbagai persoalan bangsa dan negara saat ini, SBY akan menjadi teman seperjuangan GN. Dan ini juga menginspirasi para prajurit dan purnawirawan TNI lainnya untuk memegang teguh kode etik ini," pungkasnya.

Dalam wawancaranya dengan TVOne, Senin (8/3), Gatot Nurmantyo menolak diajak seseorang yang disebutnya berasal dari Partai Demokrat untuk mengkudeta AHY. Karena sebagai prajurit ia harus menjaga etika Budhi Bhakti Wira Utama.

Dituturkan GN, orang yang mengajaknya tersebut diakuinya sangat berpengaruh, tidak aktif dan tidak dipecat oleh Demokrat. Gatot pun memastikan orang tersebut hadir di Kongres Luar Biasa (KLB) di Deliserdang.
EDITOR: AGUS DWI

Kolom Komentar


Video

Rekaman CCTV Kecelakaan Di Cileungsi, Mobil Box Parkir Ditabrak Mobil Box

Selasa, 20 April 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Reshuffle Kabinet: Inisial M dan Sowannya Nadiem ke Megawati

Kamis, 22 April 2021

Artikel Lainnya

LaNyalla Berharap DPD Bersama Mahasiswa Dan Pemuda Sinergi Kawal Pembangunan Daerah
Politik

LaNyalla Berharap DPD Bersam..

23 April 2021 11:51
Hampir Kebobolan, Pimpinan Senator Minta Karantina 135 WNA India Diperpanjang Jadi 14 Hari
Politik

Hampir Kebobolan, Pimpinan S..

23 April 2021 11:47
Banyak Milenial Direkrut Teroris, GMNI: Program Deradikalisasi Hanya Berorientasi Proyek
Politik

Banyak Milenial Direkrut Ter..

23 April 2021 11:47
Azis Syamsuddin Diduga Fasilitasi Pertemuan Walikota Tanjung Balai Dan Penyidik KPK, Hensat: Nama Baik Parlemen Jadi Jelek
Politik

Azis Syamsuddin Diduga Fasil..

23 April 2021 11:20
Tidak Beretika Dan Permalukan DPR, Azis Syamsuddin Harus Diperoses MKD Dan Penegak Hukum
Politik

Tidak Beretika Dan Permaluka..

23 April 2021 10:33
Soal Wacana MLB, Elite PKB Lampung Masih Adem Ayem
Politik

Soal Wacana MLB, Elite PKB L..

23 April 2021 09:59
Puji Kerja Keras KPK, IPW: Mampukah Firli Seret Azis Ke Pengadilan Tipikor?
Politik

Puji Kerja Keras KPK, IPW: M..

23 April 2021 09:51
Periksa LKPJ Gubernur Aceh, Pansus DPRA Punya Waktu 30 Hari
Politik

Periksa LKPJ Gubernur Aceh, ..

23 April 2021 09:02