Puan Atau Ganjar, Megawati Masih Memantau

Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri/Net

Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri saat ini masih melihat perkembangan politik dalam negeri ke depan sebelum menentukan calon presiden yang akan diusung oleh PDI Perjuangan.

Terlebih dua nama kader PDIP saat ini terus menjadi perbincangan publik sebagai calon yang akan menjadi suksesor Presiden Joko Widodo. Keduanya adalah Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dan Ketua DPP PDIP Puan Maharani.

Dalam sejumlah survei, nama ganjar selalu berada di atas. Teranyar dalam survei yang dirilis Indikator Politik Indonesia, Ganjar berada di posisi runner-up di bawah Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan sebagai capres pilihan anak muda.

Puan Maharani juga masuk radar capres pilihan anak muda dalam survei tersebut. Hanya saja, ketua DPR itu berada jauh di bawah Ganjar.

"Soal siapa yang akan didukung PDIP atau Megawati untuk jadi capres dan cawapres itu masih akan melihat perkembangan politik ke depan," kata Direktur Eksekutif Indonesia Political Review (IPR) Ujang Komarudin saat berbincang dengan Kantor Berita Politik RMOL, Kamis (25/3).

Menurut pengamat politik dari Universitas Al-Azhar Indonesia ini, masih banyak kemungkinan yang akan terjadi mengingat gelaran Pilpres 2024 terhitung masih cukup lama. Karena itu, elektabilitas Ganjar maupun Puan masih bisa berubah-ubah.

"Masih banyak kemungkinan. Perjalanan capres dan cawapres dari PDIP masih dinamis. Belum bisa ditebak," katanya.

"Karena elektabilitas capres dan cawapres saat ini masih dinamis dan masih bisa berubah-ubqh setiap saat. Dan bisa berbeda-beda setiap lembaga survei," demikian Ujang Komarudin.

Indikator Politik Indonesia sebelumnya merilis survei terkait calon presiden pilihan anak muda Indonesia untuk Pilpres 2024. Temuan terbaru itu didapati 17 tokoh sebagai berikut:

Anies Baswedan 15,2 persen
Ganjar Pranowo 13,7 persen
Ridwan kamil 10,2 persen
Sandiaga uno 9,8
Prabowo Subianto 9,5 persen
Agus Harimurti Yudhoyono 4,1 persen
Erick Thohir 1,5 persen
Tito Karnavian 1,2 persen
Puan Maharani 1,1 persen
Gatot Nurmantyo 0,8 persen
Khofifah Indar Parawansa 0,7 persen
Maruf Amin 0,4 persen
Budi Gunawan 0.4 persen
Bambang Soesatyo 0,4 persen
Airlangga Hartanto 0,2 persen
Mahfud Md 0,2 persen
Muhaimin Iskandar 0,0 persen.

Kolom Komentar


Video

Indonesia Bangkit Pembangunan Ekonomi

Kamis, 06 Mei 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Tragedi Nanggala, Lalu Apa?

Kamis, 06 Mei 2021
Video

Farah Zoomtalk Spesial Ramadhan • Bincang Buku Rahasia Kesehatan Rasulullah

Minggu, 09 Mei 2021

Artikel Lainnya

Jangan Tinggal Diam, Pemerintah RI Diminta Layangkan Protes Atas Rencana Jepang Buang Limbah Nuklir Ke Laut
Politik

Jangan Tinggal Diam, Pemerin..

10 Mei 2021 00:08
Tak Elok Pegawai KPK Yang Tidak Lulus TWK Mempertanyakan Materi Soal
Politik

Tak Elok Pegawai KPK Yang Ti..

09 Mei 2021 23:50
Prediksi Indo Barometer: Perseteruan Bobby Nasution Dan Edy Rahmayadi Bakal Berlanjut Hingga Pilgub Sumut 2024
Politik

Prediksi Indo Barometer: Per..

09 Mei 2021 23:35
Polemik TWK, Anggota Fraksi Golkar Sarankan Remedial Training
Politik

Polemik TWK, Anggota Fraksi ..

09 Mei 2021 22:19
Presiden Dipermalukan Oleh Dapur Komunikasi Pemerintah Yang Sedang Galau
Politik

Presiden Dipermalukan Oleh D..

09 Mei 2021 21:57
Ajakan Beli Bipang Online Bukti Jokowi Mudah Disetir Orang Sekelilingnya
Politik

Ajakan Beli Bipang Online Bu..

09 Mei 2021 21:22
100 Hari Kapolri Jenderal Listyo, Pengamat Intelijen: Perubahan ke Arah Positif Sudah Dimulai
Politik

100 Hari Kapolri Jenderal Li..

09 Mei 2021 20:17
WNA China Berdatangan Saat Larangan Mudik, Garda Bangsa: Memang Tidak Bisa Ditunda?
Politik

WNA China Berdatangan Saat L..

09 Mei 2021 19:58