Merasa Diperas, Effendi Gazali Akan Laporkan 2 Wartawan Ke Dewan Pers

Pakar komunikasi, Effendi Gazali saat menunjukkan foto dua wartawan yang dianggap telah memeras dirinya/RMOL

Pakar komunikasi, Effendi Gazali mengaku akan melaporkan dua orang yang mengaku wartawan kepada Dewan Pers.

Hal itu disampaikan Effendi saat di Gedung Merah Putih Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Kuningan, Jakarta Selatan untuk memenuhi panggilan penyidik sebagai saksi kasus dugaan suap bantuan sosial (bansos) sembako Covid-19 untuk wilayah Jabodetabek 2020, Kamis (25/3).

Saat tiba di Gedung Merah Putih KPK pada pukul 13.49 WIB, Effendi langsung menghampiri wartawan yang sedang menunggu di depan ruang pers, tepat di samping Lobby Gedung Merah Putih KPK.

Sebelum menjelaskan terkait pemanggilannya hari ini, Effendi terlebih dahulu bercerita pengalamannya yang dirasa mengarah kepada ancaman dan pemerasan yang dilakukan oleh dua orang pria yang mengaku sebagai wartawan dan Tim Panitia Seleksi (Pansel) KPK.

Di mana kata Effendi, pada Selasa (16/3), ia mendapatkan sebuah pesan WhatsApp yang mengaku sebagai dari sebuah media.

"Bunyinya (pesan WA) begini, 'siang Pak Effendi, saya mau konfirmasi atas data dari kesaksian tersangka korupsi'. Jadi dia mengatakan dia memiliki BAP penyidik terhadap Matheus Joko bahwa saya itu memiliki kuota sampai sekitar 162.250, dia mengirim pada Selasa 16 Maret. Dia mengatakan dia memiliki BAP penyidik yang memeriksa dua orang Matheus Joko dan Adi Wahyono," ujar Effendi kepada wartawan.

Atas pesan itu, Effendi langsung ingin bertemu dengan orang tersebut di kantor redaksi media tersebut. Akan tetapi, orang tersebut tidak mau bertemu di kantor redaksinya.

"Dia bilang jangan, ketemu di luar aja. Akhirnya oke ketemu yang dekat rumah saya aja di Taman Mini," kata Effendi yang selanjutnya menunjukkan foto dua orang tersebut wartawan tersebut.

"Yang menarik adalah orang ini mengatakan tadi namanya satu W, satu N. Dia sudah dua kali menjadi Timsel KPK, dia menjadi bagian dari Tim Panita Seleksi KPK sudah dua kali. Kemudian juga dia mengatakan, sejak 2009 mereka mempunyai jasa di mana kalau orang dipanggil oleh KPK ini bisa ditutup lah bunga-bunganya. Saya bilang tidak ada lagi jurnalistik yang berbunga-bunga," jelas Effendi.

Effendi pun mengaku bahwa kedua orang tersebut memperlihatkan potongan BAP yang diakui oleh kedua orang itu telah dimilikinya.

"Diperlihatkan kepada saya nih. Sesudah itu, dia mengirim lagi WA yang mengatakan begini, 'bisa dibayangkan gak kalau beritanya adalah, seorang pakar komunikasi ternyata mendapat kuota senilai berapa puluh miliar gitu. Apa yang bisa bapak lakukan untuk pencegahan?'. Gitu pertanyaannya dia di dalam WA-nya," terang Effendi.

Atas hal tersebut, Effendi selanjutnya membuat laporan lisan kepada Dewan Pers.

"Jadi saya kemudian melaporkan itu kepada Agus Sudibyo secara lisan Dewan Pers. Dua orang saya laporkan, satu lagi ke Pak Hendardi karena dia adalah Pansel KPK yang sesungguhnya. Betul nggak ada orang ini namanya W dan N yang sudah dua kali tim pansel KPK. Kemudian juga saya melaporkan kepada Agus Sudibyo, untuk mengatakan, Pak Agus Sudibyo ini laporannya semua secara lisan," tuturnya.

Effendi pun mengaku, setelah menjalani pemeriksaan hari ini di KPK, dia akan segera membuat laporan secara lengkap kepada Dewan Pers.

"Nanti sesudah selesai pemeriksaan, saya lengkapi untuk membuat laporan secara lengkap. Jadi yang ini betul-betul menurut saya sudah mengarah ke ancaman dan pemerasan. Karena menyediakan jasa sejak tahun 2009. Dan bagaimana BAP penyidik terhadap Matheus Joko dan kayanya juga ada terhadap Adi Wahyono itu bisa keluar. Itu nanti saya katakan di atas," pungkasnya.

Kolom Komentar


Video

Detik-detik Terakhir Ustaz Tengku Zulkarnain

Selasa, 11 Mei 2021
Video

Kok Jadi Kontroversial, Padahal Begini Test Wawasan Kebangsaan Pegawai KPK

Selasa, 11 Mei 2021
Video

Obrolan Bareng Bang Ruslan • Pemerintah Harusnya Jaga Perasaan Rakyat

Selasa, 11 Mei 2021

Artikel Lainnya

Mendag Dibela PKB, Noel: Ada Apa Dengan Senayan, Ini Soal Bisnis?
Politik

Mendag Dibela PKB, Noel: Ada..

11 Mei 2021 23:56
Gus AMI: Rencana Kenaikan PPN Menambah Beban Hidup Rakyat Kecil
Politik

Gus AMI: Rencana Kenaikan PP..

11 Mei 2021 22:35
PP Muhammadiyah: Di Masa Pandemi, Zakat Bisa Jadi Social Solidarity
Politik

PP Muhammadiyah: Di Masa Pan..

11 Mei 2021 22:10
Dibanding Naikkan PPN, Politisi PDIP Ini Usul Sri Mulyani Bikin Tax Amnesty Jilid II
Politik

Dibanding Naikkan PPN, Polit..

11 Mei 2021 21:40
Kamrussamad: Rencana Kenaikan PPN 15 Persen Bukti Kegagalan Sri Mulyani Kelola Fiskal Negara
Politik

Kamrussamad: Rencana Kenaika..

11 Mei 2021 20:57
4.123 Pemudik Positif Covid-19, Muhaimin Iskandar: Lihatlah India, Tolong Jangan Memaksakan Diri
Politik

4.123 Pemudik Positif Covid-..

11 Mei 2021 20:18
Idul Fitri Dirayakan Bersama, Ace Hasan: Menunjukkan Umat Islam Indonesia Bersatu
Politik

Idul Fitri Dirayakan Bersama..

11 Mei 2021 20:05
Jaga Tradisi, Politisi Nasdem Ini Salurkan Paket Lebaran Ke Panti Asuhan
Politik

Jaga Tradisi, Politisi Nasde..

11 Mei 2021 19:59